Salah satu kebiasaan khas sebagian masyarakat Indonesia adalah menyantap makanan berat seperti nasi ketika sarapan. Ada yang memulai hari dengan sarapan nasi pecel, nasi uduk, nasi soto, nasi goreng, dan lain-lain. Bahkan ada yang mengatakan bahwa meskipun sudah sarapan dengan makan berbagai kudapan, tetapi belum makan nasi, maka hal itu belum disebut "makan".

Aktivitas makan pun bisa dilakukan di mana saja. Mau di rumah, ruangan kantor, atau studio apartemen yang kini makin populer, nasi tetap jadi primadona bagi orang Indonesia. Lebih-lebih ketika tren pemesanan makanan lewat aplikasi online makin meningkat.

Gerbang Dusun Kaotan, kampung yang menjadi sentra nasi boranan


Saat masih bekerja di sebuah perusahaan penerbitan, saya pun jadi ikut terbiasa makan nasi uduk sebagaimana rekan-rekan yang lain. Kebiasaan itu sempat berhenti ketika saya mendapatkan terapi dari dokter setelah diketahui ada kista yang bersarang di tubuh saya. Sempat menjalani terapi selama lima tahunan hingga sembuh, rupanya kebiasaan sarapan nasi kembali menjadi kebiasaan saya. Namun saya berusaha sebisa mungkin menambah menunya dengan sayur atau buah-buahan. 

Kesan pertama tidak menggoda

Ketika diajak hijrah oleh suami ke kota Lamongan tempat kelahirannya, terus terang saya tidak terlalu mengenal dengan baik segala hal yang berkaitan dengan kota ini. Mulai dari letak geografis, karakter masyarakatnya, budayanya, hingga kulinernya. Satu-satunya penghubung yang saya kenal hanya soto dan pecel lele yang warungnya bertebaran di Jabodetabek dan sering saya kunjungi. 

Terbayang dong betapa berat adaptasi, termasuk dengan cuacanya yang begitu hareudang, berbanding terbalik dengan Bogor yang adem dan punya berbagai alternatif wisata kuliner. Alhasil, Bumi bahkan sempat dirawat di rumah sakit sebagai salah satu proses adaptasi yang sangat berat terhadap cuaca. 

Akan tetapi, kami sekeluarga berusaha semaksimal mungkin menciptakan suasana nyaman dan happy dengan melakukan petualangan ke beberapa tempat yang menarik. Sebagai penggemar wisata kuliner, kami pun mencari-cari makanan khas yang bisa ditemukan sambil menjelajah berbagai sudut kota ini. 

Makanan yang kami cicipi dan langsung mendapat atensi saya adalah nasi boranan. Makanan ini saya temukan ketika saya penasaran karena menyaksikan lokasinya yang berada di sepanjang pedestrian sekitar alun-alun Lamongan. Para pedagang nasi boran yang duduk di atas dingklik (kursi kecil) berjejer diselingi tempat berupa tikar yang digelar sebagai tempat makan dan lesehan para pelanggan.

Sisi lain keunikan kuliner khas nasi boran, meski sebagian besar lapaknya berada di titik-titik keramaian kota Lamongan, tetapi hampir semua pedagangnya adalah warga suatu daerah yang bernama Kampung Kaotan. Daerah tersebut berada di wilayah sekitar Desa Made, Kecamatan Lamongan. Jarang sekali ditemukan pedagang nasi boran yang berasal dari warga luar kampung tersebut. 

Masing-masing pedagang nasi boran (selalu perempuan) memiliki sebuah boran, semacam bakul anyaman bambu berkaki empat sebagai tempat nasi. Boran tersebut bisa berisi nasi putih dan nasi jagung. Lauk pauknya berada di wadah terpisah, biasanya berupa panci atau kuali, berisi ikan bandeng, ikan kuthuk (gabus), ayam kampung, atau ikan sili. Ikan sili ini merupakan ikan endemik yang tidak diternakkan sehingga populasinya terbatas karena tidak setiap saat tersedia sehingga harganya cukup mahal. Ikan yang menjadi lauk utama nasi boran ini disiram oleh kuah berbumbu kental berwarna kuning kemerahan yang rasanya dominan pedas gurih. 

Lauk yang biasanya tersedia ketika makan antara lain urap sayur, empuk (gorengan berbumbu yang terbuat dari singkong dan terigu), sambal serubuk, sambal kemangi, ikan asin, dan rempeyek kacang atau teri. Biasanya ada pula pilihan nasinya, yaitu nasi putih biasa atau nasi jagung. Sama seperti nasi padang, saya lebih suka membungkus nasi boran untuk dimakan di rumah ketimbang makan di tempat, kecuali ketika menjamu atau menraktir tamu atau sahabat yang sedang berkunjung ke Lamongan. Nasi yang dibungkus lebih terasa maknyus karena bumbu boran sudah sedemikian bersatu padu dengan nasinya yang membuat rasanya lebih sedap. 

Kelezatan melegenda

Seporsi nasi booran selalu menggoda, apalagi sambalnya yang khas. (Foto: belalangcerewet.com)

Sebelum pandemi melanda, kota Lamongan sering mengadakan lomba nasi boranan. Lomba ini sering diadakan bersamaan dengan rangkaian acara ulang tahun Lamongan. Festival nasi boran termasuk acara yang ramai diikuti karena masyarakat dapat menikmati nasi yang rasanya pedas gurih ini secara gratis. Puluhan pedagang nasi boran akan menggelar lapaknya di sepanjang alun-alun hingga pendopo kantor bupati. 

Nah, biasanya para pemenang lomba ini akan semakin banyak memiliki pelanggan dan menarik hati warga yang penasaran serta ingin mencicipi kelezatan rasanya. Akan tetapi, terlepas dari juara atau bukan, kami memiliki beberapa tempat favorit penjual nasi boran. 
  1. Warung nasi boran pojok alun-alun
  2. Warung nasi boran turunan jembatan Made
  3. Warung nasi boran pos telon Made
  4. Warung nasi boran Mbah pasar Made. 

Wah, sepertinya Anda akan merasa sedikit kesulitan menemukan lapak tersebut jika tanpa tour guide. Maklum, mereka memang rata-rata tidak memasang tanda pengenal di lapaknya. Oleh karena itu, mungkin akan lebih baik kita ketemuan dulu dan nanti makan nasi boran sama-sama. Bagaimana? Setuju? Hahahaha ....
Apa sih yang terlintas dalam pikiran ketika ada yang menyebut tentang "theater of mind" dan kekuatannya dalam menghasilkan suatu karya, termasuk tulisan? Entah mengapa ketika ada yang menyebut frasa tersebut, saya lalu teringat pula pada kalimat yang populer di Facebook, yaitu "What is in your mind?"

Media sosial ini memang seolah-olah bagaikan teman akrab yang selalu siap untuk menjadi pendengar yang baik ketika kita punya sesuatu untuk dibagi, bahkan rahasia terdalam sekalipun. Tak heran jika ada Facebook milik seseorang yang isi tulisannya curhat melulu. 

Kata-kata "theater of mind" ini bagi saya memang sangat intimidatif dan seolah menjadi penguat bahwa mind (otak) merupakan salah satu dari bagian tubuh manusia yang memiliki kekuatan luar biasa. 

Menulis itu membebaskan

Pertanyaan saya yang sudah lama terpendam ini seperti mendapat afirmasi ketika akhirnya saya mengikuti Live Instagram tentang Asyiknya Nulis yang Asyik bersama Kang Maman. Sungguh, banyak wawasan dan hal-hal baru yang bisa saya petik setelah ikut acara yang berlangsung pada Jumat, 8 Oktober 2021 ini. Oh ya, jika ingin mengetahui keseruannya, Sahabat Xibianglala juga masih bisa mengikutinya melalui Instagram @jnewsonline

Kang Maman atau Maman Suherman adalah seorang tokoh pegiat literasi sekaligus penulis buku prolifik. Tulisan-tulisannya sangat inspiratif dan mudah untuk dipahami semua kalangan. Hal-hal semacam ini tentu memunculkan pertanyaan, "Kok bisa sih? Kiat-kiat apa saja yang dimiliki Kang Maman sehingga bisa melahirkan karya yang cukup produktif seperti itu?" Bahkan pandemi pun tak menyurutkan produktivitas menulisnya. Terbukti Kang Maman masih bisa melahirkan banyak buku, termasuk buku "Bahagia Bersama" hasil kolaborasinya dengan Mice dan JNE. Wow! Saya akan tuliskan ulasan bukunya pada postingan tersendiri.

Di sela-sela mengikuti acara tersebut, terselip rasa kagum dan salut pada Kang Maman yang meskipun kini telah memiliki cucu dan aktivitas menulis, tetapi beliau tetap mengobarkan semangat besar dalam dunia literasi di Indonesia. Kegiatannya tersebut sering beliau bagikan dalam unggahannya di Twitter. Kita pun bisa melihat kiprahnya tersebut yang beberapa kali bekerja sama dengan JNE melalui jnewsonline

 
Pada, acara Live Instagram tentang Asyiknya Nulis yang Asyik ini, Kang Maman membagikan pengalaman dan rahasia menulis yang sudah dijalaninya selama ini. Sebagian besar yang disampaikan Kang Maman memang tidak bersifat teknis karena Kang Maman melihat bahwa peserta live IG ini adalah para penulis, wartawan, dan blogger yang tentu sudah akrab dengan dunia tulis-menulis. Dalam forum seperti ini, Kang Maman sungguh berharap bahwa para peserta seolah membawa gelas kosong yang siap diisi sehingga apa pun yang disampaikannya akan tertampung. Namun jika para peserta sudah membawa gelas yang sudah penuh, maka hal-hal yang akan disampaikan akan tumpah dan mungkin akan sia-sia. 

