Judul: Astaga, Mulutku Terbang (Lagi)!
Penulis: Cho Seung Hye
Penerbit: Kesaint Blanc
Tahun: 2019
ISBN: 978-602-477-056-3
Halaman: 44 halaman
Ukuran: 18,5 x 24
Berat: 165 gr
Harga: Rp65.000 (P. Jawa)




MULUT ADALAH tempat untuk makan dan minum karena ada lidah dan gigi untuk merasa dan mengunyah. Mulut juga digunakan untuk berbicara karena suara bisa dikeluarkan dari dalamnya. Apa jadinya jika mulut tiba-tiba lepas, terbang, dan pergi entah ke mana? 

Itulah yang terjadi sesaat sebelum liburan sekolah Dudo dimulai. Mulutnya tiba-tiba terbang dan tak lagi menempel di wajahnya? Owwhhh, tentu saja Dudo akan sulit untuk bersenang-senang. Tak bisa makan, tak bisa bicara, wajahnya tak bisa dikenali, dan tentu saja buyarlah rencana liburannya. Wah, benar-benar repot!

Karakter bebek lucu yang tak selalu bersikap manis

Ketika Pak Kurir yang mengantarkan paket tiba siang itu, dua krucil saya langsung heboh. “Bunda, bukunya sudah sampai. Aku boleh buka paketnya duluan ya?” Mereka tak sabar segera menghampiri Pak Kurir dan menunggunya menyerahkan paket tersebut. Tak berapa lama, buku itu sudah asyik mereka baca hingga tuntas. Sebagaimana biasa, setelah membaca sebuah buku, mereka pasti komentar ini dan itu. Banyak yang bakal mereka bahas, bahkan tambah seru jika ditambah camilan di sela-sela diskusi itu.

Buku ini mengisahkan tentang petualangan Dudo yang menjadi karakter utama dalam cerita ini. Petualangan yang dialaminya merupakan lanjutan dari buku sebelumnya meski keduanya bisa dibaca secara terpisah karena ceritanya berbeda. Ia terpaksa harus “memburu” mulutnya (lagi) kali ini dan membuat Dudo berkeliling dunia, ke gunung, ke laut, ke langit, bahkan ke kutub. Semua terasa seru dan menantang dan Dudo pantang menyerah! 

Bikin penasaran hingga akhir

Buku Astaga, Mulutku Terbang (Lagi)! merupakan buku cerita memiliki gambar yang cukup atraktif untuk anak-anak usia sekolah TK atau SD. Petualangan Dido semakin terasa seru dan menarik untuk diikuti karena didukung pula dengan kertas artpaper dan gambar-gambar full-color. Sebagai orangtua dari dua krucil cowok berusia SD, saya pun dibuat takjub dengan gambar-gambar yang sederhana, tetapi mampu menyedot perhatian hingga tak mau lepas sebelum cerita berakhir. Bahkan, ketika sampai pada halaman terakhir, cerita tentang Dido pun serasa masih menyisakan rasa penasaran yang tak mau hilang.

Buku yang berjudul asli Wonder Mouth 2 dan ditulis oleh Cho Seung Hye ini tidak memberikan kesimpulan akhir atau rangkuman nilai-nilai moral yang terkandung di dalamnya. Pembaca, khususnya anak-anak dibebaskan untuk memahami cerita tanpa disuapi dengan pemahaman atau kesimpulan dari buku. Mereka dberikan ruang yang seluas-luasnya untuk memahami dengan kemampuan diri mereka sendiri dan berimajinasi di mana orangtua menjadi pendamping.

Hal yang cukup menarik adalah justru di halaman awal terdapat beberapa panduan yang diberikan kepada para orangtua atau pendamping yang akan menemani si kecil membaca buku ini. Panduan ini menarik, khususnya bagi orangtua baru karena jika bisa menerapkannya, maka kebiasaan membaca buku pada anak akan tumbuh sejak dini.

Buku yang cantik dan mendidik tanpa bikin panik

Sering kali orangtua memberikan pendidikan dan pengasuhan kepada putra atau putrinya dengan hal-hal yang berisi banyak tuntutan. Sering kali hal yang diinginkan oleh orangtua itu sendiri pun justru malah kurang berjalan sebagaimana yang diharapkan. Melalui buku cerita dan aktivitas membaca bersama, terutama bagi anak di bawah usia lima tahun, pendidikan dan nilai-nilai moral yang positif bisa disisipkan tanpa menuntut atau menyuruh. 

Mereka akan mendapat banyak manfaat yang cukup besar dari aktivitas membaca buku ini, di antaranya:
- Merangsang minat baca
- Melatih disiplin dan kebiasaan membaca
- Menambah kosa kata
- Merangsang imajinasi
- Membuat bonding (ikatan) yang erat antara orangtua dan anak
- Menanamkan nilai-nilai positif tanpa merasa dipaksa
- Belajar mengenal warna, nama hewan, dan benda-benda
- Belajar membaca sesuai usia

Buku ini benar-benar memancing imajinasi anak karena gambar-gambar di dalamnya mampu bercerita banyak. Bumi bungsu saya juga tertarik pada ilustrasi dan ceritanya yang unik. Dengan keterlibatan orangtua sebagai pendamping untuk membantu menyuarakan kalimat-kalimat atau percakapan dalam cerita, maka akan sangat ideal. Bahasa yang disajikan secara bilingual juga menarik minat berbahasa anak dan melatih kosa kata mereka.

Membaca buku selalu seru!

Sayangnya, saya tidak dapat mengetahui profil penulisnya karena dalam buku ini tidak dicantumkan. Padahal saya termasuk orang yang kepo jika menyangkut profil penulis buku, termasuk buku anak, hehehe. Apalagi tentang Korea Selatan yang kini sedang tren di Indonesia dengan drakor dan budaya popnya. 

Namun terlepas dari itu, buku ini sangat layak menjadi koleksi karena ceritanya unik, gambar dan warnanya lembut dengan ukuran buku dan kertas isi (art paper) yang tebal, sangat nyaman bagi pembaca belia. Berulang kali dibaca pun, buku ini tidak pernah membosankan. Bagi para pendongeng (story teller), buku ini wajib Anda miliki! 

Langsung saja cus ke akun Kesaint Blanc di Shopee karena saya juga beli di sana.
HUJAN DERAS membuat udara di Bukit Matahari terasa semakin dingin dan menggigit. Angin yang bertiup membuat pohon meliuk-liuk dan membuat suara gemerisik. Untung saja tenda terpasang dengan baik dan kokoh. Suasana malam yang basah membuat rasa lelah menjadi kantuk yang pasrah.

Jaket tebal, kaus kaki, dan selimut membuat tidur malam tahun baru 2023 begitu nyaman. Rentetan suara kembang api dan terompet di kejauhan seperti alunan nina bobo yang mengantarkan tidur. Tak peduli pesta, tak peduli perayaan. Kami hanya menikmati keheningan dan ketenangan di puncak gunung di sela-sela derai hujan.

Berkemah bareng krucil, rencana lama yang akhirnya terlaksana

“Sudak tak (aku) booking. Tak tunggu ya!” pesan WhatsApp dari Devine, seorang dokter hewan sekaligus sahabatku yang tinggal di Surabaya langsung to the point, bahkan sedikit memaksa. Ini adalah tawaran kedua darinya. 

Pada pertengahan tahun kemarin, keluarganya mengajak kami berkemah di Pacet, Mojokerto. Namun berhubung aku dan Mas Bojo lagi banyak tugas dan deadline yang berkejaran, tawaran itu dengan berat hati kami tolak.

Tapi, untuk tawaran kali ini tak sanggup kutolak lagi karena si krucil belum pernah merasakan kemah sama sekali. Miris banget ya? Heuheuheu. Beda sama emaknya yang sudah naik turun gunung dan berkemah. Apalagi momen ini adalah hari-hari terakhir liburan mereka menjelang aktif sekolah lagi. Tentu saja aku tidak tega untuk menundanya kembali. Jadi, meski deadline tetap mengintai, aku dan krucil mempersiapkan segala “perabotan” yang harus dibawa untuk berkemah. 

Akhirnya tanggal 30 Desember 2022, kami berangkat pada pukul 05.17 menggunakan moda kereta api lokal dari Stasiun Lamongan menuju Stasiun Pasar Turi menuju titik kumpul di dekat kampus UINSA, Surabaya. Kebiasaan memesan tiket kereta melalui KAI Acsess lumayan mempermudah aktivitas liburan kami. Jadi insya Allah gak kehabisan tiket krrn sdh pesan beberapa hari sebelumnya. 

