Bali, Surgaku yang (Mungkin) Hilang

Ketika almarhum bapak masih ada, beliau adalah orang yang paling banyak bercerita tentang silsilah keluarganya di antara anggota keluarga yang lain. Ingatannya yang tajam mengenai silsilah itu sempat membuatku takjub karena bapak mampu bercerita tentang kehidupan aki, nini, uyut, dan satu per satu anggota dari keluarga besarnya dengan sangat menarik. Saya yakin bapak memiliki keahlian sebagai story teller yang sebenarnya menjadi idaman bagi para cucunya, seandainya beliau masih ada hingga sekarang .... 

Akan tetapi, ada satu hal yang saya sesali belakangan hari. Jika keluarga besarnya yang sebagian besar berasal dari Majalengka dan Bandung sudah sempat saya dengar ceritanya, bahkan sering bertemu dengan mereka, lain hal dengan keluarganya yang berasal dari Bali. Saya hanya mengetahui sedikit sekali riwayat yang dimiliki oleh keluarga bapak di Bali. 

Saya hanya pernah mengetahui bahwa kakek buyut saya alias kakek dari bapak yang bernama Durahim konon merupakan orang asli Bali. Jadi, tidak hanya campuran Yogyakarta dan Majalengka dalam diri saya, tapi masih ada campuran darah Bali. Bukan sesuatu yang luar biasa sih, tapi cukup membuat saya agak gelisah karena saya tidak cukup banyak mengenal keluarga dari Pulau Dewata ini. 

Bali yang dijuluki Pulau Dewata adalah idaman banyak pelancong. (Foto: Alexandr Podvalny/Pexels) 



Dari kenyataan seperti ini, saya mengalami hal-hal yang mungkin dianggap konyol dan saya pun harus mengakuinya, hahaha. Apa saja sih hal konyol yang cenderung ironis itu? Inilah cerita saya yang tentu saja tak semahir kemampuan story telling bapak. 

Belum Pernah ke Bali

Apa??? Belum pernah ke Bali? Sudah keliling Jawa, Sumatra, bahkan sempat ke luar negeri tapi gak pernah ke Bali? Are you serious? Begitulah respon suami ketika saya memberitahunya tentang hal ini. Nyebelin sih, tapi saya harus mengiyakan karena memang itulah faktanya. 

Keindahan alam, kekayaan tradisi dan budaya, keunikan masyarakat, dan kelezatan kuliner Bali belum sekali pun saya alami dan nikmati. Menyedihkan gak sih? Orang-orang dari negeri seberang sudah begitu banyak yang datang ke Pulau Dewata ini dan kebanyakan langsung jatuh cinta, sedangkan satu kali saja saya tak pernah. 

Semakin lama memang rasa penasaran untuk menyambangi negeri yang sebenarnya kini berjarak tak terlalu jauh dari tempat tinggal makin besar. Tapi dengan kondisi pandemi dan begitu banyak kebutuhan ketimbang menjelajahi pulau Indah itu, rasanya saya masih harus menyimpan mimpi itu entah sampai kapan. 

Tak Pernah Mencatat Silsilah

Saya membayangkan upaya mencari nenek moyang saya di Bali adalah hal yang mungkin mustahil. Tak ada daftar silsilah yang tertulis dan menjadi pijakan dalam menelusuri jejak mereka. Selain itu, tak ada keluarga dari almarhum bapak yang masih bisa ditanya karena sebagian besar sudah meninggal dunia. 

Saya menyadari di sinilah letak sebagian besar kekurangan kami karena tak pernah mencatat daftar silsilah keluarga dan yang terutama adalah menggali lebih banyak kehidupan mereka. Dengan demikian, putusnya silaturahim diawali dengan minimnya pengetahuan satu sama lain mengenai ikatan kekeluargaan ini. 