Bagi saya, hal ini merupakan sebuah pelajaran mengenai kerendahhatian bagi seorang penulis. Setiap penulis hendaknya bisa mengambil buah hikmah dari setiap momen, bahkan mungkin pengalaman yang bisa dikesankan atau dinilai remeh oleh sebagian orang yang lain. 

Mengabadikan pengalaman

Kang Maman menceritakan bahwa sering kali buah tulisannya adalah hasil dari pengalaman pribadinya. Sebuah pengalaman ketika perahunya terbalik ketika kunjungan ke sebuah daerah di Makassar (Sulawesi), pengalaman ketika penelitian untuk skripsinya tentang seorang perempuan seks komersial (PSK) bernama Re, pengalaman ketika ibunya wafat, dan lain sebagainya, semua itu bisa menjadi sebuah tulisan yang genuine dan mendapat apresiasi, bahkan kritik. Ia menerima semua reaksi dari tulisannya karena itu merupakan konsekuensi dari beragamnya pandangan orang lain. 

Menurut saya, Kang Maman melihat semua apresiasi, termasuk kritik tersebut sebagai sebuah "anugerah" karena justru dengan respon semacam itu ia bisa melihat sudut pandang yang lain, bahkan mungkin menjadi ide baru bagi tulisan-tulisan berikutnya. Tentu saja kita tidak mungkin mengharapkan hanya menerima pendapat yang setuju atau sejalan dengan pemikiran kita karena setiap orang memiliki jalan pikirannya masing-masing. 

Saya rasa mungkin tak sedikit orang yang merasa tertegun, shocked, atau ikut terhanyut karena relate dengan pengalaman beliau yang tergambar dari tulisan-tulisan Kang Maman. Tulisan yang merupakan pengalaman pribadi memang bisa menjadi tulisan yang memiliki kekuatan karena ditulis dengan penghayatan dan sepenuh hati. 

Kang Maman menceritakan bahwa dengan membuat sebuah "theater of mind", maka pengalaman-pengalaman tersebut seolah memanggil dan ia menuliskannya demi "mengabadikan sesuatu". Melalui tulisan pula, seorang penulis menjadi "voice of the voiceless" atau suara bagi mereka yang tidak bisa bersuara. 

Content is the king

Pada zaman di mana media sosial begitu luas cakupannya, maka kita memang sudah tidak perlu lagi mementingkan media tulisan yang berbentuk cetak atau digital karena "konten adalah raja". Kang Maman membuktikannya dengan cuitan-cuitannya yang sering diunggah di Twitter. 

Begitu banyak dan beragam reaksi netizen yang didapat dari tulisannya. Bahkan netizen pun sering ikut terpancing untuk menjawab di kolom komentar tentang pengalaman pribadi mereka, contohnya pengalaman mereka tentang ibu. Fenomena ini memperlihatkan bahwa banyak hal yang bisa diangkat untuk menjadi ide sebuah tulisan. 

Membaca adalah modal utama seorang penulis.


Meski demikian, ada rambu-rambu berupa 5R yang disampaikan Kang Maman sebagai penulis, yaitu Read (membaca), Research (penelitian), Reliable (ketepatan), Reflecting (merefleksikan), dan Right (benar). Seorang penulis haruslah gemar membaca, rakus bacaan apa pun termasuk konten digital di media sosial. Untuk menghasilkan tulisan yang bermutu, ia harus sudi melakukan riset sekecil apa pun, bahkan sesderhana jajak pendapat di akun medsosnya.

Penulis juga mesti menampilkan setiap data dengan valid, mulai dari ketepatan penulisan nama orang hingga pendapat narasumber yang tak boleh ditambah atau dikurangi. Agar tulisannya menarik, ia harus piawai memilih sudut pandang untuk mendekati pembaca dengan nyaman. Tidak mudah menghakimi hanya karena perbedaan perspektif. Terakhir, ia harus pastikan bahwa yang ia tulis adalah benar. Benar menurut keyakinan pribadi, kaidah umum, atau benar menurut kepentingan politik--semua harus jelas.  

Banyak mutiara berharga yang bisa ditemukan dari acara ini, tentunya hal ini kembali pada pengalaman dan pemahaman pribadi para peserta itu sendiri. Saya termasuk yang merasa sangat beruntung dan berterima kasih pada Kang Maman yang telah memberi wawasan baru. 

Setiap tulisan punya kekuatan

Ketika saya membaca buku Re untuk pertama kali, saya memang belum terlalu mengenal Kang Maman (ya, saya akui bahwa saya memang kudet, hehehe). Tapi buku itu jelas membuat saya tertohok dan merasa speechless karena hanya orang yang nekat (berani) terjun ke dunia malam seperti itu. Kang Maman sudah berani membuka sebuah kenyataan bahwa perdagangan manusia itu ada dan masih berlangsung hingga saat ini, detik ini. 

Pada akhirnya, setiap penulis memang memiliki cara mereka sendiri dalam memotret kenyataan di sekelilingnya. Namun, theater of mind itu bisa menuntun sebuah pandangan seseorang. Tak jarang sebuah tulisan juga bisa membuat perubahan sedikit demi sedikit, bahkan menginspirasi untuk mengubah sesuatu yang telah berurat dan berakar. 

Menulislah dengan jujur

Oh ya, satu hal lagi yang tidak mungkin saya lupakan dari acara live IG Kang Maman ini, yaitu ketika Kang Maman menjawab pertanyaan seorang blogger yang menamakan dirinya Belalang Cerewet. Entah kenapa Kang Maman pun menyebut Rumi ketika mengiringi jawabannya saat itu. Bukan sebuah kebetulan dan mungkin ini pun merupakan kekuatan sebuah pikiran. 

Saya penasaran, kira-kira apa yang ada dalam theater of mind Kang Maman jika mengetahui bahwa Rumi dan Belalang Cerewet itu merupakan ayah dan anak? Mungkinkah itu bisa menjadi ide bagi saya untuk menjadikannya sebuah tulisan? Tentu saja bisa. Saya pun tidak berhenti tersenyum setelah acara tersebut berakhir. Impressive pokokna mah! (bukan bahasa Jaksel). 

“Ada Taekwondo enggak, Bun?” tanya si sulung penuh rasa penasaran. “Ya ada dong, Mas. Ini kan pesta olahraga terbesar di Indonesia.” Saya menjawab tak kalah bersemangat.

“Wah…keren!!!” matanya mengerjap memijarkan ketakjuban karena olahraga favoritnya menjadi cabor yang dipertandingkan dalam PON XX 2021 Papua.

Percakapan singkat itu berlangsung sesaat setelah dia berlatih Taekwondo sebagai persiapan untuk ikut pertandingan dalam Pekan Olahraga Kabupaten (Porkab) akhir Oktober ini. Rumi akan bertanding di kategori poomsae mewakili kecamatan Lamongan di Kabupaten Lamongan. Jika beruntung, siapa tahu dia bisa melaju ke Porprov tahun depan.

Walau masih berumur 11 tahun, pikirannya mulai terbuka untuk mengikuti jenjang olahraga dari level terendah agar bisa berjaya seperti Taekwondoin idolanya Defia Rosmaniar yang berhasil menyabet medali emas pertama untuk kategori poomsae pada Asian Games 2018 di Jakarta. 

Takewondoin Papua Glorya Rinny Keleyan gembira setelah mengalahkan Taekwondoin asal Sumatera Barat. (Foto: PB.PON XX PAPUA/Ronaldy Irfak) 

Kalau konsisten berlatih dengan tekun, bukan hal mustahil jika Rumi nanti bisa berlaga di ajang sebesar Pekan Olah Raga Nasional (PON) yang mepertemukan para atlet profesional dari seluruh penjuru Nusantara. Kita tahu PON XX 2021 Papua mulai digelar sejak tanggal 2 Oktober dan akan berakhir 15 Oktober 2021 besok. PON XX mestinya dihelat tahun 2020 tapi sengaja dimundurkan lantaran adanya pandemi.

Menandai optimisme

PON XX yang dibuka secara resmi di Jayapura oleh Presiden Joko Widodo  menandai semangat kebangkitan dan optimisme bagi kita sebagai sebuah bangsa yang besar. Bukan hanya jadi ajang unjuk kebolehan dari berbagai cabang olahraga untuk mendapatkan atlet-atlet berpengalaman untuk event kelas dunia, PON XX  2021 Papua juga menunjukkan kesanggupan kita untuk menyelenggarakan pesta olahraga berskala besar di tengah pandemi yang belum sepenuhnya usai.

Pemerintah meyakini bahwa penyelanggara PON mampu melaksanakan seluruh rangkaian pertandingan dengan lancar dan aman sebab didukung oleh personel keamanan yang terdiri dari unsur Polri dan TNI serta support penuh Kementerian Kesehatan dalam penanganan angka penyebaran Covid-19 agar tetap terkendali melalui prosedur dan protokol kesehatan secara optimal.