Perjalanan menuju Surabaya menggunakan kereta tentu adalah bagian yang paling krucil tunggu-tunggu. Ndilalah, mereka bertemu dengan teman satu dojang (tempat latihan) Taekwondo saat menunggu kedatangan kereta di Stasiun Lamongan. Tentu mereka terus asyik bercengkerama dan menambah keseruan perjalanan tersebut. Ternyata, teman Xi itu juga akan berwisata ke salah satu tujuan wisata di Surabaya, yaitu Kebun Binatang Surabaya (KBS). 

Duo Xi ketemu sahabat sesama Dojang Taekwondo.

Sesampainya di Pasarturi (Surabaya), aku dan para krucilku sarapan di warung dekat stasiun. Kami memang belum sempat sarapan sebelum berangkat tadi. Maklum, habis shalat subuh kami langsung meluncur ke stasiun. Perjalanan selanjutnya, seperti biasa kami berjalan kaki sampai halte Pirngadi dan menunggu Suroboyo Bus favorit kami yang tiketnya bisa didapat dengan menukarkan botol atau gelas bekas. 

Meski masih pagi, panas sudah mulai menyengat. Suroboyo Bus yang kami tunggu tak lama datang. Tujuan kami tak lain adalah halte UINSA tempat sahabatku, Devine dan keluarganya tinggal.

Selalu ceria naik Suroboyo Bus yang jadi moda favorit di Surabaya

Camping bersama tujuh keluarga

Aku baru menyadari bahwa Devine justru tidak ikut serta berangkat bersama kami ketika suaminya mengatakan Devine masih “ngantor” hari ini, haddeuuuhh.  Sekitar pukul 14.00, kami meluncur menuju Wonosalam, Jombang. 

Saat melihat iringan atau konvoi mobil yang dimulai sejak transit di Rest Area 726, aku mulai merasa santai karena ternyata banyak juga peserta kegiatan berkemah ini, bahkan ada pula yang membawa balita. 

Perjalanan terasa singkat karena pemandangan cukup memanjakan mata yang selama ini sudah lelah menatap smartphone atau laptop terus-menerus. Sekitar pukul 17.00, kami sampai di lokasi perkemahan.

Suasana pegunungan yang dingin, hening, dan basah membuat aktivitas kami selama berkemah selama tiga hari dua malam berjalan santai dan relatif seru,  baik untuk peserta yg dewasa maupun untuk anak-anak. Kami mengopi, memasak bersama hingga mengobrol ngalor ngidul. Anak-anak juga makan bersama, shalat berjamaah, bermain bersama-sama, renang, dan membakar jagung + sosis di malam tahun baru. Meski hujan sering kali turun dan membuat kami harus segera berteduh di tenda, tetapi rasa kebersamaan dan keseruan acara di sana membuat anak-anak menikmati momen-momen tersebut.

Kebersamaan camping di Wonosalam Jombang

Rasa sungkan karena aku dan anak-anak menjadi tamu di antara para peserta lain yang sudah sering mengadakan kemah bareng sedikit berkurang karena sikap ramah dan kebersamaan mereka. Sesekali aku membuka file untuk melanjutkan pekerjaan yang masih menunggu. 

Aku memang tidak sepenuhnya menikmati kegiatan tersebut karena masih banyak tulisan yang harus diselesaikan. Adapun Devine datang pagi hari pada keesokan hari bersama satu keluarga dan bergabung bersama kami. Suasana pun semakin ramai dan meriah karena peserta lengkap sudah. 

Kesibukan bebersih, semangat menyambut hari

Banyak hal yang bisa menjadi pembelajaran dalam kegiatan tersebut, terutama bagi anak-anak. Liburan yang tadinya terpikir akan berlalu begitu saja ternyata memberikan pengalaman yang luar biasa. 

Bagi duo Xi, pengalaman pertama ini mungkin akan menjadi patokan awal untuk menggambarkan bahwa perkemahan adalah sebuah kegiatan yang cukup mengasyikkan dan mereka tidak akan “kapok” untuk mengikuti kegiatan perkemahan berikutnya. 

Asyik berenang walau kedinginan

Aku tidak melarang mereka untuk melakukan hal-hal yang selama ini mereka hindari, seperti bermain lumpur, berenang, atau memanjat bukit di sekitar tempat berkemah. Alhamdulillah, mereka tidak mengalami gangguan kesehatan setelah melakukan aktivitas tersebut. Mungkin hal itu karena udara yang bersih dan segar di gunung serta rasa happy yang mereka rasakan sehingga kekebalan tubuh mereka tumbuh dengan baik. 

Bukit Matahari dan belajar mencintai alam

Ketika mendengar nama Bukit Matahari di Desa Panglungan, Kecamatan Wonosalam, Kabupaten Jombang, hal pertama yang terlintas dalam pikiranku adalah sebuah tempat yang berupa hutan di atas gunung yang “mungkin” tidak banyak sentuhan tangan manusia. 

Akan tetapi, gambaran tersebut ternyata sangat berbeda dengan kenyataan yang aku temui. Bukit Matahari merupakan sebuah tempat yang memang sudah dipersiapkan untuk menjadi lokasi wisata dan berkemah serta telah memiliki fasilitas seperti lahan perkemahan, pendopo, toilet, mushala, kolam renang hingga kedai.

Anak menulis saat senggang berkemah.

Salah satu yang menarik perhatianku ketika menikmati suasana siang maupun malam hari di Bukit Matahari adalah banyaknya pengunjung atau wisatawan, bahkan dari luar peserta perkemahan yang mencari jalan atau jalur menuju sungai dan air terjun. Tempat tersebut merupakan satu dari sekian hal yang luput untuk kami jelajahi akibat curah hujan yang tinggi. Para penjaga wilayah mengatakan bahwa lokasi tersebut sangat berbahaya untuk dijelajahi karena medan menjadi licin dan rawan akibat hujan.

Hal lain yang menarik perhatian adalah banyaknya pengunjung kedai yang ternyata merupakan para anggota pecinta alam dan mereka yang tergabung dalam jaringan komunitas yang melakukan upaya atau kegiatan konservasi alam. 

Salah satu warga yang menjadi pelayan di kedai menjelaskan bahwa mereka menanam bibit-bibit pohon yang akan digunakan untuk menanami hutan, bukan hanya di wilayah Wonosalam atau Jombang dan sekitarnya, tetapi juga hingga ke luar daerah seperti Malang dan Sidoarjo. Siapa pun yang memiliki niat atau tujuan untuk melakukan konservasi alam dan mengajukan kerja sama akan mereka bantu dengan penyediaan bibit tersebut.

Aku mendengarkan paparannya sambil ngopi di kedai saat mendampingi krucil berenang dan penjelasan itu menerbitkan kekaguman pada mereka. Banyak pengunjung, baik kalangan pemuda atau pun mereka yang berkeluarga mendengarkannya dengan penuh antusias. Idealisme yang dimiliki oleh pengelola bumi perkemahan ini memang layak untuk diapresiasi.

Mereka yang mengadakan kegiatan berkemah di tempat ini diajak untuk ikut serta dalam upaya menjaga kelestarian alam dengan melakukan aktivitas konservasi dan bahkan sesederhana menjaga lingkungan dengan tidak merusak pepohonan atau tidak membuang sampah sembarangan. Terbayang dong jika tempat tertinggi di Bukit Matahari tersebut penuh sampah, tentu akan merusak lingkungan dan bisa menimbulkan bencana.

Hati-hati kecanduan camping!

Banyak hal-hal menyenangkan dan dan bersifat edukatif dari kegiatan berkemah yang kami lakukan, terutama bagi krucil. Mereka belajar untuk menikmati suasana alam yang bebas, mencintai lingkungan, bekerja sama, saling berbagi, saling menjaga satu sama lain, bermain bersama, juga mengenal teman-teman baru di luar lingkungan rumah dan sekolahnya. 

Tentu saja banyak hal yang memang serba terbatas ketika hidup di tengah-tengah alam, tetapi hal itu mengajarkan kita untuk bersikap empati kepada masyarakat di tempat-tempat terpencil yang akses terhadap berbagai hal tidak mudah seperti pada masyarakat perkotaan. Kita tidak mudah mendapatkan makanan yang kekinian, mendapatkan aliran listrik, termasuk menggunakan smartphone karena ada yang sulit mendapatkan sinyal internet. Bumi sempat menyeletuk, “Kurir G**bfood gak bisa antar sampai ke atas sini ya, Bunda?” Ada-ada saja celoteh krucil ini. 

