Beragam Manfaat Membaca untuk Menunjang Perkembangan Anak

"Sudah tengah malam, tapi kamu kok belum tidur, Sayang?" tanya saya pada si sulung sambil setengah mengantuk. 

"Aku pengen belajar membaca, Bunda. Aku pengin tahu dia ngomong apa. Jadi nanti aku enggak usah tunggu bunda bacain buku karena aku bisa baca sendiri," jawabnya sambil menunjuk salah satu tokoh di buku cerita bergambar yang berada di pangkuannya. 

Rupanya dia masih penasaran dengan cerita dalam buku tersebut yang belum sempat selesai saya bacakan untuknya. Saya hanya mengangguk dan tersenyum kemudian mengajaknya kembali tidur. 

Keesokan hari, akhirnya saya "terpaksa" memenuhi permintaannya untuk mengajarkan ia membaca meski saat itu dia baru berusia 5 tahun. Sejak awal saya sudah berniat untuk tidak mau terburu-buru mengajarkan si kecil membaca jika secara fisik maupun psikologis ia belum siap. Namun melihat tekadnya yang kuat, saya pun memutuskan untuk mulai mengajarkan ia membaca. 

Mendukung keingintahuan anak lewat bacaan. (Foto: dok. pri)

Saya pun menyesuaikan ritme pengajaran membaca tersebut sesuai dengan kemampuan pada usianya. Sejak saat itulah, membaca dan buku menjadi kegemaran dan aktivitas yang sangat disukainya. Bahkan, adiknya yang berbeda usia dua tahun darinya juga punya ketertarikan membaca dan gandrung pada buku sebagaimana kakaknya. 

Parenting itu penting

Setelah mengundurkan diri dari pekerjaan sebagai editor pada tahun 2010 dan berkomitmen untuk menjadi ibu rumah tangga sepenuhnya, saya benar-benar menikmati peran sebagai seorang ibu. Saya termasuk yang setuju bahwa pendidikan yang tinggi dari seorang ibu juga memberi pengaruh signifikan dalam pengasuhan buah hatinya kelak. Oleh karena itu, saya sangat percaya diri dengan status sebagai ibu rumah tangga dan tidak pernah menyesali keputusan tersebut. 

Sebagai seorang ibu yang concerned dalam bidang parenting dan pendidikan, saya sering mencari info seputar dunia tersebut. Saya juga sering berdiskusi dengan para ibu atau orangtua yang memiliki masalah dalam pengasuhan anaknya. Mereka melihat bahwa kedua anak kami merupakan salah satu contoh pengasuhan yang dianggap berhasil. Menurut mereka, anak-anak kami yang gemar membaca dan suka buku adalah bukti sebab sebagian besar orangtua di tempat kami tinggal cukup sulit mengajarkan anaknya agar suka membaca. 

Membangun kebiasaan membaca di rumah adalah langkah awal yang positif. (Foto: dok. pri)

Secara khusus, saya tidak membuat tips atau cara melatih agar anak-anak saya agar suka membaca. Namun kami secara langsung mempraktikkan dalam keseharian karena kami memang punya tradisi dan kegemaran membaca. Pekerjaan sebagai editor lepas dan penulis lepas (yang hingga kini masih terus saya geluti) menambah peran bahwa membaca adalah sebuah keharusan. Akan tetapi, kami tetap menanamkan nilai pada mereka bahwa apa pun pekerjaan atau profesi yang mereka pilih ketika dewasa kelak, mereka akan tetap membutuhkan keterampilan membaca dan menulis.

Fun reading adalah kunci

Sejak anak kami berada dalam golden age (0-5 tahun), kami sebagai orangtua benar-benar berusaha agar kedua buah hati kami mendapatkan segala hal yang dibutuhkan dalam masa emas tumbuh kembang tersebut. Asupan nutrisi yang sehat dan pemenuhan zat-zat gizi yang diperlukan untuk tumbuh kembang kami upayakan sebaik mungkin. 

Syukurlah anak-anak kami tidak memiliki kesulitan dalam hal makan. Namun bagi orangtua yang cukup kewalahan dengan anak yang sering melakukan GTM (Gerakan Tutup Mulut) alias tidak mau makan atau pilih-pilih makanan, tentu harus memiliki strategi yang jitu. Vitamin dan suplemen seperti Generos sebagai penunjang kebutuhan nutrisi untuk tumbuh kembang optimal bisa menjadi solusi yang sangat dibutuhkan. Menguntungkan bagi orangtua, juga anak.

Generos sahabat anak Indonesia, mendukung tumbuh kembang secara optimal.

Sebagai produk herbal vitamin untuk anak, Generos sangat bagus untuk mengatasi gangguan speech delay atau terlambat bicara, anak autis, dan ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder). Karena mampu mengaktifkan syaraf otak, maka Generos membantu anak untuk meningkatkan daya ingatnya selama kegiatan bermain dan ketika sedang belajar.