Hal inilah yang saya coba perbaiki agar kelak anak-anak dan cucu memiliki ikatan yang lebih kuat dengan akar keluarga besarnya agar tidak mengalami hal-hal seperti saya. 

Wajah yang Unik

Sebagian orang mengatakan ada tipikal wajah saya yang mirip ke mama sebagai orang Yogyakarta tulen. Ada juga yang mengatakan saya lebih mirip ke bapak yang asli Sunda. Biasanya anak perempuan emang lebih cenderung menitis dari bapak, begitu alasannya. Tapi ada juga yang bilang wajah saya gak mirip mama atau bapak, tapi campuran dan lebih mirip orang Aceh atau Bali. Nah! 

Saya tentu saja menganggap hal ini lucu, dan untuk alasan tertentu, cukup menyenangkan karena saya merasa unik. Ada teman kuliah dulu yang menjuluki saya sebagai gadis seribu wajah karena menurutnya tampilan wajah saya memang selalu berbeda, terutama ketika difoto. Entahlah. Hal inilah salah satu yang membuat saya penasaran, apakah ada tipikal wajah Bali di diri saya, hahaha. 

Membaca dan Menikmati Kenangan


Kegemaran saya pada seni dan tradisi budaya dari seluruh dunia, termasuk Nusantara sering membuat beberapa orang di sekitar saya merasa heran. Saya cukup menikmati dan merasakan sensasi yang Indah dan mengagumkan dari hal-hal tersebut. Bagaimana makna dan sejarah yang terkait dengan seni dan tradisi serta budaya itu sering kali membuat saya berusaha untuk mengetahuinya lewat berbagai sumber, terutama buku. 

Dari buku pula saya mencoba mencari tahu kehidupan yang pernah dialami masyarakat di daerah Bali. Jika nereka (kaum Muslim dan kaum Hindu Bali) bisa berdampingan dengan harmonis, maka itu membuat suatu keyakinan tersendiri dalam diri saya bahwa akar keluarga saya pun merupakan para leluhur yang menjunjung tinggi perdamaian dan saling menghormati. 

Hal tersebut melahirkan kebanggaan tersendiri dalam diri saya dan setidaknya ini menjadi nilai-nilai positif yang harus diturunkan pada anak cucu saya. Merekalah yang akan membawa akar positif ini untuk ditumbuhkan menjadi pohon-pohon yang menaungi keindahan bhinneka tunggal Ika di masa depan. Kenangan atas adanya ikatan nasab itu tentu harus bisa menjadi aliran hal-hal positif yang filosofinya tertanam dalam diri dan buahnya menjadi rahmat bagi seluruh alam. 

Kalau Sudah Tiada Baru Terasa .... 


Ikatan keluarga memang tidak akan pernah terputus sampai kapan pun meski kita mungkin hanya akan bisa mengetahuinya jika ada paparan seperti yang ditulis Jhon Man pada buku Jengis Khan; Legenda Sang Penakluk dari Mongolia. Hanya saja hal terpenting yang mungkin perlu kita renungkan adalah sejauh mana titisan silsilah keluarga kita memberikan manfaat bagi manusia. Bukankah sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia lainnya? 

Nah, mungkin kini sudah saatnya saya belajar untuk menyusun kembali silsilah keluarga besar agar silaturahim tidak sampai terputus dan tentu juga untuk merawat nilai-nilai kebaikan dari para leluhur dan nenek moyang untuk ditularkan dan dilanjutkan oleh anak cucunya. 

Tak kurang pula pentingnya merawat ikatan kekeluargaan yang sudah ada agar tetap harmonis dan terjaga sehingga akan melahirkan kasih sayang dan manfaat bagi negeri tercinta. Mungkin inilah intinya yang pada akhirnya akan memberi makna Indonesia Strong From Home. Akar kebaikan dari keluarga yang akan memperkuat bangsa ini. 

Bagaimana dengan pengalaman Anda? Sharing yuk! 

Posting Komentar

0 Komentar