Bahagia mejeng di alam terbuka

Meski demikian, kearifan lokal juga banyak terungkap. Masyarakat di sekitar bumi perkemahan tersebut melakukan gotong royong dan saling tolong-menolong, yang terasa tulus, ketika kami mengalami kesulitan. Salah satu contohnya ketika kendaraan-kendaraan kami terperosok ke dalam parit menuju ke puncak bukit. Mereka segera memberi bantuan seperti mendorong kendaraan tersebut, mengambilkan alat-alat untuk mengungkit ban, membawakan barang-barang atau perlengkapan (khususnya keperluan anak-anak) dengan motor yang harus dilakukan bolak-balik. Seru dan membuat haru.

Tak heran jika duo Xi mengungkapkan bahwa mereka akan bersedia jika diajak berkemah lagi. Hal-hal yang dirasakan “susah” atau membuat repot tidak menjadikan mereka jera. Mereka sudah mulai merencanakan tempat atau tujuan mereka berkemah berikutnya, yaitu berkemah di tepi pantai. Wah, sepertinya menarik juga ya?

Yups, camping atau berkemah itu asyik banget. Bagi mereka yang gak suka repot, kini malah ada jenis berkemah yang disebut glamping alias glamour camping. Duo Xi bilang sih itu disebut “pindah tempat tidur aja sih”. Whatever lah, yang penting bikin rileks. 

Ngemil enggak berhenti

Intinya, dengan camping ini kita bisa menikmati keindahan dan suasana alam bebas dan menghirup udara segar serta me-refresh tubuh dan jiwa kita. Dengan demikian, kita siap untuk memulai aktivitas kembali dengan semangat yang baru dan tentu saja bisa menyiapkan bekal untuk rencana camping berikutnya, hahaha.

Wonosalam, Jombang
30 Desember 2022 - 01 Januari 2023
There’s something delicious about writing these first few words of a story.
You can never quite tell where it will take you.
Mine took me here, where I belong ….

Ada yang terasa lezat saat menuliskan kata-kata pertama ini pada sebuah cerita.
Kau mungkin tak pernah tahu ke mana kata-kata itu akan membawamu.
(Kata-kata) milikku telah membawaku ke sini, di tempat aku berada saat ini.

UCAPAN BEATRIX POTTER—penulis dan ilustrator asal Inggris yang terkenal—dalam adegan pamungkas film Miss Potter itu seketika terasa membius, meresap ke dalam hati, dan siap meletupkan banyak imajinasi. Gambaran ini hampir serupa dengan pengalaman saya saat remaja beberapa puluh tahun silam. 

Menulis di alam membangkitkan semangat dan inspirasi. (Foto: pixabay/pasja1000)

Ketika itu saya sering duduk santai sambil menulis dan membaca buku di pinggir sebuah kolam ikan yang bersih dan tenang tak seberapa jauh dari samping rumah. Tanah di sekitar kolam itu secara alami ditumbuhi pepohonan rindang dan rerumputan yang bersih dan asri. Dua angsa putih berenang hilir mudik diiringi angin sepoi-sepoi.

Bagi sebagian besar pembaca, penulis, atau orang-orang yang bergumul dengan kata, diksi, atau kalimat, terutama yang terjalin indah sebagaimana yang dirangkai oleh para sastrawan, suasana hening di tengah alam yang sejuk dan asri adalah sebuah dambaan. Lewat ketenangan itu, mereka berharap bisa melahirkan beragam ide atau penemuan rangkaian kata indah untuk sebuah tulisan dan—pada perjalanan kata-kata itu selanjutnya—menjadi sebuah kenikmatan yang justru tak bisa diungkapkan dengan kata-kata. 

Halus dan indahnya suatu karya sastra yang ditulis atau dibaca bahkan bisa menjadi katarsis dari pergulatan batin atau ketegangan emosional dalam diri seseorang. Tak heran jika membaca dan menulis pun sering kali menjadi terapi dan pengobatan bagi mereka yang mengalami tekanan dalam jiwanya. 

Menikmati sastra demi merawat budaya dan menghaluskan rasa

Pada zaman serbadigital sekarang ini, sendi-sendi budaya di masyarakat banyak yang mulai goyah dan menjadi PR kita semua sebagai anak bangsa. Perkembangan teknologi digital memiliki dampak positif dan negatif yang berkelindan sehingga harus kita sikapi dengan bijaksana. 

Gawai seperti ponsel pintar (smartphone) sudah seperti belahan jiwa yang tak terpisahkan dalam keseharian sehingga pengaruh informasi begitu deras tak terkira. Kemajuan teknologi melahirkan kemudahan dan kecepatan, tetapi di sisi lain juga turut menghadirkan cabikan pada moral dan nilai-nilai kepribadian yang terkoyak akibat tidak kuatnya menghadapi benturan dengan budaya global yang tidak sejalan dengan nilai budaya bangsa yang sejatinya adiluhung.

Betapa miris ketika kita menemukan kenyataan bahwa netizen negeri ini berada di peringkat pertama dalam hal pengguna ujaran-ujaran kasar padahal bangsa ini sejak dulu terkenal dengan keramahan dan kesopanannya. Tingkat literasi siswa dalam Program for International Student Assesment (PISA) masih jauh berada di bawah padahal negeri ini pernah melahirkan banyak tokoh bijak dan cerdik cendekia.

Perilaku korupsi pun berurat berakar padahal religiusitas terasa begitu kental dan mestinya menjadi pedoman moral. Belum lagi ancaman radikalisasi dan intoleransi yang masih merongrong anak negeri, dan masih ada yang lainnya. 

Siapa bilang warga desa tak butuh sastra?

Tanpa bermaksud mengecilkan hati, realitas ini selayaknya menjadi lampu kuning dan PR bagi kita semua tanpa kecuali. Generasi milenial dan generasi alpha yang kini menjadi bagian terbesar populasi jelas harus menjadi bagian dari benah-benah ini. Menata kembali sendi-sendi kepribadian melalui penanaman kembali nilai-nilai moral bangsa yang adiluhung bisa dimulai dari sudut humaniora, pendidikan, dan lingkungan. 


Tentu saja ini bukan pekerjaan yang bisa dilakukan dengan mudah. Namun, melihat Heri Chandra Santoso, sosok berperawakan kecil dengan kepribadian yang ramah, supel, lincah, dan berpenampilan bersahaja, yang concerned untuk mengenalkan sastra bersama Komunitas Lereng Medini di pelosok desa sejuk di wilayah Gunung Ungaran, Kendal, Jawa Tengah akan membuat kita jadi percaya bahwa idealisme itu masih ada. Bahkan, hingga hari ini ia telah menapaki langkah bersama komunitasnya selama lebih dari 15 tahun.

Semangat Beatrix Potter yang memiliki kepedulian pada lingkungan masyarakat sekitarnya dengan mendonasikan 4.000 hektar tanahnya kepada para petani di Inggris tampaknya selaras dengan kiprah Heri yang memiliki wawasan dan pandangan yang maju meski tinggal di desa pada komunitas masyarakat Desa Boja, sebuah desa yang berada di atas ketinggian sekitar 2.050 mdpl di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah.

Meski bukan dalam bentuk donasi tanah sebagaimana dilakukan pencipta karakter Peter Rabbit itu, Heri memantapkan dan mendedikasikan dirinya untuk meningkatkan kecintaan pada sastra secara khusus dan kesadaran literasi secara umum pada lingkungan masyarakat desanya, Boja. Sastra, di mata seorang Heri, tidak hanya monopoli segelintir orang. Penduduk desa yang berkiprah di bidang pertanian dan peternakan juga sangat berhak untuk bersastra. 

Pergulatan membidani Komunitas Lereng Medini

Sastra, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dimaknai dengan “bahasa (dalam hal ini adalah kata-kata atau gaya bahasa) yang dipakai dalam kitab-kitab (bukan bahasa sehari-hari)”. Makna lainnya adalah kesusastraan, kitab ilmu pengetahuan, tulisan, atau huruf. Dengan demikian, sastra merupakan bacaan atau tulisan yang memiliki nilai ketinggian, keagungan, atau kehalusan dan sangat berharga. 

Heri merasa sastra bisa menjadi salah satu instrumen atau sarana untuk menjahit kembali nilai-nilai kebaikan sekaligus keindahan jiwa. Lebih dari sekadar mencintai rangkaian kata, mempelajari, dan menikmatinya, sastra sebenarnya menjadi sebuah mata rantai untuk menata kembali akar budaya dalam masyarakat. 

