Wabah yang berlangsung selama 6 bulan lebih tak pelak mengubah pola kita dalam banyak hal. Cara berkomunikasi, mencari rezeki, dan bahkan berkegiatan sosial mulai beradaptasi dengan keadaan di masing-masing tempat. Wabah korona memang ujian yang tidak mudah, tapi jelas bukan alasan untuk kita menyerah dan berhenti melakukan kebaikan untuk sesama.

Saat ini justru menjadi momentum yang tepat untuk melirik dan menggagas aneka kegiatan sosial karena bisa berdampak pada ringannya beban finansial banyak saudara kita yang membutuhkan. Ingatkah kita apada sabda Nabi tentang saat terbaik untuk bersedekah? Tidak lain adalah ketika kita sendiri takut didera kemiskinan. Inilah saatnya ketika setiap orang waswas terhadap keterbatasan dan ketidakmampuan memenuhi kebutuhan primer. 

ZISWAF mampu mendongkrak kemandirian umat

Kualitas iman diuji pada momen sekarang ketika harga-harga barang kebutuhan pokok naik sementara penghasilan tak meningkat secara signifikan. Bahkan tak jarang pekerja yang di-PHK atau para pebisnis kecil yang gulung tikar akibat rendahnya daya beli masyarakat. Ya, wabah memang berpengaruh cukup parah. Bukan hanya dampak sosial, tapi juga ekonomi yang tak bisa dihindari.


Dari sinilah perlu digalakkan lagi semangat beraktivitas sosial. Komunitas-komunitas sosial perlu digiatkan kembali dan sebisa mungkin bersinergi sebab hanya lewat kolaborasi tujuan-tujuan besar bisa kita capai. Kita berada di era serbadigital, pada abad ke-21 di mana keterampilan wajib mencakup 4 hal pokok yang dikenal dengan 4C: communication, collaboration, creativity, dan citical thinking.


Manfaat ikut kegiatan sosial

Anak-anak harus diperkenalkan tentang manfaat berkegiatan sosial sejak belia sehingga ketika remaja dan dewasa akan terbentuk semangat filantropis sesuai kecakapan mereka masing-masing. Kesadaran itu akan membangun fondasi yang kuat sebagai pijakan kesuksesan dunia dan akhirat. Tidak percaya? Simak beberapa manfaat dengan aktif dalam kegiatan sosial berikut ini.

1 | Belajar berkomunikasi

Saat aktif sebagai relawan dalam komunitas sosial, kita dituntut untuk mampu berkomunikasi dengan relawan lain agar suatu kegiatan atau gerakan dapat berjalan dengan lancar. Tak mungkin aktivitas berjalan sesuai harapan tanpa koordinasi lewat komunikasi yang intens. Dari sinilah lambat laun kemampuan kita berkomunikasi akan terpupuk dan terasah.

2 | Bangun kepercayaan diri

Dari setiap aktivitas atau program yang berhasil kita laksanakan, kepercayaan diri lama-lama akan terbangun. Kita merasa punya andil dalam rangka mewujudkan kebahagiaan orang lain, maka kita mulai merasakan adanya self-worth atau nilai diri yang berdampak positif pada terdongkraknya self confidence. Kepercayaan diri bisa mempengaruhi kinerja kita pada lini hidup yang lain. 

3 | Tambah keterampilan 

Bergabung dalam komunitas sosial memungkinkan kita betambah keterampilan baru, misalnya manajemen organisasi atau cara menggalang dana. Ikut kegiatan sosial juga memberi kita peluang untuk mengasah kemampuan yang sudah ada. Misalnya kita bisa menulis lalu mendedikasikan keterampilan itu untuk terus mengabarkan spirit berbagi lewat tulisan. Seiring waktu kosakata akan meningkat dan gaya menulis akan membaik berkat praktik secara rutin. Asyik kan? 

4 | Perluas jaringan 


Tanpa kita sadari dengan aktif dalam kegiatan sosial maka jaringan akan bertambah luas. Kita sadar bahwa networking bisa membantu kita berkembang, baik secara personal, kompetensi profesional, maupun kemajuan finansial. Kita mengenal lebih banyak orang dengan beragam karakter dan latar belakang yang dapat memperkaya hidup kita, pergaulan kita luas, dan semakin membahagiakan.

5 | Membuka peluang 

Bertambahnya jaringan bisa berarti terbukanya peluang rezeki. Relawan dalam komunitas bisa jadi menggeluti suatu bidang usaha yang membutuhkan skill kita. Atau bisa pula relawan lain punya kerabat yang usahanya bisa dibantu oleh kompetensi kita. Saya teringat pada kisah suami yang aktif di komunitas nasi bungkus Lamongan sebagai videografer; bulan lalu ia mendapat proyek penggarapan video promosi usaha cleaning service dan pengadaan barang yang dimiliki salah seorang relawan. Nah, berkegiatan sosial lewat komunitas bisa menjadi pintu ‘keberkahan’ semacam itu.

6 | Membuka peluang 

Melibatkan diri dalam aneka kegiatan sosial akan memberi kita pemandangan terhadap kehidupan orang-orang yang kebetulan kurang beruntung. Pengalaman ini akan memunculkan perasaan semakin mensyukuri keadaan kita sendiri. Tak ada alasan untuk mengeluh sebab Tuhan telah memberi kita nikmat tanpa batas. Complain less, thank more, itulah sikap yang lama-lama akan terbangun: lebih banyak bersyukur tanpa menyalahkan keadaan. Semangat berbagi pun akan tumbuh semakin kuat.