Kandungan ikan sidat dalam Generos, misalnya, menjamin asupan protein yang cukup tinggi. Setidaknya ada tiga asam lemak omega 3 yang dikenal sangat berperan dalam kesehatan manusia yaitu asam linolenat ALA, EPA dan DHA. Dengan demikian, Generos menyediakan manfaat untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak secara optimal agar bergerak aktif dan cerdas.  

Anak bergerak bebas dan aktif leluasa saat bermain sambil belajar. (Foto: dok. pri)

Nah, khusus dalam pola pengembangan belajar, terutama membaca, pada masa golden age itulah kami menanamkan fondasi agar aktivitas membaca dapat menjadi cara belajar yang menyenangkan sehingga mereka merasa asyik tanpa merasa terbebani atau terpaksa menjalaninya. Beberapa cara kami terapkan untuk memberikan suasana yang tidak menjemukan ketika mereka melakukan aktivitas memilih buku atau membaca. 

Beberapa cara itu di antaranya: kami memberikan kebebasan kepada mereka untuk memilih buku yang mereka sukai, memberikan hadiah berupa buku pada hari istimewa atau ketika mereka mendapat prestasi, keberhasilan, atau pencapaian tertentu, memberikan buku-buku bacaan yang sesuai dengan usia mereka, dan kami juga tidak memberi batasan terhadap mereka dalam memilih jenis buku tertentu yang menjadi favorit, seperti sains, seni, komik, dan lain-lain. 

Selain hal-hal itu, kami senantiasa menciptakan ekosistem yang nyaman untuk membaca, dengan membuatkan rak-rak khusus buku yang menarik atau menyiapkan camilan sehat saat membaca, termasuk menjadikan diri kami sebagai role model bagi mereka dalam aktivitas membaca. 

Kami yakin setiap anak adalah peniru yang ulung sehingga orangtua sebagai orang terdekat mereka memiliki kesempatan yang besar untuk bisa menanamkan nilai-nilai positif pada buah hatinya, termasuk kesukaan membaca ini pada tahun-tahun keemasan mereka. Alih-alih memberikan gadget, kami lebih nyaman untuk melibatkan mereka dengan beraktivitas bersama buku.

Manfaat membaca buku bersama anak

Kami mengusahakan sebisa mungkin untuk menjadikan kegiatan membaca buku sebagai gaya hidup bagi kedua putra kami. Sejak usia balita mereka pun sudah dibiasakan dengan keberadaan buku di sekitar mereka. Membaca di perpustakaan umum, pergi ke toko atau pameran buku, atau mengikuti acara seminar dan bedah buku bukan sesuatu yang aneh bagi mereka. 

Memanfaatkan perpustakaan daerah sebagai tempat baca gratis dan menyenangkan. (Foto: dok. pri)

Mengisi waktu luang atau saat-saat menunggu dan mengisinya dengan kegiatan membaca juga membuat hal-hal tersebut tidak lagi menjadi sesuatu yang menjemukan atau membosankan. Mereka jarang sekali mengalami tantrum di tempat-tempat umum akibat ketidaknyamanan yang dirasakan sebab bisa mereka alihkan dengan kegiatan bersama buku. 

Kami mengakui bahwa di kota kecil tempat tinggal kami kebiasaan atau kegemaran kami dalam membaca buku belum menjadi hal yang lumrah. Apalagi semakin banyaknya anak yang lebih terbiasa bermain game atau memegang gadget ketimbang buku membuat kegiatan membaca buku, terutama buku fisik, menjadi agak “unik”. Padahal dr. Dian Pratamastuti, Sp.A., seorang dokter spesialis anak  menyatakan bahwa gadget, baik secara langsung maupun tidak, bisa menyebabkan speech delay pada anak. 

Oleh karena itulah, kami sebisa mungkin tetap mempertahankan kebiasaan dan kegemaran membaca ini karena memiliki begitu banyak manfaat positif dan tak ternilai harganya bagi kedua buah hati kami. Kebiasaan tersebut terbukti sudah memberikan manfaat dan banyak hal yang tidak didapat dari gadget seperti beberapa hal berikut ini.

1. Membuat bonding semakin erat antara orangtua dan anak

Sejak golden age hingga saat ini, kedua putra kami merupakan anak-anak yang terbilang sangat dekat dengan kami, orangtuanya. Meski demikian, mereka tidak memiliki masalah dalam bersosialisasi dengan teman sebayanya. Kedekatan kami terbentuk dari berbagai aktivitas berharga yang kami lakukan bersama. Kegiatan fisik seperti bersepeda, memasak, mencuci pakaian, bersih-bersih rumah, dan lain-lain, termasuk membaca buku terbukti memberi pengaruh yang luar biasa untuk mengeratkan hubungan.