Semangat Heri dalam menebarkan kecintaan pada sastra dan kesadaran literasi tersebut melatarbelakangi pendirian Komunitas Lereng Medini (KLM). Heri merintis langkah pertama dengan membuka perpustakaan gratis bernama Pondok Maos Guyub (sering disebut Guyub) pada tahun 2006. Perpustakaan ini memanfaatkan sebuah rumah di Jalan Raya Bebengan 221, Bebengan, Desa Boja yang dimiliki Sigit Susanto, sesama penggagas KLM yang saat ini bermukim di Swiss. 

Heri Chandra Santoso saat membaca puisi (Foto: jejakliterasi.id)

Heri yang merupakan lulusan Fakultas Sastra (kini Fakultas Ilmu Budaya) jurusan Sastra Indonesia Universitas Diponegoro Semarang bersama kawannya, Sigit Susanto, seorang pegiat sastra asal Boja sekaligus (kala itu) menjadi moderator milis “Apresiasi Sastra” menggagas berdirinya Komunitas Lereng Medini pada tahun 2008 silam. 

Komunitas Lereng Medini bangkit berdiri

Cikal bakal pembentukan komunitas diawali dengan obrolan antara tiga orang, Sigit Susanto, Nurhadi, dan Heri C. Santoso di sela-sela hajatan Parade Obrolan Sastra pada tanggal 3-11 Mei 2008 di Pondok Maos Guyub.
 
Sambil lesehan mereka membahas tentang perlu adanya ruang bersama sebagai suatu wadah untuk saling berbagi ide antarpengunjung perpustakaan Pondok Maos Guyub dan pencinta sastra di Boja. Setelah konsep itu disepakati, tepatnya tanggal 3 Agustus 2008, mereka membentuk komunitas yang bisa mewadahi atau memfasilitasi aksi dan kreativitas anggotanya, khususnya dalam proses kreatif kepenulisan, baik sastra maupun nonsastra. 

Heri mengungkapkan bahwa nama Lereng Medini disepakati sejak awal karena menjadi ikon lokalitas bagi mereka selama beraktivitas di Pondok Maos Guyub. Medini merupakan nama sebuah perkebunan teh di sebelah barat Gunung Ungaran. Teh Medini dianggap menginspirasi mereka, yaitu orang-orang di pojok desa yang semangatnya bersemi untuk belajar sastra.

Keindahan kebun teh Lereng Medini (Foto: sonora.id)

Rekan yang hadir saat itu sekaligus menjadi generasi pertama anggota Komunitas Lereng Medini adalah Dwi Yuliahsari, Catur N. Muliana, Rizki Putri, Dewi Rahma (SMAN 1 Boja), Silvia NC, Wulan F. (SMAN 1 Singorojo), Annisa Nur Aini (MA NU 04 Boja), dan Amelina (SMPN 1 Boja). Seiring waktu berjalan, perkuliahan dan pekerjaan membuat mereka mengurangi aktivitas di KLM. Akan tetapi, regenerasi dilakukan untuk membuat komunitas tetap bisa berjalan dan bertahan eksistensinya. 

Komunitas menyepakati waktu yang luang dan efektif untuk berdiskusi pada hari Minggu sore dua minggu sekali dan pada setiap pertemuan ada program masing-masing. Pondok Maos Guyub dijadikan sebagai sekretariat dan base camp anggota komunitas yang saat itu jumlahnya mencapai puluhan orang dari beragam usia dan berbagai latar belakang. 

Akan tetapi, kata Heri, “Sebelum belajar sastra, kita perkenalkan mereka dengan bacaan.” Hal ini berarti bahwa Pondok Maos Guyub turut memiliki andil yang besar untuk mempersiapkan anggotanya mengikuti aktivitas di KLM. Tentu saja sistem semacam ini merupakan sebuah terobosan hebat karena peran mereka yang saling mendukung satu sama lain.

Komunitas Lereng Medini meniti langkah bersama harmoni sastra

Sejak awal, KLM bersifat terbuka bagi siapa pun. Komunitas ini merangkul dan melibatkan para pelajar, guru, dan semua pihak yang ingin belajar sastra, menulis, atau berproses menjadi individu yang kreatif. Masyarakat umum juga tak malu ikut nimbrung di dalamnya karena bagi mereka ilmu, membaca buku, dan sastra adalah hak siapa saja, tidak terkecuali para petani dan peternak. 

Jatuh bangunnya komunitas ini menunjukkan bahwa memang tidak mudah mengawal sastra yang sudah kadung dianggap eksklusif. Namun, hal itu bukan berarti tak mungkin untuk mengusahakan agar sastra bisa dicintai dan justru semakin berkembang luas di masyarakat lereng Medini. 

Kita bisa melihatnya dari beberapa kegiatan yang diadakan oleh Komunitas Lereng Medini terkait dengan belajar dan mengapresiasi sastra bersama masyarakat Desa Boja di antaranya digambarkan sebagaimana berikut ini.

1. Reading Group (Kelab Baca) Novel

Kegiatan ini digelar setiap Sabtu sore yang diikuti lima hingga belasan pelajar mulai dari SD, SMP, SMA, mahasiswa hingga masyarakat umum. Peserta bisa melakukan kajian sastra ini secara mandiri atau dengan membuat reading group, yaitu membaca dan mendalami karya sastra secara bersama-sama tanpa terburu-buru untuk selesai.  

Kegiatan kelab baca KLM (Foto: litera.co.id)

Pada kajian ini, beberapa novel telah dibaca, baik novel berbahasa Indonesia atau novel berbahasa asing (Inggris). Contoh novel yang pernah dikaji adalah Ronggeng Dukuh Paruk karya Ahmad Tohari (bahasa Indonesia) dan The Old Man and The Sea karya Ernest Hemingway (berbahasa Inggris). Uniknya, Ahmad Tohari pernah dihadirkan di hadapan peserta reading group novel di sela hajatan Parade Obrolan Sastra ke-4 pada 22 Mei 2011. 

“Ini dilakukan sebagai bentuk apresiasi para peserta yang telah tekun dan menyuntuki novel klasik ini,” papar Heri yang sejak kuliah telah aktif berorganisasi.

2. Bedah karya dan workshop penulisan kreatif

Bedah karya, bedah buku, dan diskusi adalah kegiatan yang digelar bulanan oleh KLM. Akan tetapi, agenda ini sulit untuk digelar secara rutin setiap bulan karena kesibukan masing-masing anggotanya. Terkait kegiatan ini, KLM tercatat hanya pernah menerbitkan produk berupa Buletin Jejak dan itu pun hanya bisa bertahan beberapa edisi saja karena faktor kurangnya SDM untuk membuat buletin tersebut.

Salah satu kegiatan jangka panjang KLM yang bisa digelar adalah Hajatan Bahasa dan Sastra dalam rangka memperingati Bulan Bahasa setiap Oktober. Kegiatan ini meliputi apresiasi seni, workshop penulisan kreatif, dan lomba karya tulis sastra dan budaya. 

Heri di tengah Jemuran Puisi (Foto: inibaru.id)

Ada pula kegiatan yang dihelat secara insidental, seperti dalam kegiatan untuk mengisi Ramadan dengan menggelar Pesantren Jurnalistik, Marathon Puisi, Pameran Puisi Jalanan atau Jemuran Puisi, Sastra Sepeda, dan menghadirkan penulis di sekolah-sekolah. 

3. Kendal Novel Award 2022 dan Residensi

Selama ini, kegiatan di ranah lokal yang memberi apresiasi kepada dunia sastra masih sangat kurang. Kegiatan dan apresiasi itu hanya ada di ranah pendidikan formal antarsekolah atau pada momen-momen kalender akademik. 

Inilah yang mendorong KLM menyelenggarakan perhelatan Kendal Novel Award 2022 sebagai bagian dari Bulan Bahasa tahun 2022. KLM menggandeng sejumlah komunitas dan penerbit di Kabupaten Kendal demi mendukung kesuksesan acara ini. 

Para pemenang Kendal Novel Award (Foto: inibaru.id)

Kendal Novel Award dimaksudkan untuk memberi ruang apresiasi sekaligus motivasi bagi penulis di Kabupaten Kendal berupa penganugerahan novel terbaik yang digelar pada Minggu, 30 Oktober 2022 di Kebun Sastra Guyub, Desa Bebengan, Boja. 