7 | Pengalaman langka 

Ikut kegiatan sosial adalah pengalaman berharga yang tidak bisa dinilai dengan uang. Sungguh jadi pengalaman langka sebab tak butuh modal berupa uang untuk bisa aktif. Sebaliknya, butuh niat dan tekad kuat untuk bisa konsisten dalam kegiatan filantropis kepada sesama. Tenaga dan keterampilan pun bisa disumbangkan jika tak ada uang. 

Uniknya, kini tak sedikit perusahaan yang mempertimbangkan pengalaman menjadi relawan (volunteering) sebagai salah satu kriteria penting dalam rekrutmen karyawan karena mereka dianggap punya pengalaman berorganisasi dan manajemen proyek.

8 | Sehat dan bahagia 

Ada kebahagiaan tersendiri saat kita mengikuti kegiatan sosial, sesederhana apa pun proyeknya dan sekecil apa pun peran yang kita ambil. Sebagai contoh, menitipkan beberapa bungkus nasi di etalase depan Masjid Agung kota kami pun bisa membuat pikiran benderang dan hati tenang. Juli kemarin saya ikut menyiapkan daging kurban untuk kaum duafa di RPH Lamongan bersama komunitas sedekah dan berhasil membagikan 300-an paket daging dalam besek bambu.


Ada kepuasan tersendiri ketika besek itu berpindah tangan dan diiringi senyum indah dan doa yang tulus dari penerima. Sesuatu yang tak bisa dijelaskan dalam kata-kata, "something beyond happiness", begitu ujar seorang guru saat kita membantu orang lain. Perasaan unik itu tumbuh begitu istimewa tanpa perlu diuraikan lagi.

5 cara berbagi di saat pandemi

Melihat begitu banyaknya manfaat terlibat dalam gerakan sosial, baik lewat donasi uang atupun bantuan tenaga/pikiran, saya mempraktikkan lima cara berbagi yang sangat mudah tanpa harus meninggalkan rumah. Kalaupun mesti ke luar rumah, tak perlu waktu yang lama agar bantuan terlaksana. 

1 - Sarapan gratis

Setiap Jumat pagi kami sempatkan ikut membagikan nasi bungkus yang kami ikuti selama 2 tahun belakangan. Kadang kami turut membawa nasi, sesekali turut berdonasi uang, atau sekadar menyumbangkan tenaga saat pembagian hingga tuntas. Anak-anak kami libatkan agar tertanam jiwa sosial sampai dewasa nanti. Tentu dengan mengikuti protokol kesehatan selama pandemi.

Berbagi bahagia untuk lansia berupa uang dan makanan siap santap.

September lalu komunitas kami bekerja sama dengan Satlantas Polres Lamongan untuk membagikan nasi bungkus seperti biasa, hanya saja kali ini ditambah uang tunai dalam amplop dan selimut bagi mereka yang membutuhkan. Selain dibagikan di depan basecamp, nasi juga dikirimkan langsung kepada para penerima yang tidak mungkin menjemput ke basceamp.


2 - Bantu teman yang tak bisa makan

Seorang teman belum lama ini mengirimkan pesan lewat WA, mengabarkan bahwa ia butuh pinjaman untuk membeli lauk karena beras sudah punya. Beberapa bulan sebelumnya ia sempat meminjam juga uang karena sudah beberapa hari tak makan beras. Mereka sekeluarga hanya menyantap adonan tepung yang digoreng dengan tambahan gula.

Hanya bisa makan adonan tepung sungguh berat selama pandemi. 

Kami lantas mentransfer sesuai kemampuan. Nah, selama pandemi mestinya lebih banyak gerakan untuk mengetahui saudara atau teman kita yang tidak bisa makan tapi malu mengungkapkan. Kami sendiri pernah hanya punya uang 10.000 rupiah saat masih tinggal di Bogor dulu saat honor suami tak kunjung dibayarkan. Jadi kami tahu betul arti kelaparan sementara pinjam ke toko kelontong tak dikabulkan. 

 

3 - Sebarkan pesan positif

Sebagai ibu rumah tangga yang tak bisa banyak bergerak leluasa selama wabah, saya konsisten membagikan pesan positif dalam status WA atau Twitter tentang banyak hal. Tentang ajakan berbagi, memperbaiki diri, dan terutama mensyukuri keadaan. Bukan saatnya menyalahkan pemerintah, tapi kini kita perlu bangkit untuk bersinergi, untuk selalu bersemangat berbagi di era baru dengan cara yang kreatif. Berbagi ilmu dan inspirasi juga sedekah yang bermanfaat.

 

4 - Pinjamkan buku

Cara lain berbagi di era baru adalah dengan meminjamkan buku. Saya baca di salah satu tweet tentang program canthelan di Salatiga. Dalam program sederhana itu, orang bebas mengaitkan sayuran mentah, masker, dan bahkan buku agar bisa dinikmati orang selama wabah -- lebih-lebih bagi keluarga yang terinfeksi virus korona dan harus menjalani isolasi mandiri di rumah.

Buku, sumber ilmu yang sangat bermutu.

Saya lalu tergerak meminjamkan koleksi buku di rumah untuk sekolah si sulung yang kebetulan tidak punya banyak judul sementara mereka akan mengikuti penilaian literasi. Sudah sebulan lebih buku-buku itu ada di sekolah dan belum boleh diambil karena masih sangat dibutuhkan.  


5 - Donasi lewat LAZ

Yang tak kalah penting adalah berdonasi lewat lembaga yang tepercaya, seperti LAZ Ucare Indonesia. Tanpa harus meninggalkan rumah, kita bisa menyumbang untuk apa saja: infak, sedekah, zakat, dan donasi sesuai kemampuan. Berbekal jaringan Internet dan smartphone atau laptop, donasi dengan mudah kita kirimkan. 

 Berdonasi sangat mudah dan praktis.