Dibuka di Stadion Utama Lukas Enembe, penyelenggaraan PON XX akan difokuskan pada empat klaster lokasi yakni Kota Jayapura, Kabuten Jayapura, Kabupaten Mimika, dan Kabupaten Merauke. Stadion Lukas Enembe dipilih untuk menyambut gempita PON XX karena bentuknya menyerupai "Honai" yaitu rumah adat Papua dengan tambahan fasad baja berukiran elemen tradisional khas Papua. Sebanyak 44 cabor akan dipertandingkan dengan harapan akan melahirkan atlet kelas internasional.

Dongkrak potensi Papua

PON XX juga dimanfaatkan sebagai peluang oleh Pemerintah Kabupaten Jayapura untuk mengangkat potensi lokal agar semakin dikenal di kancah nasional. Pemkab setempat melibatkan 266 unit usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) guna menyemarakkan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021. Menariknya, dari total jumlah tersebut 180 UMKM di antaranya dikelola oleh Orang Asli Papua (OAP) sedngkan 86 unit lainnya dimiliki oleh masyarakat non-Papua.

Ini menunjukkan bahwa usaha di Papua yang mengangkat khazanah lokal terus bergeliat dan siap bersaing di kancah nasional bahkan global. Pemkab Jayapura telah memberikan pembinaan dan pembekalan bagi 100 UMKM dan memberikan pendampingan demi memajukan usaha mereka, terutama selama PON XX. Lini usaha yang mereka geluti meliputi suvenir, kuliner, handicraft (kriya), fesyen, dan sebagainya.



Untuk menyemarakkan dan menyukseskan  pesta olahraga terbesar di Indonesia, JNE Jayapura menawarkan sejumlah program menarik, salah satunya dengan menghadirkan booth aktivasi di Stadion Mandala. Bukan hanya itu, JNE juga mengajak pelanggan baru dan lama untuk menikmati promo diskon ongkos kirim (ongkir) sebesar 20%  ke seluruh tujuan di Indonesia, ditambah banyak giveaway yang ada di social media.

Promo diskon ongkir 20% ini bisa dinikmati untuk pengiriman dari Jayapura dan Merauke selama 14 hari atau selama PON XX berlangsung mulai 2 hingga 15 Oktober. Promo juga berlaku untuk pengiriman barang dari Sorong dan Timika selama 3 hari (periode 2 - 4 Oktober 2021) ke seluruh kota tujuan dengan layanan Reguler. Dengan gebrakan ini, JNE ingin agar PON XX lebih semarak dan yang paling penting potensi khas Papua bisa dipromosikan agar lebih dikenal sehingga turut mendongkrak ekonomi lokal.

Promo JLC bikin happy

Bagi saya yang sudah jadi pelanggan JNE selama lebih dari 10 tahun, saya terutama mengincar bertambahnya poin JLC yang akan menawarkan banyak keuntungan. Bagi yang belum tahu JLC adalah JNE Loyalty Card, yakni program kesetiaan bagi pelanggan dengan kecepatan dalam mengirim paket, diskon ongkir selama periode promosi, dan iming-iming hadiah menarik. Memang sih saya belum dapat hadiah mentereng seperti gadget mahal atau liburan, tapi voucher belanja beberapa kali sudah sangat bikin hati gembira. 

Kabar baiknya, kita bisa mendapatkan promo double poin untuk semua kiriman dari dan tujuan Jayapura. Catat ya, promo ini berlaku mulai tanggal 4 sampai dengan 15 Oktober 2021. Jadi buruan manfaatkan kesempatan ini untuk mengumpulkan poin sebanyak-banyaknya. Makin banyak poin, makan besar peluang dapat hadiah yang wah!

Promo yang ditawarkan JNE ini melengkapi spirit kebahagiaan penyelenggaraan PON XX 2021 Papua sebagai ajang pemersatu bangsa. Di sinilah semua anak bangsa berkumpul, beradu skill dan ketangkasan untuk menjadi yang terbaik, bukan demi daerah saja, tapi mempersiapkan kematangan atlet Indonesia untuk event olahraga yang berskala lebih besar. Tepat seperti tagline JNE yang ingin selalu menjadi jembatan kebahagiaan (connecting happiness) antara pembeli dan penjual, dan dalam konteks PON XX Jayapura JNE ingin merekatkan cinta antarwarga dengan menghargai kekayaan dan potensi daerah masing-masing sebagai khazanah yang harus dijaga dan diberdayakan untuk kemakmuran warganya.

Mungkin tak ada yang menyangka bahwa awal tahun 2020 pandemi akibat penyebaran virus Covid-19 ternyata mampu melumpuhkan hampir semua aspek kehidupan masyarakat di seluruh belahan dunia. Pandemi juga membuat semua orang terlibat dalam upaya dan perjuangan mengatasi kesulitan hidup dengan beragam cara. 

Dampak yang paling jelas terasa tentu saja pada sektor kesehatan dan perekonomian. Tak sedikit orang mengalami beratnya pergulatan untuk bertahan hidup akibat menurunnya kesehatan dan terganggunya sumber pendapatan. Namun dampak yang tak kalah besar ternyata menimpa anak-anak. Mereka merasakan beban cukup berat akibat pandemi yang tak terprediksi datangnya. 

Selain sebagai selingan kreatif, menggambar mendorong anak berimajinasi.

Akibat wabah yang berlangsung secara global, anak-anak tak lagi bisa belajar di kelas dan kehilangan kesempatan untuk berjumpa teman-teman mereka. Pandemi memang memaksa sekolah menyesuaikan proses belajar mengajar dengan menerapkan learning from home atau pembelajaran jarak jauh. Di satu sisi pola pengajaran semacam ini memang efektif menekan laju penyebaran virus berbahaya tersebut. Namun di sisi lain ada satu kelemahan penting, yakni kesiapan guru dan sekolah yang ternyata belum terbiasa mengelola kelas dalam bentuk distance learning yang kreatif dan tetap menyenangkan. 

Di sinilah pentingnya peran orangtua untuk mengambil inisiatif kreatif karena anak bisa mudah bosan lantaran materi dari sekolah cenderung monoton, apalagi anak jarang bersosialisasi dengan bertemu teman-teman sekelas. 

Namun jangan khawatir karena orangtua bisa mengondisikan learning from home dengan menyenangkan sebagaimana semangat Merdeka Belajar dengan serangkaian kiat yang bisa dicoba sendiri di rumah.

1. Memanfaatkan Internet

Era Industri 4.0 menandai kecanggihan teknologi informasi yang semakin menemukan momentumnya. Dunia digital membuat kehidupan manusia modern serbatekoneksi. Inilah era IoT atau Internet of Things yang memungkinkan kita terhubung tanpa sekat ruang dan waktu untuk bertukar informasi dalam bentuk pesan, audio. video, dan bahkan kolaborasi proyek. 

Anak-anak generasi Z yang merupakan digital natives sangat menggandrungi teknologi. Agar belajar di rumah menyenangkan, coba manfaatkan Internet untuk mendukung minat dan bakat mereka. Apa yang tak bisa diberikan oleh sekolah konvensional bisa terpenuhi oleh sumber-sumber berharga dari Inernet. Keingintahuan anak akan materi sekolah bisa dipasok dengan referensi dan informasi memadai yang tidak terbatas dari Google dan Youtube. Lewat situs tersebut, mereka bisa mendapat gambaran lebih lengkap dan menarik mengenai materi yang dibutuhkannya. 

Animasi atraktif dan video memikat akan menarik minat mereka untuk mengeksplorasi tema dengan penuh kegembiraan. Mereka bisa mempelajari sesuatu tanpa merasa sedang belajar. Tentu saja pendampingan dan pengawasan dari orangtua sangat diperlukan karena mereka belum memiliki kematangan dalam memilah dan memilih informasi.

2. Menuangkan materi jadi gambar 

Anak-anak selalu suka menggambar. Apa pun yang digambar dan bagaimana pun hasil gambar mereka, mengajak mereka mengolah materi menjadi bentuk visual akan sangat menyenangkan. Trik ini kami terapkan dalam proses belajar kedua anak kami. Hasilnya, mereka bisa lebih cepat memahami materi pembelajaran. Di sisi lain, sensasi relaks dan rekreatif pun terpenuhi. 

Mereka merasa enjoy dan menjadikan belajar sebagai kegiatan yang menghibur. Misalnya ketika membahas cuaca, si bungsu saya arahkan untuk menggambar bagaimana tornado terjadi. Belakangan ini ia memang sangat tertarik pada angin topan dan semacamnya sehingga menggambar materi itu akan mendorongnya belajar lebih jauh lewat buku-buku lainnya. 

Gambar karya si bungsu yang menjelaskan tahap-tahap angin tornado.

Gambar bisa berbentuk manual atau digital, sesuaikan dengan kebiasaan anak. Tak harus bagus dan sempurna, yang penting mereka mengekspresikan diri dengan bebas tanpa ada tekanan sehingga hasilnya akan menciptakan kepuasan dan bahkan ketagihan. Silakan tentukan bersama anak gambar apa yang akan dibuat. 