Hadiahnya sangat unik berupa kambing peranakan Etawa (juara 1), sepasang kelinci (juara 2), sepasang ayam (juara 3), dan sepasang bebek (juara favorit). Semua hadiah ini memiliki nilai ekonomi dan edukasi yang, menurut saya, memang hanya bisa dilihat dari sudut pemahaman sastra dan kesadaran literasi yang sudah berkembang.

Kendal Novel Award 2022 juga dihelat dalam satu rangkaian dengan Residensi Akhir Pekan. Dalam residensi ini, para penulis yang terpilih difasilitasi untuk belajar secara intens (menurut konsep Jawa dikenal dengan nyantrik) kepenulisan dari ahlinya, yaitu penulis atau sastrawan yang kompeten. 

Residensi angkatan pertama berhasil memilih 10 orang dari berbagai tingkat usia dan daerah di Kabupaten Kendal. Peserta terpilih kemudian secara intens berdiskusi dan membedah karya selama dua hari (Sabtu—Minggu, 22—23 Oktober 2022) di Teras Budaya milik Prof. Mudjahirin Thohir di Sabrang Lor, Kaliwungu. 

4. Penerbitan buku

Penerbitan buku karya anggota juga merupakan agenda jangka panjang KLM. Hingga tahun 2022, tercatat sudah belasan buku yang diterbitkan, di antaranya Donat untuk Kusno: Antologi Puisi dan Cerpen (2008), Kumpulan Catatan Perjalanan Sastra Sepeda di Boja (2009) berisi catatan kegiatan masyarakat ketika diajak bersepeda dan mengunjungi tempat-tempat tertentu, lalu diminta menulis tentang objek yang dikunjungi. 

Yang menarik, mereka juga menggagas penerbitan buku Antologi Puisi SMS Maaf (2009) yang menghimpun puisi dengan ide yang terinspirasi dari kian akrabnya masyarakat dengan telepon seluler.

Menurut Heri, dengan segala keterbatasannya, KLM tidak berlagak mengorbitkan penyair atau cerpenis muda yang terkenal. Tujuan utamanya adalah merangsang pelajar untuk mempelajari sastra dan berprinsip sederhana, yakni mengenalkan sastra, menikmati, dan berkarya. 

Kendati demikian, mereka terbukti berhasil memenangkan beberapa perlombaan penulisan sastra tingkat Jawa Tengah, bahkan beberapa karya mereka juga dimuat di surat kabar. Ini merupakan pencapaian luar biasa meski mereka tinggal di desa.

5. Parade Obrolan Sastra dan Wisata Sastra di Kebun Medini

Parade Obrolan Sastra dan Wisata Sastra di Kebun Medini merupakan program tahunan dan berskala nasional. Acara yang digelar kali pertama pada April 2008 tersebut berbentuk apresiasi dan diskusi sastra pada malam hari selama sepekan berturut-turut. Selain memberi pentas pada sosok lokal, KLM juga mengundang sastrawan kenamaan agar para anggota dan masyarakat bisa menimba ilmu secara langsung seputar proses kreatif menulis sastra.  

Sejumlah sastrawan yang pernah diundang KLM. (Foto: amanat.id)

Beberapa sastrawan kondang yang pernah diundang ke acara ini antara lain Puthut EA (2007), Wayan Sunarta (2008), Anindita S. Thayf (2009), Kurnia Effendi (2009), Agus Noor (2010), Ahmad Tohari (2011), Saut Situmorang (2011), Dwi Cipta, F. Rahardi, dan Remy Sylado (2012), Iman Budhi Santosa dan Martin Aleida (2013), Muda Wijaya (2014), Korrie Layun Rampan (2015), dan Gus tf Sakai (2016).

6. Kemah Sastra di Kebun Medini

Menjadi ajang para pesertanya untuk srawung (membaur) budaya, upaya silaturahim spiritualisme antarindividu dan komunitas, bersastra, dan belajar pada alam adalah beberapa tujuan awal penyelenggaraan dari agenda tahunan ini. Harapan dari adanya perhelatan ini adalah bisa menjadi ruang menyemai proses mengenal sastra secara lebih sederhana. Kemah Sastra yang digelar perdana pada 1—3 Mei 2015 ini menjadi ruang asah, asih, dan asuh antarpenulis, baik itu penulis pemula maupun penulis yang sudah kawakan. 

Lewat ajang ini, mereka yang masih berposes belajar bisa bersapa dan bersua dengan penulis lain serta bisa mengobrol bareng-bareng tanpa sekat dan tak berjarak. Heri menyebut kegiatan ini sebagai obrolan sastra lesehan untuk menggambar suasana santai walau proses belajar tetap berjalan.  

Keseruan Kemah Sastra (Foto: mojok.co)

Kemah Satra diakhiri dengan Wisata Jalan Kaki sejauh 5 km dengan menyusuri lereng Medini menuju Promasan sebagai napak tilas jejak sastrawan F. Rahardi tahun 1970-an. Anak-anak dan masyarakat setempat juga diajak ikut serta sebagai upaya KLM untuk mensosialisasikan kegiatan komunitas dengan mengajak mereka mencoba dolanan kreatif, sulap, dan yoga pagi hari di kebun teh. Instalasi seni genting jerami dan pendirian Gubuk Baca Medini turut menyempurnakan hari terakhir penyelenggaran kemah sastra tersebut. 

KLM menyebar virus literasi pada anak-anak melalui berbagai kegiatan. (foto: dok.KLM)

Selama gelaran acara, ada pula berbagai kegiatan lain yang menarik. Mulai pentas teater, bermain dan berliterasi dengan anak-anak Medini, workshop wayang suket, spontanitas baca puisi, dan musikalisasi puisi digelar dengan antusiasme peserta yang luar biasa. 

Belum lagi sesi menampung buku atau majalah (baru/bekas) untuk didonasikan kepada Gubug Baca Medini, pameran wayang gaga yakni kreasi wayang kontemporer berbahan daun dan tumbuh-tumbuhan, bursa buku, dan pemberian buku kepada perpustakaan Dusun Medini—seluruhnya kian menambah atmosfer literasi dan gairah kesusastraan di sana.

Kemah Sastra ini sudah terselenggara hingga kali keempat (terakhir tahun 2018 atau sebelum pandemi). Acara sengaja dirancang dengan nuansa tanpa jarak, dengan duduk lesehan dan tidur di dalam tenda di tengah kebun sehingga ikhtiar srawung tercapai. 

Sembari menikmati kesejukan udara pegunungan dan mencecap khazanah kearifan dari sastra, para peserta bisa sejenak melupakan rutinitas sehari-hari, mengambil jeda dari hiruk pikuk kehidupan yang mungkin telah kehilangan makna. 

7. Wakul Pustaka (Pustaka Bergerak)

Alih-alih sibuk menyalahkan tentang rendahnya minat baca orang Indonesia, KLM berinisiatif membuat program Wakul Pustaka sebagai upaya jemput bola. Konsepnya sederhana: buku diletakkan di dalam wakul (bakul nasi dalam bahasa Jawa). Bakul-bakul ini lantas dititipkan di warung-warung warga yang mau menerima. 

Agar tidak bosan, judul buku divariasi dengan buku lainnya setelah beberapa minggu berselang. “Daripada menunggu atau main HP, mari baca buku!” ujar Heri mempertegas slogan gerakan Wakul Pustaka. 

Upaya jemput bola untuk mendekatkan pembaca melalui program Wakul Pustaka. (Foto: KLM) 

Bakul dipilih sebagai simbol literasi sebab menyimpan nilai-nilai kearifan. Dalam budaya Jawa, bakul menjadi alat yang serbaguna di dapur keluarga. Bukan cuma menampung nasi setelah matang dari dandang, bakul juga kerap dipakai sebagai wadah bermacam benda, termasuk buah, sayur, hingga umbi-umbian hasil pekarangan. 

Sayangnya keberadaan bakul mulai terkikis seiring penanak nasi (rice cooker) dan semacamnya kian menjadi primadona. Meminjam ungkapan Jawa, wakule ngglimpang (bakulnya terkapar), KLM seolah ingin menegaskan betapa keberadaan petani kini makin terpinggirkan, jadi pihak yang marginal akibat masifnya pembangunan hunian yang mencaplok tanah-tanah di desa sebagai tempat tumbuhnya aneka pangan. 