Kenapa pilih LAZ UCare Indonesia

Memilih lembaga penyalur zakat dan dana amal yang kredibel sangat penting. LAZ (lembaga amil zakat) yang andal bisa mendukung penyaluran yang amanah sehingga donasi kita betul-betul terdistribusi kepada mereka yang sangat membutuhkan. Beberapa alasan berikut bisa dipertimbangkan untuk memercayakan donasi atau ZISWAF kita pada LAZ UCare Indonesia.

  • Programnya terbilang Unik, dari penamanaan misalnya Madrasah Inspirasi, Dokter Sapa Warga, Doctor Goes to School, hingga pemberdayaan para janda agar bisa mandiri melalui bantuan modal dan pendampingan usaha.
  • LAZ Ucare Indonesia Cerdas atau taktis dalam menjalankan program. Sebut saja sedekah Jumat untuk mendukung aktivitas belajar anak-anak pemulung di Sekolah Kami, Bekasi. Sepintas sederhana hanya berupa nasi kotak, tapi dampaknya luar biasa sebab anak-anak itu makin bersemangat belajar lantaran merasa diapresiasi dan didukung untuk mencapai cita-cita mereka.

  • LAZ UCare Indonesia terbukti Amanah, sebab dipercaya oleh LAZ lain atau lembaga-lembaga penting untuk menyalurkan dana sosial bersama-sama. Kemitraan dengan instansi pemerintah, pihak swasta, maupun individu adalah bukti bahwa LAZ Ucare adalah organisasi yang mumpuni dalam menghimpun dana ZISWAF dan dana sosial lain lalu menyalurkannya dengan penuh tanggung jawab. Bank Mandiri Syariah, Toyota Indonesia, Isuzu, Euro Management, ZIS Indosat dan masih banyak lagi pernah bermitra dengan LAZ Ucare Indonesia.
  • Di era serbacanggih ini, tim LAZ Ucare Indonesia mampu merespons kebutuhan umat untuk menampung ZISWAF mereka. Kontak melalui email, WhatsApp, dan media sosial selalu Responsif tanpa kendala sehingga proses berdonasi aman dan nyaman. Beramal lewat website sangat praktis, tinggal klik klik klik, selesai. 
  • Kelebihan LAZ Ucare Indonesia lainnya adalah energi yang terus dilancarkan lewat media sosial, salah satunya Instagram. Sifat Energik ini memijarkan optimisme bagi siapa pun yang menjadi follower-nya. Bukan hanya dorongan untuk berbagi, tetapi juga ajakan untuk hidup lebih mulia dan terarah. Bagaimana kita bisa hidup dengan kaya dalam pengertian seluas-luasnya dan terus mengembangkan diri.
View this post on Instagram

Di kala krisis seperti saat ini, penting bagi kita untuk mengatur budget investasi. Selain investasi dunia, gak lupa sama yang satu ini yaa,... Investasi Akhirat! Jika investasi dunia memiliki tujuan untuk menyelamatkan diri di hari tua atau untuk memenuhi kebutuhan hidup semasa di dunia, maka investasi akhirat memiliki tujuan untuk menyelamatkan kehidupan kita di akhirat, tentu kita semua ingin selamat dunia akhirat bukan? Jadi Investasi Akhirat ini bisa berupa sedekah, infaq dan wakaf yaa Sahabat! Tips UMin: 1. Mulai dari hal yang kecil 2. Kecil tapi konsisten, Allah lebih suka 3. Setelah konsisten bisa dinaikkan jumlahnya sesuai dengan kemampuan finansial Sahabat UCare Kalau zakat mah kan ya wajib untuk yang sudah terkena nisab. Nah infaq, sedekah dan wakaf bisa jadi opsi untuk kamu yang belum wajib zakat :)! Selamat mencoba, kecil tapi konsisten, Allah lebih suka.

A post shared by LAZ UCare Indonesia (@lazucare) on


Kini tak ada alasan untuk berpangku tangan sambil mengutuk keadaan. Tak ada gunanya merutuk tentang wabah yang tak kunjung musnah. Inilah saatnya membuka hati, untuk mengembangkan Semangat Berbagi di Era Baru. Kita harus yakin bahwa berbagi membuat hidup kita semakin berenergi.


Tak ada yang berkurang, hati justru semakin tenang. Tak ada yang merugi dengan berbagi, malah imbalan berlipat berkali-kali dalam bentuk yang tidak pernah kita sangka. Nantikan kejutan dari Tuhan berkat donasi atau bantuan yang kita ulurkan demi membangun kemandirian saudara-saudara kita yang membutuhkan. Cinta berbagi tanpa henti, aksi nyata terus berderap dengan penuh harap.  


“Tulisan ini diikutsertakan dalam rangka Lomba Blog LAZ UCare Indonesia 2020.”


Saya dan suami sudah lama menyukai kopi. Bukan hanya ketika pindah di Lamongan, tetapi sejak tinggal di Bogor dulu. Kopi telah menjadi bagian dari gaya hidup kami. Bukan cuma menggandrungi sebagai tren seperti kopi kekinian yang banyak beredar, tetapi sebagai bagian tak terpisahkan untuk menemani kesibukan kami sehari-hari. Menulis atau bersantai bareng keluarga, kopi selalu ada.