3. Menulis diari

Cara lain untuk menghilangkan kebosanan dalam belajar adalah menuangkan segala pengalaman, ide, cita-cita, dan apa saja yang anak rasakan selama belajar dari rumah melalui catatan di buku harian atau diari. Curahan hati yang diekspresikan dalam bahasa mereka sendiri dalam bentuk diari memiliki efek positif yakni melepaskan beban stres layaknya yang dirasakan orang dewasa. 

Saya teringat pada kisah Zlata Filipovic yang dijuluki "Anne Frank dari Sarajevo", salah seorang anak korban perang di Bosnia. Teman-teman sebayanya yang tinggal di rumah sakit atau panti disebut mengalami trauma mendalam, sedangkan Zlata agak berbeda karena dia punya kebiasaan mencatat peristiwa dan mengabadikan pengalamannya dalam bentuk diari. Ia melihat dunia di sekelilingnya dengan sudut pandang yang agak jauh, seolah-olah ia hanyalah pemeran dalam film yang ia tonton.

Menulis diari menambah kosa kata anak dan melatih menuangkan gagasan.

Selain melepas stres, menulis diari akan melatih anak-anak untuk menghasilkan tulisan tangan yang bagus alih-alih terbiasa menulis di gawai. Mereka juga jadi terbiasa menuangkan gagasan dan pikiran dalam bentuk tertulis. Dengan selingan gambar-gambar yang mewakili imajinasi mereka, diari akan semakin hidup dan bahkan mendatangkan keuntungan.

Ini terjadi pada si sulung ketika menuliskan cita-citanya dalam secarik kertas lalu mengirimkannya untuk meramaikan sebuah giveaway. Tulisannya ternyata memikat hati sepuluh juri Chuseok Angpao yang digagas oleh blog Creameno bertajuk "Jika aku besar nanti aku ingin menjadi...." Tulisannya jadi luwes salah satunya berkat kebiasaan menulis diari yang sudah dimulai sejak lama. 

4. Mengikuti kelas online sesuai hobi

Karena hobi bikin komik, maka kedua buah hati kami sering ikut kelas online yang banyak ditawarkan secara cuma-cuma oleh berbagai penyelenggara. Mengikuti kelas online bukan hanya menambah wawasan, tetapi juga jaringan pertemanan baru--sesuatu yang mereka rindukan selama pandemi karena tak bisa bertemu teman-teman di kelas.

Hal ini dilakukan selain bisa mendapatkan wawasan dan ilmu pengetahuan yang lebih luas tentang suatu hal, mereka juga tak jarang mendapatkan kesempatan untuk berinteraksi lebih luas dengan teman-teman baru dari daerah lain atau bahkan dari negara lain.
 

5. Bermain teka-teki

Mengisi teka-teki bisa mengasah otak dan berlatih strategi.


Salah satu cara belajar yang menyenangkan adalah lewat permainan, seperti bermain teka-teki atau tebak-tebakan. Ketika suntuk belajar buku-buku teks, kami biasanya menawarkan kepada anak-anak untuk bermain tebak-tebakan. Selain berlatih public speaking, permainan ini juga bagus untuk menguji sejauh mana daya ingat (kognitif) mereka dalam suatu bidang.

Kami biasanya menggunakan buku sains sebagai sumber tebakan. Materi bahasa, pengetahuan agama, dan matematika juga tak lepas kami coba bersama. Kami bermain secara bergantian: satu orang bertanya dan sisanya menjawab dengan cepat. Orang yang menjawab tercepat menjadi pemenang dan berhak mengajukan pertanyaan selanjutnya. Sebagai pancingan, kami memulainya dengan pernyataan seperti "Aku adalah ...." dan memberikan ciri-ciri benda tersebut.

Sebagai variasi, anak-anak bisa mengisi teka-teki silang yang bisa dikerjakan sendirian dan kami siap siaga memberikan bantuan jika mereka menemukan kesulitan. Intinya, orangtua harus siap mendampingi untuk memberikan dukungan sehingga anak merasa percaya diri.
  

6. Bermain games bersama

Sepertinya tak ada anak yang tidak suka main games. Bahkan bukan hanya anak-anak, orang dewasa pun gandrung pada gaming. Hanya saja berbeda jenis dan kompleksitas game yang dimainkan. Kami membolehkan anak-anak bermain games sebagai selingan dari aktivitas lain yang mungkin membosankan. Bagaimanapun juga, bermain games secara digital menghadirkan pengalaman berbeda dibandingkan jenis permainan lainnya. 

Mereka boleh bermain game dengan tiga syarat. Pertama, menaati waktu yang disepakati. Kedua, memainkan games yang edukatif, bukan hanya menghibur. Ketiga, game itu tak perlu kami instal di smartphone mengingat ponsel kami sudah penuh memorinya. Tiga patokan ini rasanya cukup sebagai bekal memilih game yang tepat.

Setelah membaca sebuah blog post, saya tertarik pada plays.org. Ada ratusan games di website ini yang segera kami coba mainkan dengan memilih lewat kategori yang tersedia di bagian bawah. Tinggal pilih mana tema yang disuka. Si sulung yang suka olahraga langsung kesengsem sama Funny Soccer sedangkan si bungsu yang suka binatang tak bisa lepas dari Cut for Cats.

Yang menyenangkan dari situs ini adalah kita tak perlu menginstal aplikasi game khusus baik di ponsel maupun di laptop agar bisa memainkannya. Jadi enggak boros memori hape atau komputer. Kita juga tak perlu mendaftar atau signup dulu. Kita bisa langsung pilih game yang disuka dan memainkannya seketika. Selain koleksinya lengkap, game yang ditawarkan sangat ringan dan mudah dioperasikan. 



Dalam Funny Soccer, tugas kita sebagai pemain sangat mudah: menggiring bola ke gawang lawan untuk mencetak gol dengan menyundul atau menendang bola. Tips yang bisa dipetik setelah memainkan game ini, usahakan agar bola selalu berada di depan kita sehingga kita bisa mencetak gol sebanyak mungkin melebihi lawan. Suara latar sangat mendukung gerakan lincah kaki dan sundulan seolah-olah tengah berada di stadion.   

Untuk memainkan game ini, kita cukup mengandalkan tombol panah ke kanan dan ke kiri untuk maju mundur menyesuaikan posisi bola dan mengimbangi lawan. Untuk menendang bola, kita bisa menekan tombol X dan tombol Z untuk menyundul jika bola berada di atas. Sangat mudah kan? Cobalah sendiri.

Kegirangan waktu menang, yeay!

Sedangkan Cut for Cats lebih menguji strategi dan logika lewat ilmu fisika. Tugas kita adalah memberi makan kucing hitam yang kelaparan. Dia mengincar candy roll atau permen yang digantung di atas. Karena terikat, maka kita harus memotong (cut) tali agar permen menggelinding menuju si kucing. Namun ada syarat yang tak boleh terlewat: permen harus melewati tiga bintang dulu untuk membuka mulut kucing hitam.

Makin penasaran kan? Memang sangat menarik kok dan bisa bikin ketagihan meskipun game-nya sederhana. Pemain harus memperhitungkan ayunan tali setelah dipotong agar bisa menyasar bintang. Semakin tinggi levelnya, semakin menantang ikatannya, bahkan berupa rantai sehingga butuh gergaji untuk memotongnya.



Untunglah game-game yang kami coba di plays.org sangat ringan sehingga cepat dan responsif saat dimainkan. Di sana disedikan cara bermain yang sangat mudah, bisa dilakukan anak dan orang dewasa. Bukan hanya mudah, tapi memberi hiburan dan bahkan mengasah otak anak-anak sebagai selingan kreatif dari kegiatan belajar buku-buku sekolah yang mungkin membosankan.

7. Berkebun

Aktivitas lain yang sangat kami tekankan di rumah adalah berkebun. Dengan berkebun anak-anak bukan hanya belajar sabar dengan menanti biji bertunas dan tumbuh menjadi pohon, tetapi juga menyadari pentingnya menyediakan oksigen sebanyak mungkin di alam. Saat berkebun mereka juga kami ajak berkolaborasi dan mengamati tanaman secara saintifik. 

Mereka begitu gembira ketika berhasil menemukan ilmu atau fakta baru tentang tumbuhan. mereka akan lebih happy tatkala biji yang ditanam tumbuh menjadi pohon yang bunganya bisa kami manfaatkan. Misalnya bunga telang yang bisa kami seduh menjadi teh hangat nikmat atau sebagai pewarna alami untuk menanak nasi lemak nan ungu ala Kuala Lumpur.  

Selain mengasyikkan, berkebun juga banyak manfaatnya bagi anak. 


Kedekatan dan kecintaan mereka pada alam dan lingkungan yang dilakukan melalui berkebun akan memberikan pemahaman bahwa manusia tidak dapat hidup tanpa pepohonan yang menyuplai oksigen, memberikan keindahan, dan hasil yang bisa dikonsumsi manusia. Anak-anak akan belajar mencintai alam dan tidak suka untuk merusaknya. 

Itulah sejumlah kiat yang menjadi rahasia kami selama anak-anak menjalani proses learning from home saat pandemi. Tentu saja setiap keluarga memiliki rumus atau kiat tersendiri yang bisa ditiru dan disesuaikan sesuai kondisi dan hobi anak. Meskipun pandemi sudah mulai reda, sejumlah sekolah masih belum membuka opsi tatap muka. Jadi pastikan menemani anak-anak dengan cara-cara kreatif agar mereka semangat belajar.