Simbol kearifan dan perlawanan di tengah budaya serbadigital juga terwakili oleh bakul. Pemilihan bakul sebagai media menyiratkan pesan bahwa asupan gizi berupa ilmu pengetahuan melalui buku tak kalah penting dari gizi dan asupan makanan untuk mengenyangkan perut. 

Kita sangat khawatir akan mengalami stunting pada tubuh atau jasmani akibat kekurangan gizi dan nutrisi makanan, tapi kita jarang peduli bahwa akal dan jiwa bisa mengalami kekerdilan (stunting) akibat kurangnya asupan ilmu pengetahuan, imajinasi,dan budaya dalam pengertian seluas-luasnya.

Menyiapkan generasi penjaga budaya pencinta sastra 

Sebagai organisasi sosial, KLM yang dikomando oleh Heri tak terlepas dari kendala. “Regenerasi menjadi salah satu kendalanya,” ujarnya singkat. Namun, komunitas ini enggan diam atau mati. Meski terkendala minimnya sumber daya, KLM terus berupaya bergerak dan bertahan lewat gebrakan sebagaimana saya uraikan sebelumnya. 

Adapun terbatasnya jumlah pengurus, mereka siasati dengan menjalin berkolaborasi atau berjejaring dengan para pegiat sastra di Kendal dengan mengusung program-program yang bisa dikerjakan bersama. 

Kendala lainnya adalah kuatnya gempuran televisi di rumah-rumah warga dan masifnya perkembangan teknologi, dalam hal ini gawai (gadget) yang sulit terlepas dari genggaman. “Namun, kami sadar diri dan sadar posisi. Sastra belum menjadi isu vital bagi masyarakat. Revolusi masih seputar mengisi perut. Untuk itu, kami pun tak pernah berekspektasi yang lebih,” tutur Heri dengan nada miris tapi menyiratkan optimisme.

Ketika mengungkapkan hal itu, Heri masih tetap optimistis bahwa kegiatan KLM setidaknya mampu membangkitkan semangat dan menyalakan harapan untuk bersama-sama menyemai bibit literasi dan merawat kearifan lokal melalui sastra hingga ke desa-desa. Spirit literasi dan kearifan lokal ini dilakukan sesuai dengan kapasitas dan aktivitas masing-masing pribadi, mulai dari ranah keluarga, sekolah/kampus hingga masyarakat.
 
Persoalan literasi pada masyarakat lokal, bahkan nasional, tak bisa hanya dibebankan pada negara. Kurangnya kesadaran literasi pada sebagian warga di Indonesia memang menjadi problem yang sangat pelik di antara pelbagai persoalan yang kita hadapi saat ini. Kadang, upaya untuk mengatasinya malah terasa seperti menegakkan benang basah. Semua orang seharusnya bisa cancut taliwanda atau bekerja keras dan saling memberi dukungan. 

Heri yang pernah meraih penghargaan Prasidatama dari Balai Bahasa Jawa Tengah sebagai Pegiat Bahasa dan Sastra tahun 2014 ini pun sadar bahwa membangun sebuah komunitas harus didukung jejaring dan lingkungan sekitar. 

“Prinsip gotong royong menjadi pijakan kami. Kami sadar, kami tak kan bisa berbuat banyak bila kami sendirian,” ujarnya. Ini sekaligus menegaskan bahwa hanya dengan sinergi kita bisa bergerak maju dan lebih mudah.

Saling support antarsesama jejaring komunitas dan masyarakat sekitar misalnya ditunjukkan oleh KLM pada akhir tahun 2021 dengan menggandeng Komunitas 127 Line.net saat menggelar bedah sastra secara daring. Komunitas 127 Line.net adalah komunitas anak muda pecinta skateboard sehingga kerja sama lintas hobi ini akan memperluas jangkauan sastra.

Agar menjaring banyak peminat, bedah buku sastra daring dilakukan di taman dekat warnet komunitas tersebut dengan memanfaatkan layar lebar melalui telekonferensi. Bedah buku berlangsung menarik dengan kehadiran sejumlah narasumber: Ally Dalijo di Hongkong, Sigit Susanto di Swiss, dan komunitas sastra di Lebak, Banten.

Menikmati sastra menabur keindahan rasa; inspirasi dari Heri

Pantaslah jika Heri diganjar penghargaan Satu Indonesia Awards pada tahun 2011 untuk kategori pendidikan. Munculnya nama Heri sebagai salah satu dari 6 pemenang Semangat Astra Terpadu Untuk (SATU) Indonesia Awards menunjukkan bahwa pendidikan bukan melulu menyangkut proses belajar di kelas atau bangku sekolah. Penyemaian nilai baik dan penumbuhan budaya positif lewat sastra juga sama pentingnya—sebagaimana yang diyakini Astra.

Heri telah mengiringi KLM lebih dari 15 tahun. (Foto: Satu Indonesia Awards)

Heri Chandra Santoso sudah bergerak dan menolak untuk berhenti. Kecintaannya pada dunia sastra menjadikannya tabah hingga mampu melewati rentang waktu 15 tahun lebih dan Komunitas Lereng Medini saat ini masih tetap eksis berdiri, menemani mimpi anak-anak di Kendal Jawa Tengah. 

Kiprah Heri sebagai koordinator KLM membuktikan bahwa sastra bisa tumbuh di mana saja dan dinikmati oleh siapa saja. Tak melulu oleh mereka yang berjuluk sastrawan, atau mereka yang berpenampilan eksentrik dan hadir di perhelatan sastra bergengsi. 

Dari Heri kita belajar tentang semangat belajar, tentang spirit bekerja tanpa lelah, dan memberi pengaruh melalui kehalusan akal budi, suburnya imajinasi, juga lahirnya kreasi yang memperkaya hati. Semua bisa dimulai dari sekitar kita, tanpa jauh kita mencarinya.

Sastra, baik yang ditulis untuk menghasilkan karya atau hanya sekadar untuk dinikmati dengan membaca tetap akan memberi pengaruh meski secara lembut dan perlahan. Ia lambat laun akan menghaluskan akal budi, merangsang imajinasi, dan melahirkan kreasi sehingga pola-pola budaya bangsa yang tercabik dan tercerabut akan mencari pijakannya kembali.

Kita tak perlu mengerutkan kening ketika belajar atau menikmati sastra. Keindahan karya sastra bisa kita cecap di mana saja. Bisa dengan mengobrol sambil lesehan ditemani kopi atau teh dan kudapan, singkong dan kacang rebus pun tak mengapa.

BISAKAH GENERASI MILENILAL punya rumah? Pertanyaan ini sering diungkapkan ketika generasi milenial, yaitu generasi yang lahir sekitar tahun 1981-1996 atau kini berusia antara 24-39 tahun terlihat begitu selow atau santai menyikapi hal semacam ini. Padahal, sudah menjadi hal yang umum bahwa salah satu impian sebagian besar orang adalah mampu mencukupi diri dalam tiga hal primer (utama), yakni sandang (pakaian), pangan (makanan), dan papan (rumah). Dua kebutuhan pertama tentu sudah tidak perlu dipertanyakan lagi. Akan tetapi, bagaimana dengan pemenuhan kebutuhan akan papan atau perumahan, terutama bagi kaum milenial saat ini? 

Kebutuhan akan rumah adalah primer bagi manusia. (Foto: dok. pri)

Kabar yang lumayan mengejutkan adalah berdasarkan data Kementerian PUPR tahun 2019, sebanyak 81 juta generasi milenial di Indonesia belum memiliki hunian sendiri. Padahal saat ini mereka merupakan populasi yang paling mendominasi penduduk di Indonesia. 

Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW), Ali Tranghanda menuturkan bahwa generasi milenial perlu diberikan edukasi mengenai investasi properti. Masih banyak kaum milenial yang belum mengetahui proses KPR karena dianggap sulit.


Beberapa Faktor Penyebab Gen Y (Generasi MIlenial) Sulit Memiliki Rumah

 1.    Besar Penghasilan, tetapi tidak punya tabungan yang cukup

Generasi milenial dikenal sebagai generasi yang sebagian besar berprinsip menikmati hidup. Oleh karena itu, mereka rela untuk mengeluarkan uangnya untuk hal-hal yang memiliki tujuan untuk menikmati hasil jerih payah mereka. Mereka pun tidak sayang mengeluarkan uang untuk hal-hal yang sebenarnya positif seperti memberi bantuan/sumbangan kepada kaum duafa atau korban bencana. 

Tujuan dalam hidup dan nilai yang mereka anut memang unik, tetapi manajemen keuangan yang belum rapi membuat mereka kadang kesulitan untuk menyisihkan uang atau berinvestasi.

