PON XX 2021 Jadi Ajang Perekat Cinta Anak Bangsa

“Ada Taekwondo enggak, Bun?” tanya si sulung penuh rasa penasaran. “Ya ada dong, Mas. Ini kan pesta olahraga terbesar di Indonesia.” Saya menjawab tak kalah bersemangat.

“Wah…keren!!!” matanya mengerjap memijarkan ketakjuban karena olahraga favoritnya menjadi cabor yang dipertandingkan dalam PON XX 2021 Papua.

Percakapan singkat itu berlangsung sesaat setelah dia berlatih Taekwondo sebagai persiapan untuk ikut pertandingan dalam Pekan Olahraga Kabupaten (Porkab) akhir Oktober ini. Rumi akan bertanding di kategori poomsae mewakili kecamatan Lamongan di Kabupaten Lamongan. Jika beruntung, siapa tahu dia bisa melaju ke Porprov tahun depan.

Walau masih berumur 11 tahun, pikirannya mulai terbuka untuk mengikuti jenjang olahraga dari level terendah agar bisa berjaya seperti Taekwondoin idolanya Defia Rosmaniar yang berhasil menyabet medali emas pertama untuk kategori poomsae pada Asian Games 2018 di Jakarta. 

Takewondoin Papua Glorya Rinny Keleyan gembira setelah mengalahkan Taekwondoin asal Sumatera Barat. (Foto: PB.PON XX PAPUA/Ronaldy Irfak) 

Kalau konsisten berlatih dengan tekun, bukan hal mustahil jika Rumi nanti bisa berlaga di ajang sebesar Pekan Olah Raga Nasional (PON) yang mepertemukan para atlet profesional dari seluruh penjuru Nusantara. Kita tahu PON XX 2021 Papua mulai digelar sejak tanggal 2 Oktober dan akan berakhir 15 Oktober 2021 besok. PON XX mestinya dihelat tahun 2020 tapi sengaja dimundurkan lantaran adanya pandemi.

Menandai optimisme

PON XX yang dibuka secara resmi di Jayapura oleh Presiden Joko Widodo  menandai semangat kebangkitan dan optimisme bagi kita sebagai sebuah bangsa yang besar. Bukan hanya jadi ajang unjuk kebolehan dari berbagai cabang olahraga untuk mendapatkan atlet-atlet berpengalaman untuk event kelas dunia, PON XX  2021 Papua juga menunjukkan kesanggupan kita untuk menyelenggarakan pesta olahraga berskala besar di tengah pandemi yang belum sepenuhnya usai.

Pemerintah meyakini bahwa penyelanggara PON mampu melaksanakan seluruh rangkaian pertandingan dengan lancar dan aman sebab didukung oleh personel keamanan yang terdiri dari unsur Polri dan TNI serta support penuh Kementerian Kesehatan dalam penanganan angka penyebaran Covid-19 agar tetap terkendali melalui prosedur dan protokol kesehatan secara optimal.

Dibuka di Stadion Utama Lukas Enembe, penyelenggaraan PON XX akan difokuskan pada empat klaster lokasi yakni Kota Jayapura, Kabuten Jayapura, Kabupaten Mimika, dan Kabupaten Merauke. Stadion Lukas Enembe dipilih untuk menyambut gempita PON XX karena bentuknya menyerupai "Honai" yaitu rumah adat Papua dengan tambahan fasad baja berukiran elemen tradisional khas Papua. Sebanyak 44 cabor akan dipertandingkan dengan harapan akan melahirkan atlet kelas internasional.

Dongkrak potensi Papua

PON XX juga dimanfaatkan sebagai peluang oleh Pemerintah Kabupaten Jayapura untuk mengangkat potensi lokal agar semakin dikenal di kancah nasional. Pemkab setempat melibatkan 266 unit usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) guna menyemarakkan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021. Menariknya, dari total jumlah tersebut 180 UMKM di antaranya dikelola oleh Orang Asli Papua (OAP) sedngkan 86 unit lainnya dimiliki oleh masyarakat non-Papua.

Ini menunjukkan bahwa usaha di Papua yang mengangkat khazanah lokal terus bergeliat dan siap bersaing di kancah nasional bahkan global. Pemkab Jayapura telah memberikan pembinaan dan pembekalan bagi 100 UMKM dan memberikan pendampingan demi memajukan usaha mereka, terutama selama PON XX. Lini usaha yang mereka geluti meliputi suvenir, kuliner, handicraft (kriya), fesyen, dan sebagainya.



Untuk menyemarakkan dan menyukseskan  pesta olahraga terbesar di Indonesia, JNE Jayapura menawarkan sejumlah program menarik, salah satunya dengan menghadirkan booth aktivasi di Stadion Mandala. Bukan hanya itu, JNE juga mengajak pelanggan baru dan lama untuk menikmati promo diskon ongkos kirim (ongkir) sebesar 20%  ke seluruh tujuan di Indonesia, ditambah banyak giveaway yang ada di social media.

Promo diskon ongkir 20% ini bisa dinikmati untuk pengiriman dari Jayapura dan Merauke selama 14 hari atau selama PON XX berlangsung mulai 2 hingga 15 Oktober. Promo juga berlaku untuk pengiriman barang dari Sorong dan Timika selama 3 hari (periode 2 - 4 Oktober 2021) ke seluruh kota tujuan dengan layanan Reguler. Dengan gebrakan ini, JNE ingin agar PON XX lebih semarak dan yang paling penting potensi khas Papua bisa dipromosikan agar lebih dikenal sehingga turut mendongkrak ekonomi lokal.

Bagi saya yang sudah jadi pelanggan JNE selama lebih dari 10 tahun, saya terutama mengincar bertambahnya poin JLC yang akan menawarkan banyak keuntungan. Bagi yang belum tahu JLC adalah JNE Loyalty Card, yakni program kesetiaan bagi pelanggan dengan kecepatan dalam mengirim paket, diskon ongkir selama periode promosi, dan iming-iming hadiah menarik. Memang sih saya belum dapat hadiah mentereng seperti gadget mahal atau liburan, tapi voucher belanja beberapa kali sudah sangat bikin hati gembira. 

Kabar baiknya, kita bisa mendapatkan promo double poin untuk semua kiriman dari dan tujuan Jayapura. Catat ya, promo ini berlaku mulai tanggal 4 sampai dengan 15 Oktober 2021. Jadi buruan manfaatkan kesempatan ini untuk mengumpulkan poin sebanyak-banyaknya. Makin banyak poin, makan besar peluang dapat hadiah yang wah!

Promo yang ditawarkan JNE ini melengkapi spirit kebahagiaan penyelenggaraan PON XX 2021 Papua sebagai ajang pemersatu bangsa. Di sinilah semua anak bangsa berkumpul, beradu skill dan ketangkasan untuk menjadi yang terbaik, bukan demi daerah saja, tapi mempersiapkan kematangan atlet Indonesia untuk event olahraga yang berskala lebih besar. Tepat seperti tagline JNE yang ingin selalu menjadi jembatan kebahagiaan (connecting happiness) antara pembeli dan penjual, dan dalam konteks PON XX Jayapura JNE ingin merekatkan cinta antarwarga dengan menghargai kekayaan dan potensi daerah masing-masing sebagai khazanah yang harus dijaga dan diberdayakan untuk kemakmuran warganya.

Posting Komentar

0 Komentar