Semoga Sahabat Xibianglala tetap sehat dan semangat terus menjalani salah satu periode menantang dalam sejarah umat manusia.  
Kecoa adalah hewan yang paling sering membuat orang bergidik atau jijik. Tak jarang pula ia menjadi penyebab orang berjingkat-jingkat hingga menjerit apabila bertemu dengan makhluk berwarna cokelat tua ini. Jeritan bisa terdengar di rumah biasa atau apartemen di kota akibat bertemu kecoa terutama di kamar atau dapur yang kotor, lembab, atau gelap. 

Sumber: https://m.liputan6.com

Beberapa kali saya dibuat stres oleh makhluk yang konon dikatakan paling tangguh bertahan sejak zaman purba ini. Dapur yang saya anggap sudah cukup bersih dan rapi, toh masih sering juga disambangi oleh hewan menyebalkan nan menakutkan (coba aja perhatikan wajahnya yang seram). 

Tak terhitung cara dan alat yang sudah saya coba untuk mengusir hingga, tak tanggung-tanggung, berniat ingin memusnahkannya dari lingkungan rumah saya. Apalagi jika sudah bertemu dengan telur atau calon kecoa yang bertebaran di sudut-sudut tak terjangkau sapu. Rasa geram mungkin sudah terlihat bagai muncul asap di atas ubun-ubun.

Kecoa mati dengan sabun cuci piring juga bisa. (Gambar: aaipest.com)
 

Pakai sapu

Awalnya, saya mengikuti naluri dengan menggunakan sapu untuk menggebrak sang serangga bersayap cokelat itu. Namun ternyata saya malah tambah stres dan bergidik karena ternyata ia malah terbang kian kemari sembari (mungkin) meledek saya yang gagal misi. 

Langkah berikutnya, saya mengikuti saran iklan di TV dengan membeli cairan pembunuh nyamuk, lalat, dan kecoa, baik yang kemasan biru, hijau, atau kuning. Akan tetapi, semuanya hanya khayalan untuk bisa mengusir hewan hexapoda itu. Apalagi setelah saya tahu bahwa menggunakan semprotan berbahan alkohol tersebut berbahaya jika digunakan di dapur rumah kita. Saya malah paranoid karena jadi berpikir si kecoa bisa membuat rumah kebakaran. Tambah kesal gak tuh?
 

Bahan alami

Suatu ketika saya pernah membaca sebuah artikel yang menggunakan bahan-bahan alami seperti daun salam, kulit timun, dll utk menghilangkan si cokelat bersayap dan pipih itu. Tapi rumah saya kok malah jadi kayak tempat pembuangan sampah akhir. Anak-anak pun sering memandang saya yang makin terlihat aneh karena mungkin hampir terlihat seperti paranormal yang sedang melakukan ritualnya. 

Saking sebelnya, saya pernah menghadapi si kecoa menyebalkan itu dengan tangan kosong. Saya menendang dan menyepaknya seperti bermain sepak bola. Tendangan saya yang supercepat itu membuatnya lumpuh seketika dan tubuhnya terlentang tak berdaya. Saat itulah saya mendapatkan ide, seperti Robert Kearn di film Flash of Genius, untuk menenggelamkannya di dalam lautan busa sabun cuci yang lumayan banyak. Rasa gemas bercampur penasaran rupanya berbuah hasil yang saya harapkan. Si kecoa itu langsung tewas (astagfirullah, saya kejam banget gak sih?). Lega rasanya bisa terbebas dari binatang menjijikkan itu. 

Cairan pembersih kaca

Namun, jika saya harus berkali-kali menendang atau menyepak hewan mengerikan itu, tampaknya saya pun masih akan kesulitan karena busa sabun cuci butuh proses dan memakan waktu untuk siap digunakan sesaat setelah kecoa itu terlentang. Jika terlambat, si kecoa akan mencoba membalikkan badan dan kembali melarikan diri. 

Momen yang tidak akan saya lupakan adalah ketika saya sedang membersihkan kaca jendela dan si makhluk itu melewati kaki saya. Tak ayal saya pun langsung menyemprotkan cairan pembersih kaca itu langsung ke tubuh kecoa tersebut. Rupa-rupanya ... inilah cara terbaik yang saya dapatkan untuk terbebas dari teror si makhluk turunan purba tersebut. 

Saya bersyukur kini sudah bisa mendapatkan teknik tercepat, termurah, terefektif, dan terefisien untuk melawan musuh bebuyutan saya selama beberapa dekade. Selain cairan pembersih kaca, sabun cuci piring juga bisa kita manfaatkan untuk membunuh kecoa yang merajelala di rumah.

Sahabat Xi juga bisa coba lho. Semoga sukses! 
Tanggal 20 bagi sebagian orang dianggap sebagai tanggal tua. Namun sampai setua ini pun saya gak pernah tahu siapa yang pertama kali mempopulerkan kata tanggal tua itu. Meski begitu, saya yakin orang itu pasti punya gaji karena gaji biasanya ditransfer tanggal 1, ya kan? Analisis ini memang absurd karena gak punya basis data sama sekali. Beda dengan saya yang akan membocorkan cara klaim kacamata lewat BPJS dengan mudah dan berdasarkan pengalaman nyata. 

Mungkin juga dikatakan tanggal tua karena dompet pada tanggal segitu sdh mulai berkerut. Semakin menuju akhir bulan, dompet mulai gampang diwiron atau dilipat-lipat karena isinya makin tipis. Di saat-saat seperti inilah tips dan trik ngirit mulai banyak dicari. 

Semua kalangan pasti sudah tahu bahwa emak-emak punya power buat memutuskan hal-hal krusial terkait ekonomi keluarga. Apalagi di zaman pandemi, jelas hemat adalah pilihan utama. Lebih memilih beli beras ketimbang beli emas. Lebih memilih beli susu ketimbang beli baju. Pokoknya semangat menjaga kestabilan jumlah rupiah di dompet selalu membara di dada.

Dalam hal ini, tentu cuan akan jadi masalah, khususnya bagi saya jika mata yang sangat diandalkan untuk baca resep masakan, nonton drakor, atau membaca novel ini mulai sering melihat penampakan. Orang ganteng yang menjadi kelihatan dobel wajahnya ditambah efek ngeblur bukanlah sesuatu yang indah dinikmati. Kepala pun sering berputar seperti kipas angin duduk Modena yang bikin gampang merem dan jadi ketagihan nempel ke bantal.

Obrolannya jadi gak nyambung lagi deh. Nah, selain tanggal 20 Mei 2021 merupakan tanggal tua, saat itu juga jadi ajang bagi saya untuk membuktikan betul atau tidaknya BPJS bisa menjadi solusi bagi masalah saya.

Saat krisis dompet itulah saya langsung mengajak si sulung untuk meluncur ke tempat di mana saya bisa mengganti kacamata yang sudah terasa seperti kaca nako ini. Kacamata yang pernah ditebak harganya jutaan oleh teman sekantor ini, padahal sebenarnya gak nyampe lima ratus ribu, adalah kacamata terlama yang pernah saya pakai. Tapi rupanya umur emang gak bisa dibohongi. Kacamata gaek meski stylish ini sudah terpaksa harus diregenerasi.

DATANG KE FASKES MESKI KONDISI LEMAS

Senin menjelang subuh, saya sudah niat puasa untuk mencicil utang puasa Ramadan. Sebenarnya belum ada niat untuk  ganti kacamata. Ndilalah, pagi hari mata saya lumayan sulit untuk diajak kerja sama menulis outline untuk calon buku baru. Tanpa berpikir panjang kali lebar kali tinggi jadi volume, saya ajak Rumi si tukang komik untuk ikut ke klinik. Eits, kok ke klinik? 

Yups, fasilitas kesehatan (faskes) yang keluarga saya pilih memang sebuah klinik, tapi lumayan lengkap fasilitasnya, bahkan ada tempat rawat inap. Nah, berhubung sudah sering datang untuk periksa tensi yang sering naik turun kayak roller coaster, saya langsung daftar dan mengonfirmasi kepesertaan saya dengan kartu BPJS yang selalu setia menemani di dalam dompet. 

Gak pakai ribet antre atau printilan ini itu, saya langsung bertemu dengan dokter yang dengan ramah menyimak keluh kesah saya. Oh ya, prokes yang ketat di zaman pandemi bikin komunikasi emang ternyata rada bikin saya harus berusaha mengeluarkan tenaga lebih besar karena pada dasarnya suara saya terlalu lembut merdu merayu. Dialog saya dan dokternya jadi mirip si Malih dan Bolot. Gak usah dibayangkan deh. Benat-benar capek, tapi saya tetap semangat demi ganti kacamata.

Pembicaraan yang dilakukan ala lenong rumpi itu menghasilkan surat rujukan. Surat itu adalah surat pengantar dari dokter di faskes agar saya menemui dokter spesialis mata. Akan tetapi, berhubung klinik yang menjadi faskes saya tidak memiliki dokter spesialis mata, maka dokter memberikan surat rujukan tersebut. Ada beberapa tempat yang jadi rujukan, dua di antaranya rumah sakit besar dan satu klinik spesialis mata. 

Saya pilih untuk membawa surat rujukan itu ke klinik spesialis mata. Soale klo harus ke rumah sakit, saya mesti datang esok hari karena dokter tidak ada pada hari ini dan waktu pendaftaran di sana pun sudah tutup. Adapun klinik spesialis mata ini buka hingga jam lima sore dan masih bisa saya kejar hari ini juga.