 2.    Punya lifestyle yang konsumtif

Rasanya sulit untuk menafikan bahwa kaum milenial memiliki gaya hidup yang konsumtif. Cara mereka mengisi waktu luang atau bersosialisasi cenderung mengikuti tren dan mudah untuk dipengaruhi satu sama lain. Gaya hidup konsumtif, baik dari segi fashion atau kuliner misalnya, tentu saja mengambil sebagian besar dari dana yang mereka miliki.

 3.    Merasa belum perlu memiliki rumah karena belum menikah

Generasi milenial merupakan generasi yang sebagian besar berfokus pada karir atau pekerjaan yang mereka geluti. Hal tersebut menyita perhatian mereka sehingga banyak yang menunda untuk menikah. Bagi mereka menikah merupakan sebuah kondisi yang membatasi aktivitas, apalagi jika telah memiliki anak. 

Tak mengherankan jika belakangan ini menunda menikah dan child free banyak diadopsi oleh generasi langgas ini. Kebebasan masa lajang juga membuat mereka tidak membutuhkan tempat tinggal secara permanen karena mobilitas mereka yang cukup tinggi.

Pasutri akan lebih tenang jika punya rumah sendiri (Foto: banksinarmas.com)

4.    Tinggal bersama orangtua dan masih ingin merawat mereka

Generasi milenial yang disebut juga generation me atau echo boomers sering kali masih memilih untuk tinggal bersama orangtuanya. Mereka memiliki pertimbangan bahwa dengan tinggal bersama orangtua, maka mereka masih bisa menghemat pengeluaran terkait dengan tempat tinggal sekaligus bisa mendampingi/merawat orangtua mereka.

5.    Mementingkan gawai/gadget dan plesiran ketimbang beli properti

Sebagai generasi yang sangat fasih terhadap perkembaangan teknologi dan informasi, generasi milenial memilih untuk memiliki gawai atau gadget yang bisa mereka andalkan ketimbang hal-hal lain. Demikian pula dengan perkembangan informasi yang sangat cepat dan terlibatnya mereka dalam berbagai platform media sosial, maka pilihan mereka untuk menikmati waktu luang dengan berlibur atau berwisata sangat masif.

Hindari mengejar prestise dan mengorbankan yang primer. (Gambar: freepik)

6.    Pendapatan tidak sebanding dengan kenaikan harga rumah

Berbeda dengan generasi baby boomers yang menjadikan investasi properti sebagai favorit, hal ini disinyalir turut membuat harga properti menjadi luar biasa tinggi, generasi milenial agak kesulitan untuk mendapatkan perumahan karena pendapatan mereka tidak mampu mendukung kepemilikan properti rumah.

7.    Belum menemukan lokasi yang pas

Bagi kaum milenial yang bekerja di perkotaan, tetapi tinggal di daerah pinggiran, lokasi untuk mencari rumah bukanlah hal yang mudah. selain sudah demikian terbatasnya lahan, harga yang tinggi membuat mereka berpikir ulang untuk membeli perumahan di dekat tempat mereka mencari nafkah.

 8.    Harga properti yang terlalu mahal

Menurut data dari CEIC, harga rumah di Indonesia naik sebesar 1,8%, lebih besar dari tahun sebelumnya (Desember 2021) yang menunjukkan kenakan sebesar 1,5%. Kenaikan ini menyebabkan kaum milenial semakin sulit membeli rumah, terutama di perkotaan karena harganya yg sulit untuk dijangkau. 


9.    Bergesernya minat bidang pekerjaan

Minat pekerjaan yang banyak beralih ke industri kreatif, freelancer, atau memiliki usaha sendiri sehingga tidak memiliki slip gaji dan penghasilan tetap. Hal terakhir inilah yang membuat generasi milenial sulit memenuhi persyaratan dalam membeli rumah dengan fasilitas Kredit Kepemilikian Rumah (KPR). 


Tren piknik hanya demi konten pamer perlu dihindari. (Gambar: freepik)

Manajemen Keuangan dan Investasi Bagi Kaum Milenial

Pada awal tahun 2001, saya memulai pekerjaan di sebuah penerbit buku di kawasan Bogor, Jawa Barat. Perjalanan menuju tempat bekerja, saya lakukan setiap hari dengan menggunakan angkot (angkutan kota) dan kereta api. Perjalanan yang memakan waktu rata-rata dua hingga empat jam menghadirkan kelelahan yang luar biasa dalam diri saya. 

Apalagi di tahun 2004 saya sempat melanjutkan studi Strata 2 di kawasan Pondok Indah, Jakarta Selatan. Kegiatan yang saya lakoni ini juga ditempuh dengan menumpang kendaraan umum (bus). 

Perubahan inovatif KRL (Foto: Trie Haryanto/brilio)

Kondisi perjalanan yang sering mengalami kemacetan dan kereta api yang belum senyaman sekarang (saat itu PT KAI berada pada masa transisi di bawah kepemimpinan Bapak Jonan) berefek pada kondisi fisik saya yang sering drop dan menderita penyakit yang justru membutuhkan terapi serta pengobatan cukup lama. 

Pada akhirnya saya menyerah untuk melanjutkan pendidikan tersebut dan berdamai dengan kondisi. Saya kemudian lebih fokus bekerja karena menjadi tulang punggung bagi keluarga setelah Bapak meninggal dunia dan harus merawat ibu yang mengalami stroke. 

Perjalanan panjang untuk pergi dan pulang kantor tersebut pada akhirnya membuat saya berpikir untuk mendapatkan tempat singgah untuk sekadar beristirahat atau menginap di sekitar kantor tempat saya bekerja jika saya harus lembur, ada kegiatan kantor, atau didera kelelahan luar biasa. 

Secara kebetulan, saya yang saat itu menduduki posisi sebagai editor sekaligus menjadi pemimpin redaksi majalah internal perusahaan serta pengurus di Serikat Pekerja, mendapatkan informasi seputar upaya kepemilikan rumah bagi para karyawan. Tentu saja hal ini memberikan peluang bagi saya dan rekan-rekan sesama karyawan yang lain untuk memiliki rumah. 

Berhubung serikat karyawan dan perusahaan membantu dalam proses ini, maka tentu saja prosesnya pun terasa semakin mudah. Setelah briefing yang dilakukan oleh pihak developer dan bank pemberi kredit mengenai tata cara atau prosedur serta persyaratan yang harus kami penuhi, kami mulai mengajukan proposal dan menjalani cicilan KPR perumahan bersubsidi dengan masa kredit selama 15 tahun, dimulai tahun 2007 hingga tahun 2022. 

Beberapa syarat yang harus kami penuhi untuk mendapatkan KPR subsidi dari pemerintah saat itu (sebenarnya tidak terlalu banyak berubah pada saat ini) antara lain:

  • WNI minimal usia 21 tahun atau sudah menikah, maksimal 65 tahun pada saat jatuh tempo kredit.
  • Maksimal penghasilan: 
  • Tidak kawin Rp6.000.000
  • Kawin Rp8.000.000
  • Khusus Papua dan Papua Barat:
  • Tidak kawin Rp7.000.000
  • Kawin Rp10.000.000
  • Pemohon dan pasangan tidak memiliki rumah
  • Belum pernah menerima subsidi perumahan dari pemerintah
  • Memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT), dan Pajak Penghasilan (PPh) orang pribadi.
  • NIK terdaftar di Dukcapil

Saya yang ketika memulai KPR tersebut masih lajang merasa sangat bersyukur karena pada akhirnya impian memiliki rumah bisa tercapai. Selain memberikan tempat yang relatif nyaman sebagai tempat tinggal, saya pun sering mengajak ibu untuk berlibur di rumah saya, kebetulan lokasinya sangat sejuk dan cocok sebagai tempat liburan. 

Memang lokasinya relatif jauh dari perkotaan, tetapi hal tersebut justru sangat saya syukuri karena suasananya tenang dan jauh dari kebisingan. Betapa bahagia menyaksikan ibu saya bangga dengan pencapaian tersebut serta merasa betah dan menikmati tinggal bersama saya di rumah yang kami sebut vila itu. Di rumah ini pula saya kemudian menjalani hidup berumah tangga serta memiliki buah hati.

Anak-anak belajar di rumah mungil kami. (Foto: dok. pri)

Bisakah Generasi Milenial Memiliki Rumah? How to Buy Their Own House?