Berbagai merek kopi

Banyak merek yang sudah kami cicipi. Di Bogor ada kopi Liong Bulan yang sudah begitu legendaris. Saking terkenalnya, pemerintah kota konon turut perhatian saat ada kabar merebak tentang tututpnya satu gerai Liong Bulan. Lalu ada kopi Cap Teko yang juga khas, ditambah Cap Piala dari produsen yang sama. Lebih dari itu, kota lain punya potensi kopi yang juga menarik.
Kami pernah mencicipi gurihnya kopi Owa khas hutan Petungkriyono Pekalongan, lalu kopi Osing Banyuwangi, kopi AAA Jambi, dan yang paling unik adalah kopi ekselsa khas Wonosalam Jombang. Rasa fruity-nya yang membuat kopi ini berjaya, di lidah seolah ada sensasi rasa nangka. Belum lagi kopi Jember dan kopi Lombok dengan citarasa lokal yang nikmat.

Tugu Buaya dan Singa

Maka hati saya begitu semringah ketika suami membawa pulang kopi bermerek Tugu Buaya khas Surabaya. Kopi ini ternyata telah berkiprah selama 40 tahun yang bermula dari pabrik kecil di Riau. Singkat kata, suami akhirnya berhasil mendapatkan kopi ini di Toko Tugu Buaya yang berlokasi di Jl. Kalibutuh No.5-7, Tembok Dukuh, Kec. Bubutan, Surabaya. Walau dalam bentuk renceng, rasanya tetap mantap.

Setelah mencicipinya, saya jadi tak sabar berkunjung ke pabriknya langsung. Minimal mewawancarai gerai di toko tempat suami membelinya. Merek kedua kopi yang ingin kami buru adalah kopi Singa yang jauh lebih tua usianya, nyaris satu abad dibanding kopi lain di Jawa Timur. Kiprah bisnis selama puluhan tahun menjadi jaminan dan bikin kami semakin penasaran untuk mengulik aroma kopi dan kiat kesuksesan bisnis mereka.

OYO Kembang Kuning bikin pikiran bening

Berkunjung ke Surabaya, urusan menginap tak perlu jadi masalah. Kami sekeluarga pernah mendengkur di OYO 771 Kembang Kuning Residence Syariah yang berarti kami sangat nyaman menginap di sana. Sebagai bagian dari OYO Hotels Indonesia, standar kenyamanan dan fasilitas OYO Kembang Kuning tak perlu diragukan. Saya sendiri menyaksikan anak-anak begitu betah di kamar ini. Parkirannya lapang dan lingkungan sekitar dipenuhi banyak penjual makanan yang enak tapi terjangkau.
Jajanan murmer di sekitar hotel OYO Kembang Kuning

Halaman parkirnya luas dan rindang.

Gampang dikenali dari jalanan

Bikin betah menginap karena nyaman
Menginap di OYO Rooms adalah bukti cinta kami terhadap jaringan hotel global ini. Sekaligus manifestasi cinta kasih kepada keluarga dengan memilihkan penginapan terbaik dalam rangka membangun memori liburan yang berkesan hingga kapan pun. Jogja menjadi destinasi liburan berikutnya saat liburan sekolah nanti. Nenek moyang saya berasal dari Jogja sehingga banyak hal yang bisa saya kulik di Kota Gudeg ini. Urusan menginap bakal beres karena Hotel Murah di Jogja bisa kami percayakan lagi pada jaringan OYO.

Menelusuri Jogja demi mengingat kenangan masa kecil sungguh bakal menyenangkan. Akomodasi beres bebrkat OYO yang harganya terjangkau. Selisih harga dari hotel lain bisa kami manfaatkan untuk membeli oleh-oleh seperti bakpia untuk keluarga tercinta di Lamongan. Memang keberadaan OYO benar-benar memudahkan liburan karena penginapan tak perlu dipusingkan.

Follow yuk!

Inovasi OYO bukan seputar luasnya jaringan penginapan dan fasilitas lengkap tapi harganya aman di kantong, tetapi seputar aplikasi yang kini menawarkan kemudahan. Salah satunya kode referral yang bisa kita bagikan. Baik pemberi atau penerima kode akan diganjar kesempatan menginap di kamar seharga 66 ribu rupiah. Enak banget kan? Cukup instal aplikasi OYO di smartphone atau tablet lalu nikmati keunggulannya. Pesan kamar gampang, banyak promo lagi.


Buruan follow akun IG dan Twitter-ya agar tak ketinggalan dengan aneka informasi menarik seputar liburan dan penginapan murah meriah tapi mewah. Cinta keluarga? Ya menginap di OYO dong! Kamarnya nyaman, harganya bersaing. Keluarga bakal senang, terutama anak-anak. Kebersamaan bersama akan menciptakan memori indah, tentang kepedulian orangtua yang memilihkan penginapan terbaik bagi mereka. OYO jawabannya!



Minggu malam itu saya mendengar sayup-sayup percakapan kedua anak lelaki saya ketika melintas di depan pintu kamar mereka. Mereka janjian besok duduk di kursi kereta yang saling berhadapan. Mereka pun sudah memastikan pembelian tiketnya lewat online sehingga enggak usah antre beli tiket di loket stasiun lagi. Keduanya juga tidak ingin bangun kesiangan yang bisa menyebabkan ketinggalan kereta. “Adduuuuuhh ... aku sudah enggak tahaaaaannn ingin cepat-cepat pagi. Ya ampun, aku kok kayak terobsesi gini ya?”

Entah belum mengantuk atau terlalu antusias dengan rencana perjalanan esok hari. Namun yang pasti, obrolan mereka itu meninggalkan kesadaran tersendiri dalam pikiran saya. Kesadaran bahwa generasi masa depan kita memiliki zaman dan gaya hidup yang berbeda pula.
Ada Pelajaran di Setiap Perjalanan
Senin adalah hari yang dipilih untuk perjalanan kami ketika itu. Meskipun duo Xi –begitu  saya menyebut dua anak lelaki kami, Rumi (9 tahun) dan Bumi (7 tahun)– harus minta izin pada guru di kelasnya, tidak tampak raut wajah khawatir karena absen pada hari itu. Tak apalah, sesekali anak-anak kami harus “bersekolah” di alam bebas dan bertemu dengan berbagai pengalaman baru.