Lokasi yang berada di pinggir jalan raya membuat klinik spesialis mata tersebut mudah ditemukan. Tapi entah mengapa saya merasa tersiksa. Bukan karena pelayanannya yang memang bagus dan profesional, tapi karena lokasinya berdampingan dengan toko roti yang membuat perut saya meronta-ronta. Rasa lemas akibat sedang berpuasa semakin terasa nelangsa hingga tebersit niat untuk membatalkannya.

Hanya saja, rasa gengsi untuk menyerah saya pertahankan karena Rumi ada di samping saya. Mana mungkin saya batal hanya karena melihat roti dan pentol yang sedang dia makan. Imej kekuatan daya tahan lapar saya bisa ambrol seketika dan saya belum rela.

Syukur alhamdulillah, pemeriksaan mata saya dan Rumi berjalan dengan lancar. Mungkin karena klinik ini benar-benar spesialis mata sehingga klinik ini bisa sepenuhnya tahu apa yang harus dilakukan untuk mata-mata, eh mata kami. Pemeriksaan hanya memakan waktu tak sampai 30 menit, tapi yang lamanya seperti menunggu kepastian dari si dia yang belum ngelamar adalah menunggu antrean yang bejibun. Kayaknya klinik ini banyak banget fansnya melihat tak banyak klinik semacam ini.

Perlu kacamata baru

Hasilnya seperti yang sudah saya duga, kami berdua perlu kacamata baru. Dokter yang memeriksa langsung tahu bahwa mata indah kami berdua memiliki keistimewaan dan butuh kacamata untuk menyempurnakan, hassyyaahhh. Saya dan Rumi mendapat rekomendasi optik rujukan yang sudah bekerja sama dengan BPJS. Salah satunya sudah pernah kami kunjungi ketika si bungsu penggemar kendaraan besar itu membeli kacamata berlensa minus pertamanya.

Tak menunggu lebih lama, setelah selesai periksa di klinik kami segera meluncur lagi ke optik untuk klaim kacamata. Optik ini lumayan lengkap koleksinya dan ramah pelayanannya. Dengan tubuh yang lemas akibat menghirup aroma roti, saya menguatkan hati untuk tetap betjalan menuju optik yang sudah ditunjuk.

Saat siang sudah makin terik, sampai juga kami di optik. Sebenarnya, saya agak tak yakin jika melihat tampilan optiknya. Sepertinya butuh dompet berisi berlembar-lembar cuan untuk memilih kacamata  di sini. Kecut juga hati saya ketika melangkah memasukinya. Inilah yang mungkin disebut sindrom tanggal tua itu. Saya memang tak membawa uang lebih selain untuk isi BBM dan sepincuk nasi boran jika terpaksa. Tapi untuk membeli kacamata? Saya rela balik kanan bubar jalan.

Namun mental emak irit sudah merasuki saya sehingga tak surut usaha saya untuk mendapatkan kacamata, setidaknya untuk Rumi. Jadi dengan percaya diri ala model sekelas Gigi Hadid saya langsung menghadapi mbak pelayan di konter kacamata. 

Sekali lagi ia memeriksa mata kami dan kemudian mempersilakan untuk memilih model kacamata. Saya.dan Rumi memilih model seusai budget yang ada dalam standar BPJS. Berhubung kami mengambil pelayanan BPJS kelas 3, maka kami pun harus menyesuaikan dengan harga yang sudah ditetapkan sesuai kelas. 

Ternyata, Rumi bisa mendapatkan kacamata yang dibutuhkannya tanpa membayar tambahan apa pun lagi. Berbeda dengan saya. Harga yang terkover hanya cukup untuk menopang frame kacamatanya saja. Adapun untuk lensa, saya harus menambah biaya karena  ada selisih harga. 



Duh, saya sempat galau untuk melanjutkan pembelian kacamata ini. Mungkin karena lensanya lebih complicated ya. Saya butuh lensa untuk minus, plus, dan juga silinder. Saat inilah saya baru benar-benar menyadari bahwa saya sudah semakin menua, heuheuheu.

Syukurlah ayah Xi memahami kegalauan saya dan menyuruh saya untuk tetap memesan kacamata itu. Dia tahu bahwa kegantengannya akan semakin bersinar jika mata saya bisa melihat tanpa terganggu. Akhirnya, dengan berbagai perasaan berkecamuk antara sedih, kecewa, senang, deg-degan dll dsb dst, saya memantapkan hati untuk mengambil pesanan itu.

Saya menambah kekurangan dengan sisa-sisa tabungan uang belanja yang sudah diirit-irit dan disuntik juga dengan dana dari ayah Xi yang baru dapat transferan job menulis. Alhamdulillah, nikmat mana lagi yang kau dustakan?

Pengalaman ini membuat saya makin lega bahwa BPJS memang membantu banget untuk memiliki kacamata. Oleh karena itu, kami berusaha untuk membayar iuran dengan tertib karena pelayanan BPJS terasa sekali manfaatnya. 

Bagaimana dengan pengalaman sahabat Xi yang lainnya nih?

"Alhamdulillah ...." Rumi langsung sujud syukur setelah yakin bahwa ia tidak salah lihat namanya tertera sebagai pemenang lomba menulis bertema "Jika aku besar nanti, aku ingin menjadi .... " Ia berseru dengan senangnya, "Beneran aku yang menang, Bund?"
 
Tanggal 30 September 2021 adalah hari terakhir bulan tersebut yang dirayakan Rumi dengan penuh suka cita. Tulisannya berhasil memikat seluruh juri (10 orang) sehingga terpilih sebagai pemenang dalam event Chuseok Angpao yang digagas oleh blog CREAMENO. Saya sendiri terkejut dengan keputusan itu karena sama sekali tak menyangka Rumi bisa terpilih. Malah saya sempat menyampaikan sedikit rasa pesimis, yang saya sesali belakangan, karena berpikir Rumi termasuk peserta yang didiskualifikasi. 


Isi tulisan Rumi memang lebih cenderung curhat tentang keinginannya jadi atlet dan sabeum taekwondo. Rumi pun mengisahkan awal mula ia bisa menyukai olahraga bela diri tersebut. Salah satu yang mendorongnya adalah peristiwa bullying atau perundungan yang dialaminya ketika duduk di kelas satu SD. 

Perlunya adaptasi

Sebagai orangtua yang benar-benar mengikuti perkembangan Rumi, saya tahu betul bahwa Rumi mengalami momen-momen berat yang membuatnya terpaksa berjuang untuk mengatasinya. Mungkin perbedaan aksen, postur tubuh hingga pencapaian di kelas yang terbilang bagus membuat beberapa anak merasa iri dan tidak menyukainya. 

Ada beberapa anak yang melakukan hal-hal "mengerikan" dengan mengekspresikan ketidaksukaannya dengan perilaku yang membahayakan anak-anak lainnya. Akan tetapi, saya sama sekali tidak menyalahkan si anak yg membully Rumi karena banyak faktor yang pasti mempengaruhi perilakunya tersebut. Salah satunya pola asuh atau parenting yang buruk di keluarganya dan hal tersebut akhirnya memang terbukti. 

Walhasil, saya dan suami berusaha mencari solusi utk ikut meringankan dan mengatasi masalah Rumi tersebut. Mulai dari menemui kepala sekolah untuk mengatasi para pem-bully Rumi, mempertimbangkan untuk mencari sekolah lain hingga mencarikan aktivitas di luar sekolah yang bisa membuat Rumi mengalihkan perhatian dan melampiaskan emosi secara positif hingga bisa menghilangkan traumanya. 

Hal itu jujur saja sangat sulit dilakukan. Kami benar-benar sering dibuat kelimpungan dengan kepribadian Rumi yang cenderung berubah menjadi terlalu peka (baper), mulai temperamental tapi mudah cengeng, malas belajar, dan mood swing yang sangat cepat berubah-ubah. Kami bersyukur hal tersebut tidak terlalu berimbas pada hubungan Rumi dengan adiknya. Setidaknya ia tetap memperlakukan adiknya dengan penuh kasih sayang. 

Bergerak aktif solusinya

Beberapa upaya akhirnya kami coba dan sedikit demi sedikit angin mulai berubah ke arah yang positif, seperti contohnya ketika ia mau dan tertarik untuk melakukan kegiatan-kegiatan seperti menggambar, menulis diari, ikut bela diri Taekwondo, dan sering ikut kegiatan berbagi lewat komunitas NBC juga ikut kajian di Masjid Namira kesayangannya. 

Satu per satu benang kusut trauma bullying yang dialami oleh Rumi mulai terurai. Ia menikmati kegiatan-kegiatan tersebut. Bahkan beberapa di antaranya ada yang menghasilkan pencapaian di luar ekspektasinya. Sebut saja ketika ia mendapat apresiasi menggambar dari salah satu blogger di Jepang yang membeli karyanya dengan harga fantastis bagi ukuran Rumi. Ia sangat senang dengan apresiasi tersebut. Pernah pula ia memenangkan hadiah buku-buku yang lumayan banyak dari lomba menggambar yang diselenggarakan oleh penerbit Noura. Rumi juga mendapat kenaikan sabuk dua tingkat langsung di ujian kenaikan tingkat taekwondo yang hingga saat ini rekor tersebut belum terpecahkan. 