Sebagai komposisi terbesar dalam masyarakat, generasi milenial yang sebagian besar sulit memiliki rumah tentu menjadi perhatian khusus, terutama dari pemerintah. Beberapa program telah dibuat oleh pemerintah dan terdapat APBN yang menganggarkan alokasi khusus untuk KPR demi membantu masyarakat dalam upaya memiliki rumah. Program tersebut di antaranya adalah sebagai berikut.

 1.      Program Satu Juta Rumah

Kementerian PUPR menyediakan bantuan rumah layak huni serta prasarana, sarana, dan utilitas umum bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Hingga 31 Desember 2021, tercatat capaian rumah sebanyak 1.105.707 unit (826.500 unit MBR dan 279.207 unit non-MBR).


Program satu juta rumah untuk kebaikan bersama (Foto: kemenpupr)


2.     Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP)

Skema pembiayaan KPR yang diberikan pemerintah kepada MBR bekerja sama dengan perbankan di tanah air. Subsidi yang diberikan pemerintah melalui FLPP dialokasikan sebesar Rp19,1 triliun pada tahun 2022.

 

3.     Program Subsidi Bantuan Uang Muka (SBUM)

Skema subsidi pemerintah yang diberikan kepada masyarakat berpenghasilan rendah dalam rangka pemenuhan sebagian/seluruh uang muka perolehan rumah.

 

4.     Program Kredit Kepemilikan Rumah Subsidi Selisih Bunga (KPR SSB)

Kredit kepemilikan rumah yang diterbitkan oleh bank pelaksana secara konvensional. Program ini membuat masyarakat bisa mendapatkan pengurangan suku bunga melalui Subsisdi Bunga Kredit Perumahan. Perbankan yang melaksanakan program ini biasanya ditunjuk oleh pemerintah.

 

5.     Program Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT)

Bantuan pemerintah yang diberikan kepada MBR  yang telah memiliki tabungan dalam rangka pemenuhan sebagian uang muka untuk perolehan perumahan. Laman resmi Kementerian PUPR menerangkan bahwa BP2BT hanya diberikan satu kali untuk pembayaran uang muka atas pembelian rumah MBR. 

Setelah mengetahui program-program tersebut, tentu impian untuk memiliki rumah bagi kaum milenial bukan lagi hal yang mustahil. Dengan pengelolaan keuangan atau manajemen finansial yang baik dan memiliki informasi terkait upaya pengajuan kredit kepemilikan rumah (KPR), tentu rumah yang diidam-idamkan sedikit demi sedikit bisa dicapai. 

Berdasarkan paparan mengenai program yang dibuat pemerintah di atas serta belajar dari pengalaman saya yang sudah ceritakan sebelumnya, tentu saja generasi milenial juga bisa memiliki rumah yang mereka inginkan. Apalagi saat ini sudah ada PT Sarana Multigriya Finansial (Persero), sebuah perusahaan BUMN yang bisa membantu upaya tersebut. 

Apa sih PT SMF dan @inveseries itu? Untuk memudahkan pemahaman, hubungan antara PT SMF dengan @inveseries itu sendiri berawal ketika Kementerian Keuangan RI melahirkan sebuah BUMN bernama SMF. Perseroan ini memiliki misi spesial (special mission vehicle) menyediakan perumahan yang layak bagi masyarakat berpenghasilan rendah atau MBR. 

PT SMF juga memiliki produk, yaitu EBA yang fungsinya membantu perbankan penyedia KPR agar  terhindar dari risiko kehabisan dana (maturity missmatch) dan diritelkan menjadi EBA Ritel. 

Selanjutnya, IG @inveseries dilahirkan dengan tujuan untuk mengedukasi tentang EBA Ritel dan literasi finansial atau investasi. PT SMF juga menggandeng @bion'sofficial milik @bnisecuritas46 sebagai kolega untuk tempat transaksi Eba Ritel tersebut.

PT SMF ini fokus dalam membangun dan mengembangkan pasar pembiayaan sekunder perumahan dengan memfasilitasi penyaluran dana dari pasar modal ke sektor perumahan dalam rangka mendorong pemilikan rumah yang terjangkau untuk setiap keluarga Indonesia. 

Perwujudkan komitmen dari PT SMF dijalankan melalui kegiatan sekuritisasi, penerbitan surat utang serta penyaluran pinjaman kepada bank penyalur KPR sehingga dapat meningkatkan volume penerbitan KPR, terutama untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Untuk mengetahui lebih lanjut, langsung saja mengunjungi PT SMF dengan mengklik link di atas.

Tips buat Kaum Milenial Agar Dapat Membeli Rumah

Disarikan dari m.bisnis.com, ada beberapa tips yang perlu dicoba oleh kaum milenial yang ingin mengatur strategi untuk membeli rumah. Tips tersebut membutuhkan upaya dan kesungguhan sehingga rumah yang menjadi impian dapat diperoleh.


 1.  Mengecek Kemampuan Finansial


Pemeriksaan kondisi finansial sangat krusial. (Foto: pexels/Karolina Grabowska)

Kaum milenial perlu menyusun neraca keuangan yang meliputi pemasukan dan pengeluaran serta menentukan skala prioritas di antara berbagai kebutuhan dengan mengukur kemampuan diri sehingga kebutuhan-kebutuhan yang paling penting tidak terabaikan.


2.  Membuat Anggaran

Kaum milenial jangan ragu untuk melakukan riset dan mempelajari cara-cara pembayaran rumah yang memungkinkan untuk dilakukan selain dengan metode pembayaran secara tunai, misalnya KPR, kredit developer, atau metode lain. Anggaran yang pasti, target waktu yang definitif, dan angka yang jelas juga perlu dibuat agar rencana keuangan tersebut lebih realistis dan dapat mengumpulkan uang. 

3.  Menentukan Prioritas

Kaum milenial perlu membuat prioritas agar bisa fokus pada satu hal. Misalnya, ketika berencana mengambil KPR, maka fokus utamanya adalah memenuhi DP lebih dahulu dengan memperhitungkan kemampuan finansial masing-masing. 

4.  Menanamkan Investasi

Investasi merupakan hal yang penting dan perlu dipertimbangkan dalam kehidupn saat ini. Investasi bisa membantu mengembangkan aset untuk menghadapi inflasi. Untuk DP rumah misalnya, kita bisa menyisihkan 30% gaji ke instrumen investasi yang sesuai. Kaum milenial bisa mempelajari hal-hal terkait investasi yang perlu diketahui tersebut melalui IG @inveseries dan @ptsmfpersero

Seiring waktu, dengan konsistensi maka anggaran untuk DP rumah akan bisa terpenuhi sedikit demi sedikit. Yang penting, bijaklah memilih investasi yang produktif, jangan tergiur investasi menggiurkan padahal bodong dan akhirnya merugikan.

 

5.  Menjalankan Strategi dengan Disiplin

Hal inilah yang mungkin sering kali sulit untuk dilakukan oleh siapa pun, disiplin! Penerapan rencana keuangan yang detail dan komprehensif secara disiplin sangatlah penting. Contohnya, menjaga besaran cicilan di bawah 30% dari gaji rutin menjadi sangat krusial ketika kita mengambil skema KPR. Besaran 30% ini merupakan angka aman karena hal ini sudah termasuk semua cicilan utang yang kita miliki

Kita harus fokus dan konsisten dalam rencana ini lebih dulu. Jika kita menambahan utang lain, maka hal itu hanya akan membuat beban kita semakin berat. Lebih banyak uang yang disisihkan untuk menabung atau investasi akan membuat rencana tersebut semakin lancar. Komitmen disiplin jangka panjang inilah yang sangat diperlukan agar kepemilikan rumah bisa tercapai. 

Perumahan FLPP hadir sebagai solusi punya rumah yang mudah. (Foto: ppdpp.iid)

Nah, dengan melakukan tips dan trik sebagaimana di atas, maka bisakah generasi milenial memiliki rumah? Jawabannya tentu saja bisa. Tak ada salahnya untuk sesekali menikmati gawai baru, liburan ke tempat-tempat yang seru, mengikuti gaya fashion yang keren, atau hang out bersama teman untuk sekadar refreshing

Namun, tentu kebutuhan akan tempat tinggal dan berinvestasi dimasukkan pula dalam prioritas utama agar bisa mempersiapkan masa depan yang aman dan lebih cuan. Masih bingung mau ambil investasi seperti apa? Langsung saja kepoin https://www.smf-indonesia.co.id/ untuk mendapatkan inspirasi yang sesuai kebutuhan.