Hari Senin itu pula semua agenda bisa kami gabungkan. Saya perlu ke toko buku untuk mencari bahan tulisan plus refreshing. Suami saya juga akan menghadiri acara bedah buku yang akan diselenggarakan di sana pada hari itu. Kami pun pernah menjanjikan pada duo Xi membelikan buku sesuai pilihan mereka. Kebetulan suami mendapat hadiah berupa voucher belanja buku dan barang-barang kebutuhan di sebuah pusat perbelanjaan. Kedua toko tersebut tidak ada di kota tempat tinggal kami. Kemacetan yang justru tidak terlalu parah di hari kerja ketimbang di hari Sabtu atau Minggu semakin memantapkan kami berangkat ke Surabaya di hari yang tidak biasa untuk berlibur itu.

Kota Pahlawan memang menjadi kota besar yang terdekat dengan tempat tinggal kami. Akses transportasi yang kami gunakan adalah kereta komuter Sulam (Surabaya-Lamongan) dan Surabaya Bus (Bus Botol). Kami sering berdiskusi sepanjang perjalanan (terkadang membuat penumpang lain kepo dan ingin ikutan juga) tentang berbagai hal yang kami temui. Bukan sebuah kebetulan, seiring dengan perjalanan pada hari itu pengalaman yang kami dapatkan adalah hal-hal berbau teknologi seputar transaksi digital, termasuk di dalamnya Quick Response (QR).
Teknologi QR Jurang atau Jembatan?
Saya berusaha menggunakan semua media, bahkan sekadar “jalan-jalan” untuk belajar karena ada ungkapan bahwa “semua tempat adalah sekolah dan semua orang adalah guru”. Dengan semangat itulah kami juga mendirikan Saung Literasi yang dijadikan tempat belajar segala hal berbau literasi, termasuk literasi digital secara menyenangkan. Memang belum banyak melekat di masyarakat, tetapi setidaknya sudah mulai bergeliat.
Sebagai pribadi yang masuk dalam golongan usia kaum milenial, saya dan suami memiliki pengalaman yang tentu berbeda dengan anak-anak saya. Saya hidup di masa peralihan ketika hal-hal manual dan digital bergerak saling berkelindan dan mencicipi teknologi tersebut yang mengalir semakin lama deras tak terbendung. Hal-hal semacam ini menimbulkan gagap teknologi (gaptek) bagi siapa pun yang tidak siap dan tidak mau belajar.


Adapun anak-anak kami adalah generasi yang sejak lahir sudah bersentuhan dengan teknologi. Pada akhirnya, ada banyak hal yang harus dikomunikasikan oleh kedua belah pihak beda generasi ini. Oleh karena itu, diskusi, dialog, dan bertukar pengalaman adalah salah satu cara untuk menyambungkan kedua pemahaman tersebut.
Ketika memesan tiket kendaraan atau hotel, membayar tagihan, dan berbelanja secara daring tidak jarang kami melibatkan duo Xi. Mereka sering bertanya ini dan itu yang semakin lama semakin banyak dan kritis. Tentu tidak mudah bagi kami sebagai orangtua untuk menjawab hal-hal yang berkaitan dengan teknologi. Apalagi kami tentu harus menerjemahkannya ke dalam bahasa mereka agar bisa dipahami. Syukurlah kini banyak sekali sumber-sumber informasi, baik melalui media sosial atau situs-situs yang bisa membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, termasuk lewat Festival Edukasi Bank Indonesia atau #feskabi2019.

Satu contoh adalah ketika memesan tiket kereta komuter ke Surabaya tersebut. Model pemesanan dan pembayaran tiket secara online ini sering kami gunakan melalui KAI Access yang dibayar lewat LinkAja. Ketika memesan tiket transportasi atau ketika berbelanja alat-alat elektronik, gawai, buku, perabot rumah, isi token listrik, bayar tagihan PDAM, dll, saat itulah duo Xi ikut belajar dan semakin mengerti langkah-langkah mengisi form pemesanan hingga cara pembayarannya. Tips berhemat, berdonasi, dan menginvestasikan dana di bank yang kini mulai banyak dilakukan secara online juga sudah mulai diterapkan sedikit demi sedikit oleh mereka.

Terkait perjalanan kali ini, hal khusus yang baru kami sadari adalah pertemuan duo Xi dengan berbagai kegiatan “unik” yang dilakukan oleh beberapa petugas. Salah satu di antaranya ketika ponsel ayah mereka diperiksa oleh petugas di pintu masuk stasiun. Ponsel itu ditempelkan pada alat seperti kamera untuk dipindai. Wajah mereka terlihat khawatir juga penasaran menyaksikan kegiatan tersebut. Mereka memerhatikan gambar berbentuk persegi empat yang di dalamnya terdapat pola tidak keruan, lalu ditempelkan pada suatu alat dan menghasilkan suatu bunyi tertentu.