Beberapa kali ia pun mengikuti event atau lomba (saya tahu betul bahwa Rumi benar-benar ingin berusaha mencapai sesuatu) dan ia membuktikan bahwa ia mampu. Ia juga mulai menggandrungi komik yang baginya dianggap bisa mengekspresikan ide atau gagasannya. Ia mulai memahami dan percaya bahwa ketika ia dapat mencapai sesuatu yang baik, akan ada reaksi positif atau negatif di sekelilingnya. Namun hal yang negatif harus berusaha dia enyahkan dan berupaya untuk memilih serta mengambil hal-hal yang positif saja. 

Mengapa event Chuseok Angpao ini sangat istimewa? Ya, baik Rumi maupun saya secara khusus sangat antusias mengikutsertakan Rumi dalam event di blog CREAMENO ini. Blog creameno memang sangat kreatif menggagas event yang sungguh jarang saya temukan di blog lain.

Jadilah tantangan menulis ala diari mengenai keinginan seorang anak jika ia besar nanti menjadi salah satu kegiatan favorit dan mengisi sebagian besar waktu Rumi di sela-sela pembelajaran sekolahnya yang memasuki penilaian tengah semester. 

Butuh terus memotivasi

Perjalanan Rumi mengatasi trauma perundungan yang ia alami memang belum sepenuhnya selesai. Bagaimanapun, alam bawah sadarnya kadang muncul mengingat peristiwa perundungan yang pernah Rumi alami. Sebagai orangtua, kami dituntut untuk terus sabar dan memberi penguatan serta motivasi yang bisa membangun kembali rasa percaya diri, keberanian, kerja keras dan kemandirian, tetapi tanpa kehilangan rasa empati, kasih sayang, dan kejujuran. 

Masih banyak anak-anak lain yang kini masih bergulat dengan bullying, baik sebagai pelaku maupun korban. Tidak ada hal yang tidak mungkin untuk memutus mata rantainya selain dengan upaya belajar memperbaiki pola asuh atau parenting sehingga bisa menciptakan ruang yang positif bagi anak-anak tersebut. Semoga! Apakah Sahabat Xibianglala juga punya pengalaman tentang bullying juga? Yuk kita sharing .... 

Saat kami sedang bercengkerama sambil menikmati teh dan camilan, Bumi (9 tahun) bertanya, “Bunda, kalau nanti aku sudah bekerja dan tinggal di luar negeri, Bunda mau ikut aku atau Mas Rumi?”

Aku tidak terkejutsoalnya sudah seringdan hanya tersenyum mendapat pertanyaan seperti itu. “Kenapa kamu tanya kayak gitu, Dik? Memang nanti kamu mau tinggal di mana?” Saya balik bertanya karena sejujurnya itu termasuk pertanyaan yang sangat sulit. Memang agak curang sih, heuheuheu.

Rumi (11 tahun) yang tadi sedang asyik membaca komik ikutan nimbrung, “Aku kan mau tinggal di Belanda karena pabrik truk DAF itu ada di sana. Kalau adik tinggal di Jerman karena pabrik truk MAN ada di Jerman. Aku dan adik pengin jadi insinyur truk di sana. Nanti Bunda dan Ayah bisa ikut aku atau adik supaya ada yang jagain.”


Truk besar karya Bumi menggunakan program Paint di komputer

Saya tertawa sampai menangis mendengar mereka mengucapkan kata-kata itu. Mengkhayal banget sih, tapi bukankah mimpi itu memang harus setinggi langit? Namun impian itu setidaknya sudah tecermin dalam hobi Bumi yang sangat gemar menggambar aneka kendaraan, terutama truk besar yang memukaunya.  

Percakapan random dengan beragam tema seperti contoh di atas sering terjadi di antara kami. Bagi sebagian orangtua, terutama di lingkungan kami, percakapan seperti ini mungkin hal yang aneh dan tidak banyak dilakukan. Namun bagi kami, hal-hal yang mereka katakan seperti itu menjadi sangat penting, salah satunya untuk menilai pola pikir dan sikap mereka.

Tak ada sekolah menjadi orangtua 

Sebagai orangtua, saya dan suami sangat menyadari keterbatasan ilmu dan pengetahuan yang kami miliki. Oleh karena itu, kami tak pernah berhenti untuk mencarinya dari berbagai sumber, termasuk mengenai hal parenting

Waktu masih tinggal di Bogor kami rajin ikut seminar, bergabung dalam komunitas, dan membaca literatur yang berkaitan dengan parenting agar pengasuhan semakin produktif. Banyak hal yang kami dapat dari sana dan sedikit demi sedikit kami terapkan sesuai nilai-nilai yang kami pegang sejak awal. Ketika pindah ke Lamongan dan pandemi melanda seluruh dunia, belajar parenting menghadapi tantangan tersendiri.

Tak ada lagi sesi curhat atau bertemu konselor dalam acara komunal di gedung atau offline. Untunglah kecanggihan teknologi menghadirkan solusi. Tinggal di daerah memang punya keterbatasan, tapi era serbadigital memungkinkan kami memperbarui dan menambah ilmu parenting dengan mengakses Ibupedia, portal parenting yang lengkap. Bukan hanya mudah, tapi juga beragam sajiannya, tepat untuk mendukung orangtua atau calon orangtua menemani pertumbuhan anak-anak mereka.   

Seiring bertambahnya usia, anak-anak kami pasti membutuhkan pendekatan yang berbeda dengan apa yang kami dapat dari orangtua kami dahulu. Alhamdulillah, kami dianugerahi dua anak laki-laki yang sangat membanggakan dan sejauh ini kesulitannya masih bisa teratasi. Namun jelas kami tidak boleh jumawa dan lengah.

Hal inilah yang membuat kami terus berusaha memantaskan diri sebagai pribadi yang sudah mendapat anugerah sedemikian besar. Pertumbuhan dan perkembangan mereka tak pernah lepas dari pengamatan kami, terutama saya yang rela melepaskan karir pekerjaan demi mengasuh sendiri kedua buah hati kami.  

Sembilan "aturan" yang penting dalam parenting

Banyak teman yang sering curhat mengenai pengasuhan putra atau putri mereka. Sebagian besar mengaku memiliki masalah yang sulit mereka atasi. Kami tidak berani untuk memberikan jaminan solusi sebagaimana para pakar parenting karena tentu bukan kapasitas kami untuk melakukannya. 

Kami hanya sering menceritakan pada mereka mengenai pengalaman-pengalaman mengasuh kedua buah hati kami. Pengalaman itu merupakan upaya kami menerapkan ilmu parenting yang kami dapat.

Dari pengalaman keluarga kami tersebut, saya membuat sebuah pola yang kemudian menjadi semacam panduan parenting keluarga kami. Ada sembilan hal yang harus dihindari, bukan hanya oleh anak-anak, tetapi juga oleh kami sebagai orangtua. Larangan ini dibuat sebagai rambu agar kami mampu menjadi keluarga bahagia, lahir dan batin. Bukankah bahagia itu merupakan hal terbaik yang harus kita upayakan?

Apa saja sih larangan yang mesti dihindari itu? Mengapa harus dihindari? Bagaimana cara menanamkan pemahaman tersebut kepada anak-anak? Yuk simak 9 "jangan" yang sangat penting bagi keluarga kami.

1 |  Jangan jauh dari Tuhan

Kecanggihan teknologi informasi telah menyebabkan perubahan tren yang cepat di seluruh dunia. Ribuan konten terus diproduksi setiap hari baik dalam bentuk tulisan seperti blog, video di Youtube, atau microblog populer seperti Twitter dan Tumblr, hingga Instagram dan TikTok yang tak mungkin dihindari.

Masifnya arus informasi mesti diimbangi dengan bekal spiritual yang mumpuni. Oleh sebab itulah kami senantiasa mengajak mereka untuk mendekatkan diri kepada Tuhan. Jangan sampai jauh dari agama. Lazimnya sebuah keluarga muslim, kami belajar bersama dan tak lelah saling mengingatkan. Mulai dari cara berwudhu yang benar, shalat, dan membaca Qur'an yang akan sangat bermanfaat bagi masa depan mereka.


Sisi ruhani harus ditempa dan dibekali sejak dini agar anak siap di masa nanti.

Bukan hanya mereka yang ikut kelas tahfiz agar memahami adab dan manfaat membaca Al-Qur'an, tetapi kami pun berusaha menambah hafalan surah sehingga mereka merasa mendapat spirit untuk maju. Merasa tak sendiri sehingga bisa murajaah bersama-sama dan saling mengingatkan saat dilanda kemalasan.  

2 | Jangan berhenti belajar

Jangan berhenti belajar adalah larangan kedua dalam keluarga kami. Semangat untuk menambah ilmu, wawasan, dan pengalaman tak boleh lekang oleh usia. Belajar tak harus lewat bangku sekolah, tapi bisa dari mana saja. Lewat pengajian, tayangan televisi, buku, Internet, hingga obrolan singkat dengan pemulung bisa membentuk pelajaran yang sangat bermanfaat. 

3 |  Jangan malas membaca

Membaca buku, juga bahan tertulis lainnya, bisa menjadi gerbang pembuka cakrawala menuju dunia nyaris tak terbatas. Kami upayakan untuk menyediakan buku-buku sesuai minat mereka sehingga minat baca sedikit demi sedikit tumbuh secara alami. Tentu saja kami mesti mengawali dengan memberi contoh tentang betapa asyiknya membaca.