Membaca bersama dapat menciptakan bonding yang kuat dengan anak. (Foto: dok. pri) 

Membacakan buku sebelum tidur (saat mereka masih balita) atau membaca buku favorit masing-masing, kemudian mendiskusikan isi buku tersebut menjadi ajang yang membuat kedekatan itu semakin bertambah. Mereka sangat terbuka dan mengungkapkan pendapat atau pikiran dan perasaan tanpa merasa takut atau terintimidasi karena kami memberikan keleluasan akan hal tersebut. Mereka merasa percaya bahwa orangtuanya menjadi tempat aman dan nyaman untuk mencurahkan segala hal yang mereka pikirkan atau rasakan.

2. Nalar dan kreativitas semakin terasah 

Melalui kegiatan membaca buku dan mengulas isinya, kedua anak kami mengerahkan kemampuannya untuk berpikir kritis dan menggunakan nalar untuk menjelaskan serta mengungkapkan pendapatnya. Dari bahan bacaan itu pun, mereka mulai menggabungkannya dengan kegiatan lain yang menjadi bakat dan minat mereka, salah satunya adalah menulis dan membuat komik.

Banyak hal yang mereka dapatkan dari membaca, lalu mereka ungkapkan kembali dalam bentuk tulisan di buku harian atau saat mengerjakan tugas dari sekolah dan membuat gambar-gambar atau komik. Pengalaman-pengalaman yang berkaitan dengan bacaan itu memperkaya hasil gambar atau komik yang mereka buat dan semakin menyeleksi buku-buku yang mereka anggap bagus dan layak untuk mereka baca dan koleksi. 

3. Memperbanyak kosakata 

Kegiatan membaca bersama, baik dengan read aloud ketika masih batita dan jadwal membaca bersama buku favorit masing-masing saat ini terbukti menambah banyak perbendahaaan kosa kata yang mereka miliki. Salah satu yang tampak nyata adalah kemampuan mereka dalam memilih diksi atau frasa yang mereka gunakan saat mengungkapkan gagasan, baik dalam tulisan atau ketika berbicara. 

Hal itu cukup menjelaskan bahwa membaca memberikan stimulasi kepada otak untuk merespon dan menyimpan begitu banyak memori berupa kosa kata serta pengembangannya serta bisa memprosesnya untuk digunakan dalam menulis dan berbicara. Bahkan si kecil kini sudah bisa melakukan editing apabila membaca buku atau suatu teks yang dirasakannya keliru, baik dalam bentuk kata maupun tanda baca. 

4. Belajar menulis dari membaca

Banyak membaca akan merangsang anak untuk bisa menulis. (Foto: dok. pri)

Saat krucil kami mulai bisa membaca dan menulis, mereka memang lebih sering berinteraksi dengan buku ketimbang gadget. Bukan tanpa tujuan, tetapi kami memang menghindari sebisa mungkin untuk memberikan gawai tersebut ketika media buku dan pena masih lebih aman dan bermanfaat bagi mereka. Ketika kedua putra kami sudah terbiasa membaca, secara otomatis mereka membutuhkan media untuk mengalirkan kembali hasil bacaan tersebut dalam bentuk kegiatan menulis. 

Oleh sebab itulah kami memberikan mereka sebuah wadah untuk mencurahkan hal tersebut, salah satunya adalah buku harian (diari). Mereka dibimbing untuk menuliskan apa yang ingin mereka ungkapkan dari pikiran, perasaan, pengalaman hingga gagasan atau ide. 

Kebiasaan menulis di buku diari ini memberikan sebuah bonus ketika si sulung mengikuti lomba menulis surat tingkat SD/MI Nasional yang diselenggarakan oleh PT Pos Indonesia. Ia mendapat juara harapan 2 dan mendapat hadiah berupa piagam dan uang senilai 1,5 juta rupiah. 


Sebelumnya ia pun mendapat juara 1 dalam kontes menulis yang diadakan oleh seorang bloger yang tinggal di Korea dan mendapat hadiah piagam dan uang saku senilai 900 ribu rupiah. Kemenangan yang ia dapatkan dari kesukaannya membaca dan menulis ini semakin menguatkannya bahwa membaca sangat penting dan bisa mengantarkannya menuju sukses di masa depan.

Tentu saja ini kemenangan ini bukanlah tujuan kami. Namun hal tersebut menjadi pembuktian dan motivasi bagi keluarga-keluarga lain, terutama di sekitar kami bahwa membaca sangat penting dan memiliki manfaat, apalagi dengan gencarnya gerakan sadar literasi. Tak heran jika membaca menjadi jendela ilmu. Melalui banyak membaca, maka kita akan semakin banyak pengetahuandan kesempatan. Setuju? 


Komentar