Hal semacam itu mereka temui lagi di gerai-gerai toko makanan (food court) di stasiun Pasar Turi Surabaya. Rasa penasaran mereka memuncak ketika kondektur Surabaya Bus turun ke halte dan (lagi-lagi) menempelkan ponselnya ke gambar tersebut yang ada di sebuah papan. Rupanya sedari tadi mereka tidak henti memerhatikan, tetapi masih terkesima dan menahan diri untuk bertanya. Barulah ketika istirahat, kegiatan itu mereka tanyakan. Rasa penasaran rupanya sudah tidak tertahan lagi.
QR Code dan Kotak-kotak Rahasia
Bagi anak kami yang masih duduk di sekolah dasar penjelasan yang sedikit teknis mungkin akan menyulitkan mereka, juga saya. Namun saya membuat strategi dengan mencari gambaran bahwa kotak berpola awut-awutan itu adalah sebuah kode rahasia. Fungsinya agar mudah dibaca oleh pemindai sehingga informasi di dalamnya dapat disampaikan dengan cepat dan ditanggapi dengan cepat juga. Orang menyebutnya dengan kode (untuk) respon cepat. Itulah alasan kode itu dinamakan QR (Quick Response) code. Orang yang ingin tahu isi kode itu harus mempunyai ponsel atau smartphone yang sudah terpasang pemindai QR code tersebut.

Saya mengatakan bahwa teknologi selalu berubah dan berkembang maju. QR code (kode matriks dua dimensi) adalah perkembangan teknologi dari barcode (kode satu dimensi). Seketika itu duo Xi mencari-cari barcode yang ada di produk makanan mereka, lalu memerhatikannya dengan saksama. Ternyata di sana juga terdapat QR code-nya. Jika di dalam barcode cuma tersimpan informasi secara horizontal, maka QR code bisa menyimpan informasi secara horizontal dan vertikal. QR code bisa menyimpan dan memuat informasi yang lebih banyak daripada barcode.

Saya pun mengisahkan bahwa awalnya QR digunakan dalam bidang manufaktur (produksi di pabrik), tetapi sekarang QR sudah digunakan untuk keperluan yang lebih luas, termasuk dalam bidang komersial (perniagaan/perdagangan). QR code ini memungkinkan orang-orang bisa berinteraksi secara cepat melalui ponsel dengan efektif dan efisien. Kini banyak pelaku usaha yang menggunakan QR dengan memasukkan logo perusahaan, klip video atau foto, dan informasi lainnya.

QR ini bisa memiliki tampilan yang lebih kecil dari barcode karena kemampuannya menampung informasi sehingga bisa tampil sepersepuluh dari kode batang. Kapasitasnya juga tinggi karena dia bisa menyimpan data numerik hingga 7.089 karakter, data alphanumerik hingga 4.296 karakter, dan kode binari hingga 2.844 byte. Kecanggihan ini mau tidak mau membuat duo Xi terpesona. Begitulah trik saya menjelaskan pada anak-anak yang menyukai gaya detektif-detektifan ini. Tinggal klik kodenya, maka terbukalah rahasia informasinya.
QR code juga lebih tahan kerusakan karena bisa memperbaiki kesalahan hingga 30% sehingga datanya masih bisa disimpan atau dibaca meskipun kotor atau rusak. Tanda segi empat di tiga sudutnya berfungsi untuk menjaga simbol tetap terbaca dengan hasil yang sama sekalipun dibaca dari sudut mana pun sepanjang 360 derajat. Kecanggihan-kecanggihan inilah yang menjadi alasan QR banyak digunakan dalam berbagai keperluan.

QR dan Langkah yang Serbadigital


Saya sudah memahami dan tidak akan merasa aneh lagi jika sekarang QR mulai banyak ditemukan dalam berbagai kegiatan, seperti untuk kepentingan pendidikan (presensi dan validasi ijazah atau transkrip nilai sehingga otentikasinya terjaga), di perpustakaan (untuk pembayaran denda atau layanan umum), di kartu pelajar (akses informasi KBM bagi para siswa, guru, dan orangtua), di produk makanan (informasi alergi, kandungan kalori, dan nutrisi serta masa kedaluwarsa), di halte bus (informasi keberadaan bus bagi penumpang maupun pengelola), dan kini yang sudah populer adalah model transaksi pembayaran digital berupa e-money. Uang virtual ini bisa dipakai untuk membayar tol, parkir, belanja di toko daring, makan di kafe, ojek online, bahkan menyumbang untuk masjid lho. Efektivitas dan efisiensi yang menjadi dasar kehidupan masyarakat milenial jelas tergambar dalam pembayaran digital semacam ini.


 QR untuk Transaksi yang Praktis dan Mudah
Pengalaman kami dalam bertransaksi QR melalui aplikasi seperti LinkAja atau OVO sudah akrab dalam kehidupan kami sehari-hari karena telah menjadi andalan untuk berbagai keperluan atau kebutuhan. Tinggal di kota kecil yang relatif serba terbatas tentu menjadi sangat terbantu. Beragam transaksi, mulai dari usaha, berbelanja, dan membayar kebutuhan harian hingga pemesanan tiket transportasi dan akomodasi kami lakukan dengan aplikasi tersebut.


Kepraktisan adalah alasan yang melekat ketika saya memilih model pembayaran digital ini. Praktis karena saya hanya membutuhkan smartphone dan akses internet. Hal ini menghindarkan saya membuang waktu hanya untuk membayar tagihan sehingga tenaga atau waktu bisa dihemat dan kami gunakan untuk melakukan kegiatan produktif lainnya. Sebagai ibu rumah tangga dengan berbagai aktivitas yang menguras energi, kepraktisan adalah sebuah hal yang sangat diutamakan.
Penggunaan QR juga mudah dan memberi kemudahan, terutama ketika banyak hal yang harus dilakukan dalam waktu yang hampir bersamaan. Saat saya sedang menulis atau berbisnis ala ibu rumah tangga, tetapi di saat itu pula saya perlu menyelesaikan transaksi keuangan, maka transaksi melalui fitur-fitur pada dompet digital tidak mengharuskan saya beranjak dari tempat beraktivitas. Sepertinya frasa “mudah dan cepat” dalam bertransaksi merupakan hal yang sulit dilepaskan bagi emak milenial yang ingin ikut #majukanekonomiyuk.