Mereka tak jarang kami ajak ke perpustakaan daerah agar mereka bisa memilih banyak bahan sesuai hobi atau preferensi. Selain itu, kami berikan kebebasan mereka untuk membeli buku lewat marketplace agar dapat membaca buku favorit mereka. Ada kegembiraan tersendiri saat mereka menerima paket berisi buku yang diidamkan.

4 | Jangan takut melakukan kesalahan

Membuat kesalahan memang terlihat menyebalkan, apalagi jika dilakukan anak di mata orangtua. Namun tanpa keberanian mencoba hal baru, anak-anak tak akan belajar sesuatu. Justru lewat kesalahanlah mereka bisa mengetahui sejauh mana kemampuan dan ketahanan mereka diuji. Kami berikan kesempatan untuk eksplorasi, mulai dari melakukan percobaan, membantu memasak, hingga belajar bahasa menggunakan aplikasi.

Belajar hal baru bisa membangun kepercayaan diri anak.

Tak apa awalnya terjadi kesalahan tapi lambat laun mereka mendapatkan pengalaman berharga lewat pembelajaran langsung dan mandiri. Dari sini kami bisa membangun bonding misalnya saat memasak atau berkebun bersama. Kami tak melulu melakukan koreksi tapi lebih mengutamakan membangun koneksi. Agar mereka merasa dekat dan melekat pada orangtua tanpa takut berbuat. Mereka juga tumbuh percaya diri tanpa takut dihakimi.

5 |  Jangan tinggalkan budi pekerti

Masih ingatkah teman-teman saat seorang ibu menghardik bahkan menggoblokkan seorang kurir yang dianggap salah mengirimkan barang pembeli tersebut? Ya, video itu sempat viral di media sosial beberapa waktu lalu padahal itu sepenuhnya kesalahan penjual yang salah mengemas barang. Serangan verbal wanita tersebut segera direspons secara negatif oleh warganet di Tanah Air. Betapa seorang ibu mestinya memberi contoh sang anak, tapi malah mengumbar kata-kata kecaman dengan penuh amarah.

Terus terang akhlak menjadi poin penting yang kami tanamkan dalam jiwa kedua anak kami. Alh-alih sekadar mengejar kecerdasan kognitif, kelembutan hati dan kesopanan sangat kami prioritaskan. Mendidik anak yang berbudi pekerti atau akhlak mulia memang bukan perkara mudah. Butuh konsistensi teladan dan pengajaran yang tak kenal waktu. Godaan masif dari konten berupa teks dan video di dunia maya sungguh bikin terlena.

Berfoto bersama pendongeng asal Amerika pada sebuah festival dongeng internasional di Surabaya tahun 2019

Salah satu cara mendorong anak agar punya budi yang luhur adalah mengikuti sesi dongeng bersama saat pandemi belum terjadi. Dengan mendengarkan dongeng bermuatan pekerti yang luhur, anak-anak bisa menyerap pelajaran penting tanpa merasa digurui. Mereka merasa terlibat dalam cerita dan mencoba menaksir di mana posisi mereka seharusnya tanpa didikte orangtua. Lewat dongeng juga mereka bisa belajar memahami sudut pandang orang lain agar tak gegabah menyalahkan atau menghakimi.

6 | Jangan segan bergerak

Selama pandemi anak-anak tetap kami ajak untuk melakukan aktivitas fisik sesuai kebutuhan. Kadang bermain badminton di depan rumah, kadang mengunjungi sawah eyangnya yang tinggal tak jauh dari kami. Selain mendapatkan udara bersih, anak-anak bisa belajar tentang tanaman atau sumber pangan yang selama ini mereka konsumsi. Bagaimana padi berasal atau buah-buahan bisa tumbuh menjadi pengalaman langka bagi mereka yang dilahirkan di kota besar (Bogor).

Dengan bergerak, mereka juga akan memiliki badan yang sehat. Gerakan fisik menjadi makin relevan selama wabah Covid-19 karena bisa menyegarkan badan dan meningkatkan imunitas. Gerakan-gerakan aktif akan mendukung terbentuknya pikiran yang sehat pula. 

Sehat dan berprestasi, juga sanggup menghadapi bully

Saya teringat bagaimana si sulung merengek untuk pindah sekolah saat masih kelas 1 SD empat tahun silam. Ia mengalami bullying yang segera kami respons dengan mendaftarkannya ke klub Taekwondo setempat. Kebetulan latihan digelar di lantai dua perpustakaan daerah sehingga anak-anak bukan hanya melakukan olah fisik yang menyehatkan tapi juga kesempatan mebaca buku selepas latihan.

Berkat latihan yang tekun, si sulung tak lagi ingin pindah sekolah dan bahkan menyabet medali emas untuk kategori poomsae semi prestasi pada Kejurprov di Pasuruan Jawa Timur tahun 2019 silam. Bukan hanya kepercayaan dirinya yang meningkat, tapi keberaniannya menghadapi perundung juga bangkit.   

7 | Jangan takut berbeda

Larangan berikutnya bagi anak-anak adalah jangan takut berbeda. Tak masalah jika sesekali mereka memilih gaya atau kebiasaan yang tak sama dengan teman-teman sekolah, misalnya. Jika teman-temannya sudah mendapat gawai berupa smartphone, maka kami tegaskan mereka belum memerlukannya. Toh mereka bisa menggunakan ponsel milik ayah dan bunda.

Yang kami tekankan justru proses belajar karakter karena itu yang butuh waktu lama. Sedangkan menggunakan ponsel pintar sangatlah mudah bagi mereka generasi Z yang merupakan digital native. Bukan hanya itu, jika orang masih asyik buang sampah sembarangan, mereka harus menunjukkan kebalikannya. Menjaga lingkungan dan alam adalah wujud cinta kita kepada kehidupan. Itu yang kami tekankan.  

8 | Jangan enggan berekspresi

Mengekspresikan gagasan atau ide sering menjadi isu krusial bagi anak-anak di negeri ini. Sebenarnya bukan hanya anak-anak, remaja dan dewasa pun kerap mengalaminya. Saat tak setuju dengan sebuah hal, mereka jadi urung mengutarakannya sebab tak terbiasa ekspresif padahal punya kepentingan untuk diperjuangkan.

Kalaupun akhirnya menyatakan pendapat, tak jarang bentuknya seragam dengan muatan yang tidak unik atau spesifik lantaran takut dicemooh atau dinilai rendah oleh orang lain. Inilah yang coba kami kikis pada diri anak kami. Sejak belia kami ajak mereka untuk berani berkomunikasi dengan orang lain demi memuluskan hajat mereka. 

Berani mengekspresikan maksud dan gagasan adalah modal penting agar anak berkembang.

Misalnya saat membuka rekening bank khusus anak dan menyetorkan uang dari uang saku mereka. Mereka awalnya enggan dan bahkan malu, tapi lambat laun memiliki kecenderungan untuk mengungkapkan apa yang menjadi kebutuhan sehingga dipahami orang lain. Untuk tahap pertama, kami biasakan dalam bahasa Indonesia, dan selanjutnya beralih ke model presentasi dalam bahasa Inggris yang akan sangat mereka butuhkan kelak. 

9 | Jangan lupa berbagi

Akhirnya value yang sangat utama untuk dibentuk dan ditanamkan pada anak-anak adalah kebiasaan untuk peduli lewat kegiatan berbagi. Sejak masih tinggal di Bogor, mereka kami libatkan dalam acara berbagi nasi yang ngider keliling Bogor setiap dua pekan sekali. Mereka juga kami ajak berkunjung ke sebuah pantai yang kebakaran di bilangan Sukasari agar mereka mensyukuri keadaan apa pun sambil membangun rasa empati.


Rumi dan Bumi ikut serta membagikan nasi bungkus suatu pagi untuk warga yang terdampak pandemi.

Kepedulian ini semakin kontekstual saat pandemi melanda dunia tanpa terkecuali. Selain diskusi tentang acara sosial, mereka sering kami ajak ikut langsung kegiatan membagikan nasi bungkus siap santap setiap Jumat pagi lewat komunitas sedekah Nasi Bungkus Community (NBC). Komunitas ini juga membagikan puluhan truk air bersih ke lima kecamatan saat Lamongan dilanda kekeringan parah 2018 silam.

Besar harapan kami aktivitas positif semacam itu akan menjadi energi baik yang akan menyalakan semangat kepedulian dan cinta kasih sampai kapan pun dan di mana pun mereka berada. Mereka harus mampu memberikan kontribusi atau andil untuk memberdayakan masyarakat sesuai peran yang mereka ambil. Mereka harus tumbuh penuh kebahagiaan dan menikmati setiap pencapaian, termasuk membantu orang.


Entah mengabdi di Indonesia dalam posisi sebagai apa pun, ataupun bekerja sesuai passion mereka seperti yang diidamkan yakni di Jerman dan Belanda, satu hal yang kami wejangkan agar sembilan hal ini terus terpatri sebagai bagian tak terpisahkan sampai kapan pun. Agar mereka menikmati kebersamaan bersama warga dunia lainnya dalam membentuk masyarakat yang sehat dan produktif menurut skill dan empati yang sudah mereka siapkan.