Cashless dan Sumber Daya Alam yang Terjaga
Kehadiran dompet digital saat ini tentu sedikit demi sedikit akan mengubah perilaku sebagian dari kita, termasuk saya. Uang kertas atau koin akan semakin jarang dipergunakan. Meski demikian, saya tetap mengajarkan dan berusaha menerapkan pada duo Xi serta murid-murid di Saung Literasi untuk merawat uang (fisik) yang hingga kini masih mereka gunakan. Bukan sebagai bentuk pemujaan berlebihan pada uang, tetapi sebagai bentuk penghargaan warga negara terhadap simbol kedaulatan negara yang harus dihormati dan dibanggakan. Peralihan dari sistem pembayaran manual menuju transaksi serba digital memang tidak bisa berubah sekaligus.

Berbeda dengan uang kertas atau koin, uang digital tidak membutuhkan perawatan lebih rumit dan relatif aman. Kita enggak perlu ribet membawa uang fisik yang memakan banyak tempat. Hal lain yang menurut saya lebih penting adalah terkendalinya penggunaan sumber daya alam, seperti kertas. Dompet digital akan menjadikan gaya hidup cashless dan hal itu dapat membantu upaya menjaga lingkungan.
QR Code Bisa Hemat karena Dapat Cashback
Sebagai ibu rumah tangga yang menjadi pengendali keuangan rumah tangga, saya sangat beruntung jika mampu berhemat dalam pengelolaan keuangan. Transaksi #pakaiQRstandar, baik dalam keperluan transaksi kebutuhan sehari-hari maupun dalam dunia usaha memberikan banyak efisiensi biaya. Sekarang ini, siapa sih yang menolak penawaran pemberian bagi para pembeli berupa persentase pengembalian uang tunai atau uang virtual atau terkadang pemberian suatu produk setelah berbelanja? Banyak transaksi QR yang memberikan keuntungan dengan memberikan cashback dan hal itu sangat membantu untuk penghematan keuangan keluarga sekaligus #gairahkanekonomi.


Cashback tersebut bisa kita gunakan dalam transaksi atau pembelanjaan berikutnya dan saya sering kali mendapatkan kelebihan dari hal itu. Ketika berbelanja, saya sering mendapat cashback tersebut dan cashflow (arus) keuangan keluarga kami terbantu menjadi lebih positif.


Alasan-alasan itulah yang menurut saya membuat transaksi digital menjadi gaya hidup yang semakin digandrungi kaum milenial. Saya dan keluarga kini menjadi bagian dari itu meski tinggal di daerah yang belum sepenuhnya mengadopsi nilai dan gaya hidup digital. Keberadaan smartphone dan akses internet membuat kami mampu mengikuti derap perkembangan. Praktis, mudah, cepat, relatif aman, cashless, dan memberikan banyak keuntungan dibanding transaksi manual serta kenyamanan karena transaksi bisa dilakukan di mana pun dan kapan pun serta memberi nilai tambah yang mendukung mobilitas kaum milenial sehingga bisa menikmati momen kebersamaan dengan keluarga atau sahabat secara lebih berkualitas.


Ketika saya ingin menyumbang untuk masjid atau santunan bencana misalnya, dompet digital membuat hal itu semakin mudah dan cepat. Saya selalu bilang pada anak-anak dan murid saya bahwa kemajuan teknologi harus membuat kita semakin manusiawi. Uang memang semakin lama hanya menjadi deretan angka, namun dengan rela berbagi uang akan menjadi berharga dan membawa bahagia. Bukan tidak mungkin Saung Literasi kami pun akan menggunakan teknologi QR ini. Duo Xi bilang, tinggal klik kode QR-nya, lalu terbukalah rahasia informasinya. Secepat dan sesimpel itu!
x


Risiko anyang-anyangan bagi kesehatan wanita bukanlah isapan jempol belaka. Kendati anyang-anyangan juga bisa menimpa kaum lelaki, namun umumnya lebih banyak diderita oleh kaum wanita karena jarak antara lubang pelepasan dan organ intim lebih dekat dibanding laki-laki.

Bisa dibayangkan ketidaknyamanan saat anyang-anyangan sudah datang. Pekerjaan jadi terganggu, konsentrasi buyar, dan jadi tak bersemangat ngapa-ngapain. Bila tak dicarikan solusi efektif, anyang-anyangan itu bisa berubah menjadi Infeksi Saluran Kemih atau lazim disingkat ISK. Selain sakit buang air kecil, ISK kerap disertai demam dan perasaan sangat tak nyaman ketika berulang kali pipis ke kamar mandi.

Penyebab anyang-anyangan bisa beragam. Salah satunya adalah bakteri Escheria coli atau E. coli yang menempel di saluran kemih. Ketidakbersihan celana dalam atau air yang dipergunakan untuk bercebok kerap menjadi pemicu bakteri jahat tersebut. Walhasil, dorongan untuk toilet trip jadi sangat sering dengan gejala yang tak tuntas. Sungguh menyiksa tentu saja.


Lalu bagaimana cara mencegah anyang-anyangan? Pertama, usahakan untuk berganti celana dalam secara teratur apalagi saat sudah dirasa kotor. Ini untuk mencegah bakteri masuk melalui organ vital. Cara berikutnya, gunakan air bersih saat bercebok baik buang air kecil maupun besar. Jika terpaksa buang air di toilet umum, pastikan airnya bersih. Salah satu caranya bisa dengan mengalirkan air langsung dari kran ke dalam gayung baru kemudian dipakai bercebok. Jika air kotor, gunakan air mineral sebagai alat pembersih.

Air yang menginap dalam bak kamar mandi tempat umum sering tidak bersih karena terciprat partikel kotoran asing atau akibat kecerobohan pengguna sebelumnya. Jika air tak bersih, sediakan tisu basah dan tisu kering saat bepergian. Tisu basah dengan antiseptik sangat efektif untuk membersihkan organ vital sambil mencegah masuknya bakteri jahat. Tisu basah juga bisa kita manfaatkan untuk membersihkan permukaan toilet duduk di tempat umum. Sebelum duduk di atasnya, lap dulu menggunakan tisu basah mengandung antiseptik agar kotoran atau bakteri yang menempel bisa tersapu.

Cara ketiga, jangan pernah menahan kencing. Saat ingin buang air kecil, segera lepaskan untuk tidak memicu penyakit lain termasuk munculnya bakteri E. coli. Selain berpotensi memicu bakteri itu, menahan kencing juga berpotensi menjadi penyebab sakit saat buang air kecil. Rasa sakit tentunya bakal mengganggu aktivitas kita sehari-hari.

Cara keempat untuk mencegah anyang-anyangan adalah dengan melakukan cebok secara benar. Setelah buang air besar, hindari membasuh dari arah belakang ke depan, sebaliknya harus dari arah depan ke belakang. Ini untuk mencegah agar bakteri atau kotoran tidak masuk ke dalam organ intim kita. Sapuan yang benar akan sangat bermanfaat.



Bila sudah demikian, kita mesti cari solusi alami untuk mengatasi anyang-anyangan. Gunakan terapi berbasis buah dari alam agar tetap sehat dan mujarab. Salah satunya bisa didapatkan dari Prive Uri-cran yang mengandung ekstrak buah cranberry. Kenapa buah cranberry cocok banget? Sebab menurut studi klinis buah tersebut memiliki kandungan Proanthocyanidin yang bisa menghambat melekatnya bakteri E.coli pada saluran kemih.

Begitu pula untuk mengatasi susah buang air kecil. Sebelum anyang-anyangan terjadi, perbanyaklah minum air putih untuk menjaga kesehatan tubuh. Selain air putih, konsumsilah Prive Uri-cran agar air kencing tidak mengalami hambatan. Susah buang air kecil atau anyang-anyangan bisa diatasi secara tuntas dengan Prive Uri-cran. Dengan begitu risiko anyang-anyangan bagi kesehatan wanita akan bisa dihindarkan, berkat Prive Uri-cran menjadi solusi alami untuk mencegah anyang-anyangan. Berani coba?

Pindah sepertinya adalah bagian penting dalam hidup manusia, bahkan mungkin merupakan esensi jalur kehidupan setiap individu. Gerakan hidup pada hakikatnya hanyalah perpindahan dari satu hal atau kondisi menuju kondisi lain.

Kita semula tinggal di sebuah tempat lalu pindah ke kota lain di rumah tersendiri. Kita semula tinggal di dunia kemudian meninggalkannya untuk menetap di akhirat. Pindah adalah tahapan wajib setiap orang. Masalahnya, sudahkah kita menyiapkan perabotan atau bekal saat pindah?

PANAS, ITULAH kesan pertama begitu saya menginjakkan kaki di Lamongan, kota yang terkenal dengan soto dan ikan lele. Belakangan kuketahui bahwa Lamongan punya daya tarik kuliner lainnya, yakni nasi boranan. Mungkin sobat pembaca belum pernah mendengar atau mencicipinya lantaran memang tidak tersedia di kota lain selain kota aslinya.


Ah, akhirnya ngeblog lagi setelah begitu lama hiatus, Bumi anak nomor dua kami semakin besar dan tumbuh sebagai anak yang energik, juga kreatif. Di usianya yang belum genap lima tahun, kemampuan motorik maupun kognitifnya semakin mumpuni. Yang lebih menggembirakan lagi, ia mau berbagi dan membela kakaknya yang tulen.



Kami sadar sebagai orang tua harus membantu melejitkan kemampuan mereka sesuai bakat dan potensi pribadi masing-masing--terutama Rumi si sulung. Di rumah tahfiz kemampuan mereka lumayan bagus dan semoga semakin bagus sehingga terpupuk nilai-nilai Qurani sebagai bekal masa depan. 

Dengan mode homeschooling, kami banyak belajar dan berdoa agar kiranya karakter dan kualitas mereka sebagai manusia betul-betul mencerminkan jiwa keimanan, yang akan memberi kemanfaatan bagi orang lain. Semoga. Aaamiin.

Sekian update kali ini. Salam :)
Bagi sebagian orang, angka 9 mungkin tak berarti apa-apa atau bahkan sebaliknya, menjadi angka istimewa. Tapi angka 9 tidak sesederhana itu bagiku. Angka ini mengajarkanku tentang cinta, kekuatan, dan kesetiaan. Meski tak bisa kupahami cara takdir melakukannya.
***
Senin, 17 Mei 2004 pukul 07.58 WIB
Gubrakkkk …. Kaca bening itu pun tersaput jejak hidung dan meninggalkan bekas. “Duh, memar deh tulang hidungku,” gumamku sambil mencoba berdiri tegak meski ada sedikit rasa senut-senut di sebagian hidungku. Menabrak jendela bening di pagi hari mungkin bukan hal yang indah untuk memulai hariku. Gulungan kabel yang terbungkus plastik bening rupanya juga ingin menambah sempurna “kemalanganku”. Lompatan anggun ke arah depan untuk menghindar berhasil kulakukan, tapi tak urung membuat kakiku goyah dan jatuh terduduk. Sempurna!
Namun tak selamanya awal yang buruk harus membuat kita menyerah, bukan? Siapa tahu di penghujung hari bakal ada kejutan indah sebagai penutup hari ini.